Dec 31, 2011

AMAL : Cabaran 50 Buku (50) : Komunikasi Intim


Tajuk Buku : Komunikasi Intim
Penulis : Abdullah Hassan & Ainon Mohd
Terbitan : PTS Publications & Distributor Sdn. Bhd
Muka Surat : 176


Ulasan

Buku ini membantu mereka yang mempunyai krisis dalam perhubungan samaada hubungan suami isteri, kekasih, ibubapa dan anak-anak, hubungan sahabat ataupun adik beradik. Buku ini menyediakan banyak tips yang boleh dicuba dan diamalkan bagi membaik pulihkan sesuatu perhubungan. Pada pandangan saya, penulis banyak menyelitkan tips untuk pasangan suami isteri mahupun kekasih kerana.

Penulis menunjukkan cara komunikasi yang betul antara individu dengan individu lain untuk kebaikan sesuatu perhubungan. Komunikasi adalah suatu perkara penting yang perlu diperbaiki oleh setiap individu. Kadangkala cara komunikasi yang salah, kadangkala yang salahnya adalah perkataan yang diungkapkan. Penulis memaparkan beberapa contoh komunikasi yang salah agar pembaca lebih memahami dan membezakan dengan komunikasi yang betul.

Pada pandangan saya, semua harus mempelajari cara komunikasi yang betul dan praktikkan dalam kehidupan. Jika semua tahu kamunikasi yang betul pasti dunia ini akan lebih aman dan bahagia. Ini kerana jika dilihat sekeliling, ramai yang tidak pandai berkomunikasi dengan betul. Lihatlah pepatah melayu “kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa”. Selain itu, mengapa orang sering mengatakan bahawa “diam itu lebih baik dari berbicara”? ini kerana ramai yang tidak pandai komunikasi yang betul. Dengan lidah boleh menyebabkan dunia huru-hara. Palajarilah komunikasi yang betul dengan membaca buku “Komunikasi Intim” karya Abdullah Hassan dan Ainon Mohd. Anda seperti kanak-kanak yang baru belajar berkata-kata! Ubahlah cara komunikasi yang salah dengan komunikasi yang betul. Orang pasti akan lebih menghormati anda jika anda berkomunikasi dengan bijak


Petikan Pilihan

Mengurut Ego Lelaki

Bagaimanakah caranya ego lelaki dapat disegarkan? Alat untuk mengurut ego lelaki ialah kata-kata. Apabila lelaki bercakap dengan pasangannya, dia bukan mahu mendengar satu ataupun dua perkataan sebagai jawapan. Dia mahu mendengar apa yang disebalik kata-kata itu. Contohnya: mengesahkan apa yang dikatakan seperti “Saya setuju dengan pandangan abang”,”Betul kata abang tu” atau dengan cara menggambarkan perasaan positif seperti “Seronoknya abang dah balik”, “Abang ni pandai mengusik saya la”, ataupun dengan cara menyatakan persetujuan seperti “Idea abang itu memang baik”.


Kulit Belakang Buku

Panduan menjalinkan hubungan persahabatan, kekeluargaan dan kasih sayang yang memuaskan dan berkekalan

Buku ini menerangkan satu persatu teknik-teknik komunikasi yang dapat mencipta perhubungan peribadi yang memuaskan kedua-dua belah pihak. Pada waktu yang sama ia juga menerangkan ciri-ciri tennik yang salah yang membahayakan perhubungan.

Turut diterangkan ialah faktor-faktor yang membezakan keperluan psikologi antara lelaki dan perempuan yang mempengaruhi ciri-ciri komunikasi mereka.

Prinsip komunikasi interpersonal untuk semua perhubungan peribadi adalah serupa, sama ada perhubungan itu adalah di antara rakan-rakan, sahabat, ibubapa dengan anak-anak, adik-beradik, suami isteri mahupun antara kekasih.

Kajian yang dijalankan oleh pakar-pakar psikologi perhubungan mendapati mereka dapat meramalkan dengan 99 peratus ketepatan, mana pasangan yang akan kekal dan mana yang sebaliknya, hanya dengan memerhatikan ciri-ciri komunikasi yang mereka gunakan/ ini membuktikan bagaimana pentingnya seseorang itu mempelajari teknik-teknik komunikasi interpersonal yang betul untuk menjalinkan hubungan yang berkekalan.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (49) : Hikmah Sembahyang


Tajuk Buku : Hikmah Sembahyang
Penulis : Ahmad Syafi’e Khatib
Terbitan : Jasmin Enterprise
Muka Surat : 242


Ulasan

Sembahyang merupakan rukun Islam kedua dan ia merupakan perintah yang paling dituntut oleh Islam. Buku ini menunjukkan kebahagiaan yang bakal dikecapi oleh mereka yang menjaga sembahyangnya dengan sempurna. Penulis juga mengemukakan maksud sembahyang dari pelbagai pandangan. Sembahyang dapat menjadikan seseorang itu berakhlak mulia apabila dia menjaga dan mengerjakan sembahyang dengan baik dan sempurna. Balasan buruk bagi mereka yang meninggalkan sembahyang juga dimuatkan dalam buku ini.

Buku ini mendedahkan rahsia di sebalik sembahyang itu, yang mana azab bagi mereka yang meninggalkannya, pahala dan pelbagai kebahagiaan menanti bagi mereka yang menjaganya. Selain itu, solat bukan sahaj dituntut dalam Islam tetapi ia juga keperluan untuk tubuh badan manusia yang mana sembahyang itu merupakan senaman yang terbaik untuk tubuh badan manusia.

Pada akhir zaman ini, ramai yang sering meninggalkan kewajiban ini dan menganggap ringan akan kewajiban ini. mereka kurang faham akan kedudukan sembahyang dalam Islam dan kepentingan sembahyang dalam kehidupan. Penulis menyelitkan faktor-faktor mereka meninggalkan sembahyang. Penulis juga mencadangkan cara penyelesaian terhadap mereka yang sering lalai dengan perintah Allah ini.

Buku ini dapat membantu ibubapa dan guru-guru agar mengambil berat akan kewajiban ibadah sembahyang ini terhadap anak-anak. Sebenarnya kewajiban ibadah ini perlu diingatkan selalu samaada pelajar, remaja mahupun mereka yang telah dewasa. Ibubapa tidak harus melepas tangan terhadap anak-anak mereka kerana sembahyang ini adalah kewajiban setiap individu Muslim dan jika ibubapa mahukan anak-anaknya menjadi seorang yang berakhlak mulia, mulakan dengan menjaga sembahyang mereka. Insya Allah amalan baik yang lain, mudah dilakukan oleh anak-anak anda. Didiklah anak-anak anda sebelum terlambat! Mereka merupakan harta yang paling berharga dalam kehidupan!


Kulit Belakang Buku

Buku “Hikmah Sembahyang” ini merupakan buku kedua dari lima siri, dan ia adalah sebuah buku yang membincangkan dan memperkatakan selok-belok sembahyang dari berbagai sudut. Sebagaimana sudah dimaklumi, sembahyang adalah rukun Islam yang kedua dan ibadah yang paling tinggi darjat dan kedudukannya berbanding ibadah-ibadah yang lain.

Dalam buku ini, pembaca akan mendapati pelbagai perbincangan yang berkaitan dengan syahadah, antara lain: Syahadah membawa kepada bahagia yang sebenar, mencegah dari membuat dosa dan munkar. Cekal melalui kesusahan, satu tanda diterima taubat, diampuni segala dosa, beroleh ketenangan jiwa, beroleh amal istimewa para Nabi, beroleh darjat yang tinggi, mendapat lima jenid kemuliaan, kebahagiaan dalam solat, menjana peribadi dengan solat, dan banyak lagi perkara lain.

Dengan demikian, buku ini amat sesuai dibaca oleh setiap lapisan kaum muslimin, tanpa mengira peringkat umur dan tahap pendidikan.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (48) : Penyakit Was-was: Kemudaratan dan Cara Mengatasinya


Tajuk Buku : Penyakit Was-was: Kemudaratan dan Cara Mengatasinya
Penulis: Al-Imam, Abu Abdullah Syamsuddin Ibnu Qoyyim Al-Jauzi
Terbitan : Era Ilmu Sdn Bhd
Muka Surat : 121


Ulasan

Penyakit was-was merupakan penyakit daripada gangguan syaitan. Was-was juga merupakan godaan syaitan terhadap manusia. Godaan was-was ini jika tidak diatasi akan menjadi penyakit. Buku ini menunjukkan jenis-jenis penyakit was-was yang sering melanda masyarakat. Penyakit was-was ini perlu diubati dan dirawat agar tidak menjadi lebih teruk. Bagaimanakah ingin mengubati penyakit was-was ini? buku ini menjawab soalan tersebut. Was-was sering melanda mereka yang ingin mengerjakan ibadah seperti berwudhu’, bersolat, bersuci dari hadas besar dan kecil. Orang yang berpenyakit was-was kadangkala tidak menyedari bahawa dia mempunyai penyakit was-was. Orang yang terkena penyakit was-was terlalu berhati-hati dalam melakukan ibadah mereka sehingga keterlaluan. Contohnya dalam berniat solat, mereka akan berulang-ulang kali melafazkan niat solat. Kadangkala memakan masa yang terlalu lama untuk melafazkan niat tersebut. Perkara ini perlu diubati kerana penyakit was-was ini boleh mengakibatkan keburukan dalam akidah dan amalannya. Mereka yang melayan sifat was-was dalam hatinya adalah pengikut syaitan.


Kulit Belakang Buku

Jalan yang ditempuh oleh seseorang itu hanyalah ada empat. Suatu tempoh diakan akan mengambul jalan di kirinya. Suatu waktu dia akan mengambil jalan depan, dan pada waktu lain dia akan mengambil jalan belakang. Jalan manapun yang ditempuhnya, yang jelas dia mendapati syaitan selalu mengintainya. Apabila dia menempuh jalan ketaatan, maka dia akan mendapati syaitan berusaha menghambat serta menghalanginya. Sebaliknya apabila jalan kemaksiatan yang dia tempuh, maka dia akan melihat syaitan mendorongnya, mendudkung dan membantunya. Was-was adalah satu lorong syaitan memasuki diri manusia dan menyesatkannya.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (47) : 77 Tips Melembutkan Hati Lelaki


Tajuk Buku : 77 Tips Melembutkan Hati Lelaki
Penulis : Zamri Mohamad
Terbitan : PTS Millennia Sdn. Bhd
Muka Surat : 256


Ulasan

Sebagai peminat buku-buku motivasi, buku ini antara koleksi terbaru saya. Banyak yang saya pelajari dari buku ini tentang cara-cara melembutkan hati lelaki. Tetapi pada pandangan saya, buku ini bukan sahaj untuk wanita tetapi untuk lelaki dan wanita. buku ini sebenarnya mengajar pasangan lebih memahami naluri pasangannya.

Buku ini, banyak menunjukkan cara sebenar yang perlu dilakukan oleh wanita kepada pasangannya dan begitu juga oleh lelaki terhadap pasanganya. Jika lelaki dan wanita saling memahami dan mengetahui apa yang perlu dilakukan, pasti sesuatu hubungan itu lebih bermakna dan behagia. Buku ini dapat membantu pasangan lebih bergembira apabila berdekatan dan merindui apabila berjauhan.

Buku terbitan PTS Millennia ini membantu wanita untuk mengambil hati pasangan mereka dengan cara mereka. Mereka bolehlah mencuba setiap tips-tips yang disediakan oleh penulis dalam buku ini. begitu juga lelaki, tips-tips ini bukan sahaja untuk wanita tetapi untuk lelaki juga. Penulis bukan sahaja membantu wanita mengambil hati pasangan mereka tetapi penulis juga membantu lelaki mendapat layanan dan wanita yang sangat memahami jiwa mereka apabila wanita mereka membaca buku ini. Para lelaki bolehlah menjadikan buku ini sebagai hadiah kepada wanita mereka jika inginkan wanita mereka lebih memahami jiwa lelakinya.

Buku ini juga dihiasi dengan kata-kata cinta dan kata-kata rindu yang diselitkan oleh penulis bagi menyemarakkan rasa cinta dan rindu dalam hati yang sedang berbunga cinta. Kenapa seringkali hubungan tidak menjadi dan perkahwinan tidak berkekalan? Ini kerana masing-masing tidak memahami antara satu masa laian dan tidak mengetahui cara untuk menyelesaikannya. Buku ini ada jawapannya. Jangan biarkan pertengkaran dan kehambaran hubungan berlarutan.


Petikan Pilihan

Elakkan kata-kata maaf yang berbunyi ugutan seolah-olah pasangan tidak dipercayai lagi sedangkan isu sudah selesai seperti “Saya boleh memaafkan bukan melupakan…”, “Jangan ingat saya lupakan perkara ini abang boleh melakukan lagi…..” dan “Saya boleh terima untuk hari ini, kalau kali kedua…”

Kegagalan cinta-cinta terdahulu jangan dikenang apabila sudah menemui cinta baru. Buang cerita kekasih lama jauh-jauh tanpa perlu memikirkannya lagi.

Minat pasangan mungkin member keuntungan besar kepada pasangannya. Elakkan dari menganggap kegemaran pasangan adalah perkara membuang masa dan tidak memberi manfaat kepada perhubungan.

Siapa menyangka segelas air suam mampu mempertahankan perkahwinan melebihi 30 tahun. Ini perkara hebat bagi wanita mengetahui rahsia di sebalik segelas air yang mampu melembutkan hati lelaki yang dikasihinya. Petua-petua beserta saranan-saranan pakar digabungkan bagi mencapai kehidupan yang diinginkan.


Kulit Belakang Buku

Sekeras-keras batu, keras lagi hati lelaki. Jika ada seorang lelaki dan sebuah tembok batu, lebih mudah meruntuhkan tembok batu itu daripada melembutkan hati lelaki. Sampai begitu sekali. Begitu keraskah hati lelaki? Tiada emosi langsungkah lelaki ini? adakah sampai bila-bila kita sekadar menggigit jari apabila berhadapan dengan kekerasan seorang lelaki?

Siapa sangka ya, lelaki menjadi begitu lembut hanya kerana secawan air kosong. Siapa sangka ya, lelaki begitu terbuka sekali dengan wanita yang melihat daripada pandangannya. Sungguh kita tidak sangka lelaki menjadi lembut kerana hal-hal yang kita sangka remeh sekali.

Hati lelaki seperti besi. Betul kuncinya, terbukalah hati dan nampaklah segala isi. Kuncinya ada di sisni. Di dalam buku ini.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (46) : Men Are From Mars, Women Are From Venus


Tajuk Buku : Men Are From Mars, Women Are From Venus
Penulis : John Gray
Terbitan : PTS Professional
Muka Surat : 369

Ulasan

Buku terjemahan yang diterjemahkan ke dalam Bahasa Melayu oleh Adlie Syamsudin ini membantu saya yang selama ini mencari-cari buku ini. Saya berterima kasih kepada penterjemah kerana membantu saya memahami maksud yang ingin disampaikan oleh penulis. Saya pernah membaca buku asal yang ditulis oleh John Gray tetapi kurang memahami tetapi saya berusaha untuk memahaminya kerana seorang sahabat saya menyarankan kepada saya untuk membaca buku ini. Apabila buku terjemahan ini telah keluar, saya segera mendapatkannya dan saya berpendapat bahawa buku ini harus dibaca oleh semua orang.

John Gray ingin menyampaikan bahawa sifat dan sikap antara lelaki dan perempuan sangatlah berbeza dan bagaimanakah setiap pasangan ingin mengenali dan memahami sikap dan sifat pasangan mereka. Kenapa pasangan suami isteri dan pasangan kekasih sering bertengkar mengenai masalah yang kecil? Ini kerana mereka tidak memahami sikap perbezaan antara lelaki dan perempuan dan cara menerima setiap perbezaan tersebut.

John Gray menafsirkan perbezaan antara lelaki dan perempuan dengan cara mereka berasal daripada dua negara yang berbeza. Mereka mempunyai perbezaan yang sangat ketara dan mereka saling menghormati dan saling menerima setiap perbezaan pasangannya. Jadi, disini fahamlah kita bahawa untuk bahagia, perlu menghormati dan menerima perbezaan yang ada dalam diri pasangan kita. Bukan itu sahaja, cara mengatasi pertengkaran juga diajar oleh penulis ini. untuk bahagia terserah kepada kita untuk menerima dan menghormati pasangan masing-masing. Mudah kan? Tapi itu juga perlukan kepada memahami apa perbezaan pasangan. Jika tidak tahu apakah perbezaannya, bagaimanakah anda mahu menerimanya bukan? Jadi, penulis telah memaparkan perbezaan antara lelaki dan perempuan dan anda perlulah faham akan perbezaan tersebut.

Selain itu, penulis juga menyelitkan mutiara kata yang indah dan info yang perlu diketahui oleh semua orang agar lebih memahami pasangan masing-masing. Buku setebal 369 muka surat ini tidak terasa tebal apabila anda mula membacanya kerana setiap muka surat mempunyai ilmu yang menarik tentang perbezaan lelaki dan perempuan dan ini membuatkan anda ingin lebih mengetahui dan terus menerus membaca sehingga ke muka surat terakhir. Saya menyarankan agar semua orang membaca buku ini untuk kebaikan rumahtangga. Anda menghampiri kebahagiaan apabila anda mendapatkan buku ini! kebahagiaan anda apabila anda cuba untuk memperbaikinya hubungan anda dari hari ke hari. Dengan membaca buku ini, anda telah cuba untuk memperbaikinya.


Kulit Belakang Buku

Pada suatu masa dahulu orang planet Marikh dan Venus bertemu, lalu jatuh cinta. Mereka hidup bahagia bersama kerana mereka menerima dan menghormati perbezaan masing-masing. Kemudian mereka berkahwin dan berpindah ke bumi. Pada suatu hari yang tidak disangka, mereka semua diserang penyakit amnesia iaitu sejenis penyakit yang menyebabkan mereka terlupa, mereka sebenarnya berasal dari planet yang berbeza.

Menggunakan metafora ini bagi menerangkan konflik-konflik yang biasa berlaku antara lelaki dan perempuan, Dr. John Gray menjelaskan bagaimana perbezaan antara lelaki dan perempuan sering menjafi angkara dalam hubungan yang tidak bahagia. Berdasarkan pengalaman beliau member khidmat kaunseling kepada beribu pasangan dan individu, beliau member panduan bagaimana kita boleh mengatasi perbezaan dalam gaya komunikasi, keperluan emosi dan perilaku bagi memupuk persefahaman antara lelaki dan perempuan.

Men Are From Mars, Women Are From Vesus berjaya membantu berjuta-juta orang lelaki dan perempuan memahami pasangan mereka dengan lebih baik. Ia adalah alat bantu yang penting dalam membentuk hubungan suami isteri yang lebih mendalam dan memuaskan.

“Jarang sekali kita berjumpa dengan buku bukan fiksyen yang membuatkan kita tidak mampu meletakkan buku sebelum habis membaca. Tetapi John Gray berjaya menghasilkannya.” –Susan Page

“.. panduan terbaik bagi memahami hubungan suami isteri.” – Harold Bloomfield


---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (45) : Ajaibnya Sedekah


Tajuk Buku : Ajaibnya Sedekah
Penulis : Muhammad Muhyidin
Terbitan : PTS Millennia Sdn. Bhd
Muka Surat : 171

Ulasan

Apa yang ajaibnya sedekah ini ialah semakin banyak kita member semakin banyak rezeki yang datang. Anda tidak percaya? Banyak bukti yang ditunjukkan oleh buku ini akan keajaiban bersedekah. Penulis mengatakan sedekah penarik rezeki. Ajaibnya sedekah ini juga ia boleh menghindarkan bahaya. Muhammad Muhyidin menjelaskan sedekah yang menjadi magnet rezeki adalah sedekah yang terbaik. Beliau juga menjelaskan cara-cara sedekah yang salah.

Selain itu, ajaibnya sedekah ini ialah sedekah dapat menjadi asbab sembuhnya penyakit dan memanjangkan usia. Ingin tahu bagaimanakah sedekah dapat menyembuhkan penyakit dan memanjangkan usia? Bacalah buku ini! Pahala mereka yang bersedekah sangatlah banyak bahkan sedekah dapat membuka pintu syurga. Marilah kita membudayakan amalan bersedekah ini. Bukan sahaja kita dapat pahala tetapi dapat juga membantu mereka yang memerlukan.

Kulit Belakang Buku

TENTU ANDA INGIN TAHU

• Benarkah sedekah mampu membantu individu menjadi lebih kaya?
• Bagaimana bersedekah mampu menjadikan seorang Muslim itu menjadi lebih kaya?
• Apakah cara sedekah yang betul?
• Keajaiban-keajaiban sedekah dan teknik mengenal pasti keajaiban-keajaiban itu?

Sama ada percaya atau tidak, sedekah adalah ibadah yang ajaib.

Ia adalah ibadah yang tidak selari dengan hokum ekonomi moden.

Semakin banyak yang dikeluarkan tanpa kepentingan, semakin bertambah pendapatan dan semakin kaya.

Namun, itulah jutaan keajaiban, mukjizat, misteri dan rahsia keagungan ibadah sedekah yang diberikan oleh Allah kepada Muslim yang sanggup bersedekah. Ajaibnya Sedekah membicarakan mengenai keajaiban dan mukjizat sedekah khususnya dalam meningkatkan kekayaan dan kebahagiaan. Ia juga memberikan penjelasan mengenai hubung kait antara sedekah dan reseki dalam satu rumus matematik sedekah. Ia juga menjelaskan mengenai mukjizat sedekah dalam menghindar penyakit dan memanjangkan usia.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (44) : Hadith 40 Imam Nawawi


Tajuk Buku : Hadith 40 Imam Nawawi
Penulis : Muhammad Bukhari
Terbitan : Penerbitan Seribu Dinar Sdn. Bhd
Muka Surat : 227

Ulasan

Buku bersaiz poket ini memuatkan 40 hadith yang utama yang selalu menjadi bahan asas untuk pelajar yang mempelajari pelajaran hadith. Hadith-hadith yang dimuatkan dalam buku ini disertakan dengan huraian yang lengkap dari sudut tafsiran hadith dan intisarinya agar pembaca lebih memahami maksud sebenar hadith tersebut. Selain itu, kedudukan hadith setiap hadith yang ada dalam buku ini dijelaskan oleh penulis agar pembaca lebih yakin dengan kesahihannya.

Buku kecil berwarna hijau ini mudah di bawa kemana-mana sahaja kerana saiznya yang kecil dan amat mudah bagi pelajar yang ingin mengulangkaji pelajaran hadith dan mendalami dalam bidang hadith. Selain itu, susunan hadith-hadith dalam buku ini sangat tersusun dan setiap hadith di mulakan dengan muka surat yang baru dan disertakan dengan tajuk yang jelas sangat memudahkan pembaca untuk mencari hadith dan membaca buku ini. Saya mencadangkan kepada mereka yang belajar hadith dan mendalami bidang hadith untuk mendapatkan buku ini sebagai bahan rujukan anda kerana buku ini sangat membantu anda dan mudah untuk anda fahaminya.


Kulit Belakng Buku

Buku ini menghuraikan secara terperinci 40 hadith himpunan Imam Nawawi yang dikenal di dunia dengan nama ‘Hadith-hadith Arba’in Nawawiyah”. Hadith-hadith itu sendiri merupakan rangkuman asas-asas ajaran Islam sebagaimana yang dijelaskan oleh Nabi Muhammad s.a.w

Sebagai Muslim wajib memahami dan mengamalkan asas-asas ajaran Islam ini. Tidak mungkin seseorang disebut Muslim bila tidak memahami dan mengamalkan asas-asas ajaran Islam tersebut. Di sinilah letak urgensi buku ini bagi setiap Muslim, baik Muslim, sesiapapun dia, baik Muslim awam ataupun Muslim trpelajar. Semoga buku ini dapat membantu anda untuk menjadi Muslim yang baik, yang sesuai dengan asas-asas ajaran Islam.

---
Nur Amalina

AMAL : Cabaran 50 Buku (43) : Senyumlah


Tajuk Buku : Senyumlah
Penulis : syed Alwi Alatas
Terbitan : Galeri Ilmu Sdn. Bhd
Muka Surat : 300

Ulasan

Buku ini dihadiahkan oleh kawan saya kepada saya. Saya hargai pemberiannya dengan membaca dan saya berjaya menghabiskan bacaan saya selama seminggu. Banyak ilmu yang saya perolehi daripada buku ‘senyumlah’ ini. Buku ini saya kategorikan sebagai buku motivasi dan saya memang minat sangat membaca buku motivasi kerana ia dapat menaikkan semangat dan membantu saya meningkatkan diri ke arah yang lebih baik.

Buku terbitan Galeri Ilmu ini mengajar kita cara menghadapi masalah yang melanda dalam kehidupan dengan lebih matang dan bijak. Selain itu, penulis mengajar pembaca menganggap masalah sebagai batu loncatan dalam kehidupan bukan sebagai batu penghalang. Putus asa bukanlah cara penyelesaian yang bijak malah ia mengakibatkan kesan yang sangat buruk kepada sesiapa yang sahaja yang berputus asa. Keluh kesah terhadap masalah yang melanda sering muncul permasalahan-permasalahan kecil yang dihadapi sehari-hari. Jika keluh kesah dibiasakan dalam setiap masalah juga akan mengakibatkan keburukan. Jadi, biasakan menerima segala masalah dengan fikiran positif dan belajarlah menyelesaikan masalah dengan cara yang betul. Ingin mengetahui bagaimana cara menyelesaikan masalah dengan betul? Bacalah buku ‘Senyumlah’ ini, anda pasti menemui jawapannya.

Setiap masalah itu membantu kita untuk lebih matang dan maju kehadapan apabila kita bijak mengawal dan menghadapinya. Pandanglah setiap masalah itu sebagai keperluan kehidupan dan positiflah dengan setiap pandangan anda kerana anda akan bersemangat dan bergembira walau sebesar mana masalah yang menimpa anda.


Kulit Belakang Buku

Mengapa harus membenci masalah dan kesusahan, sedangkan ia tidak dapat dipisahkan daripada kehidupan? Mengapa harus berputus asa saat mengalami kesusahan hidup, sedangkan kemudahan yang Allah janjikan sebagai jalan keluarnya lebih banyak? Mengapa harus berkeluh-kesah, sedangkan apa pun masalah yang dating, ia akan berlalu jua akhirnya? Buku ini ingin membuat pembaca tersenyum dan gembira, walaupun ada masalah dan kesusahan yang sedang dihadapi. Ia mengajak pembaca memahami rahsia permasalahan hidup dan mengetahui bagaimana cara mengatasinya dengan baik.

Ditulis dengan bahasa yang sederhana dan mudah difahami, buku ini disokong oleh banyak kisah serta rajah yang akan memudahkan pembaca memahami isinya. Selesai membacanya, mudah-mudahan pandangan pembaca terhadap masalah dan kesusahan hidup berubah sepenuhnya. Dada akan menjadi lapang, beban terasa ringan, dan bibir lebih mudah tersenyum.

---
Nur Amalina

Aimie:Cabaran 50 Buku: (88) Untukmu Sayang

Penulis: Marwati Wahab
Penerbit: Fajar Pakeer Sdn Bhd
ISBN 978-983-3880-14-0
Harga: RM21.90 / RM24.90
M/S: 585
Cetakan 1 - 2008
Cetakan 2 – 2010

Dendam itu melontarku ke jurang sepi, lalu membunuh bahagia yang bersemi

Kak Chik menukil:

Mereka hanya dua beradik, Dasiera dan Hazim terpaksa hidup berdua selepas ayah mereka Hanif meninggal dunia. Bukan mereka tiada keluarga tetapi mereka tidak pernah mencari atau dicari kerana pada mereka berdua sudah cukup bahagia dengan apa yang mereka ada.

Kepulangan Dasiera ke semenanjung setelah lima tahun di bumi Sabah, direnggut dengan khabar gembira yang disampaikan Hazim. Bukan dia tidak gembira jika abang yang telah banyak berkorban untuknya sudah menemui suri hati tetapi gadis pilihan Hazim itu pernah melorek sejarah hitam antara mereka. Kerana kenakalan zaman remaja, Dasiera terpaksa membayarnya dengan harga yang cukup mahal. Yana masih menyimpan dendam padanya dan jika dia mahu Hazim bahagia, Dasiera mesti meninggalkan Hazim dan menghilangkan diri selepas perkahwinan Hazim dan Yana jika tidak mahu Yana membatalkan perkahwinan tersebut. Dasiera buntu kerana dia tidak mahu Hazim kecewa apatah lagi masalah tersebut berpunca daripadanya.

Dasiera menghilang tanpa berita dan Hazim tidak pernah mahu menjejaki adiknya kerana terlalu terluka dengan perbuatan Dasiera dan dikukuhkan lagi dengan layangan nota yang menyatakan Dasiera tidak boleh berkongsi Hazim dengan Yana. Sudahnya mereka sama-sama memendam rindu dan derita.

Bertitik tolak dari tiada arah tujuan Dasiera mencari waris yang masih wujud. Pertemuan dengan datuk, nenek dan mak ngah. Dia bersyukur kerana kehadirannya diterima mereka. Dia menumpang kasih pada mereka tetapi ingatan dan rindu pada Hazim tidak pernah padam.

Rupanya di sana masih ada yang sayang padanya. Kehadiran Farish, lelaki yang tampan itu mampu membuat Dasiera mengukir senyuman. Perusahaan kedai gambar yang dibangunkan Dasiera makin berkembang dan perhubungannya dengan Farish juga sudah ada tunas-tunas yang berkembang.

Sedang Dasiera mahu mengukir bahagia ada rahsi yang tersingkap. Alahai…pendeknya akal Syarifah sehingga sanggup mengambil tindakan tersebut. Nasib baik la Dasiera dan Hazim tu bukan anak yang jenis keras hati, senang saja mereka menerima kembali Syarifah. Rasa macam tak relevan langsung alasan yang digunakan Syarifah tu.

Kesudahan??? Akan tersingkap tirai yang ditutup Yana. Dan rasa macam nak aje ketuk kepala Yana tu kerana dia jenis yang tidak tahu bersyukur dan sedar.

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

Aimie:Cabaran 50 Buku: (87) Jauh Dari Cinta


Penulis: Adah Hamidah
Penerbit: KaryaSeni Enterprise
ISBN 978-967-0246-06-2
Harga: RM21.00 / RM24.00
M/S: 636
Cetakan 2 – Oktober 2011

Semakin jauh aku berlari, semakin cinta itu menjauh pergi.
Lantas tidak lagi kumengejar, kerana aku hanya bahagia apabila kuberhenti…


Kak Chik menukil:

Perhubungan yang pernah terjalin, diputuskan oleh Nysa Sakinah apabila secara mentah-mentah cintanya ditolak Aqil. Dia menjauh kerana tidak mahu lelaki itu serba salah dan juga tidak mahu terus menyimpan harapan. Aqil sudah memilih Lily, kekasih yang sangat disayangi dan dicintai. Padanya Nysa dianggap sebagai adik semata-mata.

Setelah dia sudah menimbus wajah dan nama itu di sudut hati yang paling dalam, dia terkesima apabila jodoh yang dicarikan oleh ayahnya, lelaki yang pernah menolaknya dulu. Tetapi kini kenapa lelaki itu yang bersungguh untuk mengikat mereka berdua? Ke mana menghilangnya kekasih hati sedangkan khabar yang diterima Aqil sudah berkahwin dengan Lily? Namun Nysa tidak pernah punya kekuatan dan kesempatan untuk mencari jawapan apatah lagi dengan sikap ayahnya yang terlalu tegas dan mempercayai Aqil melebihi diri sebagai anak. Kerana rasa cinta yang masih ada, Nysa menyimpan impian untuk membina mahligai bersama Aqil tetapi sekali lagi dia terluka kerana Aqil menangguhkan perkahwinan saat segala persiapan sudah tersedia. Bukan sebulan dua tetapi sudah dua tahun Nysa diikat dan Nysa makin tertekan dengan sikap Aqil yang endah tak endah. Padanya untuk apa hubungan itu jika Aqil masih menanti Lily, si buah hatinya.

Nysa bingung dengan sikap Aqil yang sukar ditelah. Perkahwinan yang diteruskan tanpa kerelaan mereka telah menjerat Nysa dalam rumahtangga yang menyakitkan. Nysa nekad akan menghadiahkan kebahagiaan buat Aqil dengan mencari Lily kerana dia tahu bahagia Aqil hanya ada pada Lily. Hanya satu cara untuk dia perlu terus menjadi adik kepada lelaki itu untuk terus melihat senyuman mekar di bibir Aqil.

Memang Nysa berkorban rasa cinta dan bahagianya untuk memberi kebahagiaan kepada Aqil sehingga dia terlalu taksub dengan tujuannya. Dia sanggup berlakon sakit demi untuk menjauhkan diri daripada Aqil tapi Aqil makin dekat dengannya. Nysa bertekad untuk menghadiah Lily buat Aqil sehingga sanggup menyediakan segala perkahwinan buat Aqil dan Lily.

Hehehe…satu lagi karya berkisar kahwin paksa tapi rasa bukan kahwin paksa kot kerana Aqil memang tak dipaksa rasanya untuk berkahwing dengan Nysa. Cuma karya ini jadi panjang berjela-jela kerana Aqil tidak pernah mahu meluahkan rasa cinta yang sudah terpahat kukuh buat Nysa. Jadi Nysa masih percaya rasa cinta Aqil tetap buat Lily.

Watak Aqil terlalu dirahsiakan sehingga kita sukar menelah rasa hatinya dan sedikit coretan diari masih tidak mampu untuk merungkai persoalan itu.

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

Aimie:Cabaran 50 Buku: (86) Tuan Rumah Pembantu Rumah



Penulis: Orkid Edliyne
Penerbit: Fajar Pakeer Sdn Bhd
ISBN 978-967-365-058-3
Harga: RM21.00 / RM24.00
M/S: 517
Cetakan 1 – 2011

“She’s my maid. Not yours…”

Blurb:

“Saya tak ada alasan. Saya tak boleh nak elak. Dah saya rasa macam tu, nak buat macam mana. Awak ingat, hati manusia ni boleh dikawal ke? Ada remote control untuk on, off…Hmm?”

Kata orang, jangan terlampau membenci, nanti akhirnya cinta yang akan diperolehi. Jangan terlampau percaya, nanti merana jiwa.

Sungguh Emir Jihan tidak mengerti, mengapa daripada usikan boleh lahirnya satu rasa yang cukup pelik dalam hatinya. Kenapa sebelum itu, dia tidak pernah rasakan perasaan yang sehebat itu menampar dadanya? Dia jadi bertambah haru jika sehari tidak melihat wajah itu menjadi merah menyala.

Intan Asha Areen, entah dari mana datangnya. Identiti gadis itu langsung tidak diketahui. Hanya yang pasti, dia maid baru dalam vila keluarga Emir Jihan. Dia membawa gayanya tersendiri, mampu menarik hati semua penghuni vila.

Ada rasa yang berbeza timbul dalam diri Emir Jihan dan Intan Ashaa Areen. Tapi, apa? Adakah rasa itu boleh dipanggil cinta? Kedua-duanya bingung untuk merungkainya. Apa yang pasti, kedua-duanya dalam berusaha untuk mengerti. Namun, mampukah ia dimengertikan dengan munculnya Taufeeq Badree dan Hanni? Juga krisis identity Indrian Dani yang mencurigakan.

Akan bersatukah rasa yang bermain di hati Emir Jihan dan Intan Ashaa Areen? Akan mengertikah mereka berdua dengan perasaan masing-masing? Siapa pula Taufeeq Badree dan Hanni? Krisis Indrian Dani akan dirungkaikah? Adakah tuan rumah dan pembantu rumah bisa mengangkat bendera putih dan mengumumkan kedamaian serta merungkai semua yang terjadi?

Kak Chik menukil:

Ada sesuatu yang menarik untuk dijelajah dalam karya ini apatah lagi dengan pelbagai helah dan tipu daya antara Emir dan Asha untuk mengenakan antara satu sama lain. Asha berdendam dengan pemilik kereta mini kuning itu kerana pemandu itu sungguh kurang sopan sehingga dia bermandi air lumpur, bukan sekali tetapi dua kali. Aishhh…..Asha memang geram kerana tuan punya kereta itu la dia dianggap orang tidak cukup akal. Memang dia benci pada lelaki itu.

Emir terkejut apabila tiba-tiba mereka mempunyai maid baru di vila mereka, apatah lagi dia dapat rasakan ada aura perang yang akan meletus antara mereka. Dek penangan air kopi Perancis Asha, terus Emir cop Asha sebagai pembancuh air bagi dirinya. Dia tidak akan senang duduk jika dalam sehari dia tidak menyakitkan hati Asha yang dalam diam akan memberontak dan mencari helah untuk membalas dendam.

Memang lawak apabila kedua-dua saling mahu menang dan kadang kala kerana pergaduhan itu mencuit rasa di hati mereka dan KakChik memang tak boleh nak bayangkan lelaki umur 32 tahun yang hidup di kelilingi dengan toy yang berbulu, memang haru. Aduhhhhhh…memang dapat bayangkan si doktor ini memang la lembap dalam nak memikat hati Asha tapi boleh pula dia jadi pengintip kerana nak latar belakang maidnya selepas rahsia Asha terbongkar. Dan memang berbaloi la kot dia intip Asha hingga ke kelas tarian dan tiba-tiba pula jadi hero bertumbuk dengan Taufeeq.

Dalam pada Asha cuba mengepam rasa yang menjentik hati pada Emir, ada sesuatu yang masih menjadi persoalannya – apa hubungan Emir dan Inn? Dua kali dia bertembung dengan mereka dalam keadaan yang mencurigakan apatah lagi kelakuan Inn yang lain macam. Eeeiiii…Asha dah mula fikir macam-macam dah tu.

Berbaloi untuk dijadikan bahan bacaan yang ringan sambil tersengih sendiri dan kalau yang obses dengan negara Korea, karya ini memang sesuai buat mereka. Siap boleh belajar bahasa Korea lagi tu. Kira satu bonus buat pembaca.

Pengakhiran yang manis walaupun Emir dah gelabah bila Asha menghilangkan diri pada hari pernikahan mereka. Dan kesian pada Lut yang termalu kerana dianggap membawa khabar yang tidak benar. Ishh…

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

Aimie:Cabaran 50 Buku: (85) Kalau Sudah Sayang


Penulis: Fieyza Fadlina
Penerbit: Fajar Pakeer Sdn Bhd
ISBN 978-967-365-079-8
Harga: RM19.00 / RM22.00
M/S: 385
Cetakan 1 – 2011

Cinta, saat kau datang menyapa, aku kelemasan
Rindu, tika kau datang menjelma, aku menginginkan


Blurb:

Tanpa kenal, Ariff Zulkarnain dan Maisarah Ernieza disatukan dalam sebuah ikatan perkahwinan.

“Aku sebenarnya sudah ada pilihan sendiri. Tapi disebabkan kau, pilihan hati aku ditolak mentah-mentah oleh ibu dan abah. Aku terpaksa terima kau. Aku tak ada sekelumit pun perasaan terhadap kau!”

Kata-kata Ariff Zulkarnain kepada Maisarah Ernieza membuatkan Maisarah sedar diri. Dia tahu siapa dirinya. Dia sedar, dirinya tidak standing Ariff. Masakan pipit sepertinya boleh terbang bersama Ariff, si enggang yang angkuh. Tuntutan tugas Ariff yang sentiasa berada di laut membuatkan hubungan mereka yang sudah renggang jadi lebih renggang.

Perkhabaran buruk yang menimpa Ariff membuatkan Maisarah mendapat kembali statusnya sebagai isteri orang. Namun, kebahagiaan yang diimpikan berkekalan hingga ke akhir hayat tidak terjadi. Apa yang terjadi seterusnya? Kenapa hubungan baik itu terpaksa diputuskan? Adakah sayang yang mula bercambah dalam diri dapat disempurnakan? Atau, perasaan itu harus dikuburkan?

Kak Chik menukil:

Kehidupan Sarah hanya kerja, kerja dan kerja. Apatah lagi kerjanya yang menuntut komitmen yang tinggi sehingga terpaksa mencuri waktu untuk diri sendiri. Dia tiada pilihan kerana dengan kelulusan SPM, apa sangatlah kerja yang mampu dia lamar. Kerja sebagai penjaga kaunter bank memang penat, kadang-kala dia rasa menyesal kerana tidak berkeras saat ayah menghalang dia melanjutkan pelajaran ke UiTM dulu. Ayah terpengaruh takut dia terjebak dengan maksiat setelah sepupunya sendiri terjebak dengan gejala yang memalukan. Lamaran daripada keluarga lelaki yang tidak dikenali itu diterima setelah emak dan ayah bersetuju. Dia meletakkan seluruh kepercayaan kepada perkahwinan itu. Dia mengharapkan ada sinar bahagia menanti dia kemudian hari.

Ariff sudah berterus terang dia sudah mempunyai pilihan sendiri. Namun ibu dan abah tidak pernah bersetuju dengan pilihan hatinya. Malah dipinangkan pula budak perempuan yang sama sekolah cina dengannya dulu. Dia cukup sakit hati dengan pilihan orang tuanya dan dia tidak boleh menolak kerana kepentingannya juga tergenggam dalam tangan abah. Tambah sakit hati lagi, kenapa abang-abangnya diberi kebebasan untuk memilih sendiri dan dia terpaksa menerima perempuan yang tidak dikenali? Walaupun dia bersetuju untuk bernikah tetapi dia tidak pernah sanggup menerima perempuan itu sebagai isteri, untuk menyebut nama perempuan itu pun dia benci. Sudahnya perhubungan yang terjalin terbiar sepi.

Lembut sikap Sarah saat merawat Ariff berbulan lamanya mampu mencarik ego lelaki itu. Ariff sedar Hani yang dibangga-banggakan itu tidak akan mampu menandingi layanan Sarah terhadapnya. Apatah lagi Hani tidak pernah muncul saat dia dalam kesusahan. Dan saat mereka sudah menemui jalan bahagia, ada sesuatu yang merentangi sehingga Ariff kehilangan jejak suri yang sudah bertahta di hati.

Agak sedikit janggal kerana penulis menggunakan ganti nama pertama untuk Sarah dan pada waktu yang sama diungkapkan watak lain sebagai pihak ketiga. Sesuatu yang berlainan dengan karya kahwin paksa yang lain ialah tindakan Sarah pada malam persandingan mereka susulan kata-kata pedas Ariff terhadapnya memang tidak terjangka. Agak-agak ada tak pengantin baru yang sanggup buat keputusan nekad seperti Sarah tu? Dalam seribu pada KakChik belum tentu ada seorang.

Namun begitu masih lemahnya karya ini kerana plot yang tidak kuat yang kadang-kala KakChik nilai tiada priority untuk diwujudkan. Dan juga pengakhiran yang terlalu mudah untuk mereka walaupun manis.

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

KK: cabaran 50 buku : (50) Kot Putih


Tajuk :Kot Putih
Pengarang: Majlis Mahasiswa JUST
Terbitan: Majlis Mahasiswa JUST
Halaman:298 muka surat
ISBN: -
Harga: -


Kata Kulit Buku:

“oh, Irbid! Mekarlah engkau bersama penyambung generasi. Di sini aku belajar menjadi manusia. Di sini aku belajar mengenal manusia. Di sini aku belajar membentuk manusia…”

Buku ini menghimpun kisah-kisah yang dilalui oleh para pelajar Jordan University of Science and Techology, Irbid, Jordan. Lima hingga enam tahun mereka mengharungi liku-liku hidup demi mendapatkan segulung ijazah. Perjalanan hidup ini cuba diabadikan dalam 58 tulisan yang dikarang sendiri oleh mereka.

Irbid merupakan sebuah Bandar yang terletak 90 kilometer di utara Amman, ibu Negara Jordan. Bandar kedua terbesar ini dihuni kira-kira 660,000 orang penduduk termasuk 600 orang pelajar Melayu Malaysia.

“satu buku yang menarik, mempunyai 1001 erti ketika menelursuri pembacaannya, menyingkap 1001 perkara dalam kehidupan pelajar Perubatan dan Pergigian di Joran. Rencah pengalaman dan ilmu bersulam erat mencipta 1001 erti yang menghidupkan”
[Hilal Asyraf – Langit Ilahi-]


Kata KK:

Buku ekslusif di datangkan dari Jordan dari seorang kenalan atau juga sahabat KPJ. Buku terakhir untuk ulasan cabaran buku ini. takut juga untuk mengkritik atau komen buku ini. bukan seorang tetapi dua orang yang saya kenal juga menulis dalam buku ini.

Mahu ulasan yang baik-baik saja atau sebaliknya?

Saya berbelah bahagi. Mula-mula mahu kritik semua 58 karangan tu tapi terlampau pula rasanya. Lalu, saya ambil dengan membuat ulasan secara keseluruhan dan pembahagian kandung dalam buku ini. jangan orang Jordan jumpa blog saya. Habislah!

Mulanya,saya sangka ia seperti sebuah buku yang motivasi seperti chicken soup for the soul ataus seperti himpunan kisah-kisah para sahabat, tabi’, tab’iin. Tetapi tidak. Sama sekali berbeza. Itu memang menarik.

Buku ini dibahagikan kepada tiga, iaitu akademik, kehidupan dan masyarakat. Untuk bahagian akademik semestinya ia bercerita tentang kot putih. Tentang pengalaman seorang pelajar perubatan. Namun, 50% sahaja saya faham yang lainnya bahasa doktor. Mungkin pihat editor terlepas pandang meletakkan glosari untuk beberapa perkataan bahasa saintifik. Walaupun diterangkan untuk pembaca seperti saya yang kosong tentang ilmu perubatan mesti mahu tengok kamus. Untuk faham lebih lanjut.

Manakalah bahagian kehidupan ada yang menarik ada yang tidak. Ada juga pengulangan kisah walaupun penulis dan tajuknya berbeza. Masyarakat arab lebih menarik untuk dibaca berbanding masyarakat melayu di tanah Jordan itu sendiri.

Untuk seluruh 58 karangan itu ia bukanlah semuanya cerita tetapi ada juga lebih kepada sebuah artikel yang bercampur bahasa melayu dan inggeris. Sebab itu ia dikatakan karangan. Bukan buku motivasi atau himpunan cerpen. Tetapi bagi saya, saya lebih suka kepada penceritaan yang member inspirasi.

Dari 58 karangan juga, boleh saya lihat golongan yang pernah baca buku inspirasi atau motivasi. Golongan yang tahu dan pandai menulis walaupun mereka pelajar perubatan. Juga golongan yang sekadar ingin menulis.

Namun, terkilannya. Kisahnya mereka terlalu pendek. Purata minimum 3 muka surat setiap karangan. Malah ada juga yang bercerita tetapi cerita tidak habis. Juga menyekat pembaca untuk mengetahu sesuatu cerita dengan lebih lanjut kerana terlalu fokus denga tajuk yang ingin dibincangkan. Buat pembaca yang rasa sedikit termotivasi terus jatuh merudum semangat mereka.

Untuk akademik, saya suka dengan pengalaman mereka tetapi ada sesetengah karang tersebut terlalu padat sehingga tak tahu yang mana ingin dikongsikan. Prolog dan epilog sudah menarik tetapi isi ditengah-tengah perlu disusun dengan lebih teratur. Supaya saya seorang pembaca melihat ada perjalanan cerita disitu. Ataupun tidak perlu prolog dan epilog itu kalau ingin letakkan karangan yang berbeza.

Peranan penyunting dan editor bukanlah senang tetapi seorang editor juga perlu banyakkan membaca dan perbetulkan karangan-karangan ini supaya ia lebih menarik dan hebat sama seperti dengan bidang perubatan itu sendiri.

Apapun, untuk kenalan saya teruskan menulis. Saya akan menyokong. Muga sedikit ulasan ini membantu untuk meningkatkan lagi mutu Kot Putih untuk edisi akan datang. Senyum.

---
khaulah khalid

KK: cabaran 50 buku : (49) Grrr...Geramnya

Tajuk : Grrr… Geramnya
Pengarang: Feeza
Terbitan: Jemari Seni
Halaman: 527muka surat
ISBN: 978-967-5118-66-1
Harga: MYR21.00 (Sem’ Msia) MYR 24.00 (S&S)


Kata Kulit Buku:

Senario 1:

“Gaji awak naik berapa?”
“Cukup makan aje,” jawab Chan dengan nada sedih.
Yahuuu!!! Kalau bernada sedih pasti kenaikan gaji Chan lebih rendah daripada aku.
“Tahulah sikit. Tapi berapa?” tanyaku lagi.
“Lima belas peratus aje.” Chan menjawab soalan aku dengan nada bersahaja.
“Apa???”

Senario 2:

Selepas sejam aku keluar ke ruang menunggu untuk bertanya. “Lama lagi ke?” Grrr... aku menahan marah.
“Oh, maaf. Mr Mai masih di KL,” jawab Fiona.
Empat jam kemudian. “Cik Sheila di mana? Mr Mai sudah sampai.”
Hah! Baru nak sampai? Kalaulah aku ni pecah ketuban sebab nak beranak sudah lahir bayi aku.
Ila sentiasa marah. Ila sentiasa grrr.... Peristiwa demi peristiwa yang berlaku dalam hidupnya serba tak kena. Yang betul nampak salah. Yang salah sudah tentunya salah.
Suatu hari...
“Helo, saya Firdaus.” Dengan beraninya lelaki itu memperkenalkan dirinya. “Kerja di mana?”
Nak jawab apa? Nak mengaku menganggur malu. Nak tipu takut kantoi. Nak mereka-reka cerita aku tak mahir.
“Maaf, saya nak jumpa kawan kejap.” Aku minta diri dengan sopan. Alasan saja tu!

nafsu amarah yang keterlaluan itu sifatnya syaitan

FEEZA berjaya membuat kita ikut rasa geram bersama Ila. Jom Grrr... Geramnya! dan ketawa dengan gelagatnya.


Kata KK:

Hadiah menang ulasan buku yang saya terima bulan ramadhan lepas. Saat-saat menerima bungkusan dan melihat isi dalam, saya sedikit terkilan. Kecewa. Sebab dapat buku ini. langsung, sedikit pun tidak rasa teruja untuk membedah buku ini. apa lagi melihat muka suratnya yang menjangkau 500 halaman. Syukur kerana saya tidak mengeluarkan wang untuk dapatkan buku. Rezeki saya harus terima dengan hati terbuka.

Apa kata saya? Geram. Memang geram. Tahniah buat penulis juga buat Jemari Seni.

Geram untuk Ila berhenti kerja itu memang betul. Untuk seterusnya sehingga saya perlahan-lahan merangkak hampir 200 halaman masih dengan rasa geram yang bagi saya telah membazirkan masa saya untuk rasa geram itu. Rasa geram yang tidak ada nilai. Tidak saya nampak geram Ila itu. Setiap geramnya tidak berkaitan. Betul, tidak berkaitan itu tidak mengapa. Tetapi untuk melonjak rasa geram itu mungkin lebih rasional. Malah hidup Ila juga mendatar membuatkan saya geram. Geram kerana tiada peningkatan hidup atau perkembangan watak. Yang hanyalah geram yang sangat meleret.

Geramnya lebih kepada monolog diri sendiri bukan diluahkan. Malah sehingga saya terasa bosan untuk membaca setiap perkataan yang diolah penulis.

Ia mengambil masa 3 minggu untuk saya tutup buku ini cepat-cepat. Kerana apabila saya tutup buku ini rasa seperti – itu saja. Itu saja geramnya. Kemunculan watak Firdaus dan seterusnya biasa-biasa saja. Seperti tidak kuat dengan grrr..geram Ila tu. Bila jumpa Firdaus tiada pula geramnya. Seperti tiada kaitan langsung dengan grrr..geram itu dengan jodoh Ila. Ada, tetapi sedikit. Malah, penamatnya pula ringkas pula. Eh, tamat begitu saja?

Kadang-kadang juga geram yang entah apa-apa yang tidak nampak untuk perjalanan keseluruhannya. Tidak ada sebab untuk dijadikan ia sebagai satu plot.

Apapun, grrr..geram untuk 500 halaman tidak berbaloi. Terlalu berlebihan malah telah membazirkan kertas dan dakwat. Seharusnya ia lebih ringkas dan padat. Ada unsur dakwah dimana Ila berubah tetapi sedikit sangat. Lebih banyak grrr..geramnya.

Mungkin penulis juga perlu menyejukkan pembaca bukan geram dari awal sehingga muka terakhir.

Hadis nabi kata La Taghdab (3 kali). Jangan marah.

Kalau terlebih grrr..geram dalam novel, apa yang kita dapat dosa atau pahala? Rasa geram itu tercapai dalam buku ini tetapi syaitan mungkin gembira melihat dengan sikap kita begini. Fikir-fikirkanlah. Saya pun menulis ulasan dengan penuh grrr..geram. aura negatif terlalu kuat. Apa perlu saya saran untuk baca buku ini? Tanya diri sendiri.

---
khaulah khalid

KK: cabaran 50 buku : (48) Kasih Terpilih

Tajuk : Kasih Terpilih
Pengarang: Ummu Itqan
Terbitan: Galeri Ilmu
Halaman: 248 muka surat
ISBN: 978-983-097-263-3
Harga: RM17

Kata Kulit Buku:

Ketika Misali menyertai sebuah pasukan penyelidik untuk menyiapkan tesis sarjananya, dia tidak terfikir bahawa dia akan menghadapi konflik komunikasi dengan seorang rakan penyelidik yang ego.

Dia juga tidak terfikir bahawa misi penyelidikan madu di belantara Tasik Pedu akan menjadi titik penentu kepada perubahan status gadisnya. Malah dia tidak terfikir, misi penyelidikan itu akan bertukar menjadi misi penemuan jodoh buatnya.

Lebih Misali tidak terfikir, di satu tahap dia harus membawa watak kaum Ansar yang membela kaum Muhajirin.

Dia tidak terfikir ada ‘Muhajirin’ yang akan melintasi hidupnya dan mendamba kasih daripadanya ketika dia sudah di ambang jalinan ikatan suci dengan jejaka pilihan. Apakah Misali cukup kuat untuk menjadi ‘Ansar’? Apakah si dia juga bersedia untuk berkorban demi seorang ‘Muhajirin’?

Dua jejaka mengharap pada kasih yang satu. Dua ‘Ansar’ berdepan dengan seorang ‘Muhajirin’. Kasih siapakah yang ‘terpilih’?


Kata KK:

Saya mengenali penulis sewaktu dia belajar di USM dulu. Sudah lama tidak ketemu dia. Bilamana singgah di gerai galeri ilmu di pesta buku. Melihat tajuk buku dan nama penanya tidak saya kenali tetapi dikulit belakang ada wajah dia dan nama dia.

Waktu itu, hati berbelah bahagi mahu atau tidak. Ia buku tarbiah. Dakwah. Lalu, hati berkata apa salahnya sokong dia untuk terus berkarya selepas ini. lalu, inilah bukunya.

Cerita di kulit belakang mengisahkan semuanya. Senang dengan watak Misali. Juga dengan watak Aizam (saya lupa nama watak ini) dan Kenny.

Saat-saat Misali jejak tanah Kota Bharu mengimbau dimana tempat bas-bas akan tinggalkan penumpang tetapi sekarang sudah berbeza. Sekali lagi menggamit rindu saya pada Bandaraya Islam. Saya benar-benar menghayati tempat dalam novel ini. malah saya tahu dimana kereta sahabat Misali mati. Cuma rumah sewa Kenny saja kurang jelas. Walaupun berdekatan dengan USM mungkin boleh terangkan perumahan. Kawasan Kubang Kerian tidak sebesar Subang Jaya yang berlambak dengan nama SS atau PJS.

Malah, saya kagum dengan watak Aizam (betulkan saya kalau silap). Walaupun kacukan Melayu-New Zealand tetapi dia masih lagi dengan cara hidup Islam. Bukan Misali saja boleh suka, saya juga pasti suka. Jarang – jarang untuk jumpa watak lelaki yang benar- benar muslim apabila watak perempuannya Muslimah. Senyum.

Watak Kenny juga menarik. Diantara dua lelaki ini menjadi Ansar dan Muhajirin. Diantara dua lelaki ini juga menjadi pilihan Misali.

Cuma saya sedikit terkilan, ranjau dan cabaran yang dihadapi Kenny kurang nampak beratnya beban yang ditanggung. Mungkin perlu penambahan muka surat. Beginilah yang selalu dihadapi dengan Novel Tarbiah. Kekurang muka surat. Terasa sekejap sangat untuk hadam buku ini. belum lagi masuk dengan penjelasan dengan projek penyelidikan mereka bertiga. Terlalu ringkas untuk difahami. Saya mahu lebih!

Apapun tahniah buat penulis. Buku sama menarik dengan Mahar Cinta Cinderella. Malah saya lebih kagum watak Misali berbanding watak Johari dalam Dia Yang Kunikahi. [mungkin saya berlebih, tetapi DYK seharusnya lebih hebat dari KT.]

---
khaulah khalid

KK: cabaran 50 buku : (47) Roti Cicah Susu


Tajuk : roti cicah susu
Pengarang: Liza Nur
Terbitan: Buku Prima
Halaman: 480 muka surat
ISBN: 978-967-0184-28-9
Harga: RM 19.90

Kata Kulit Buku:

Umaira (Mai) dibesarkan bersama Elmiyya (Elmy), Arissa (Aris) dan Aiman (Ayim) di sebuah rumah kebajikan, Teratak Markissa. Sebelum dewasa, Teratak Markissa musnah angkara Geng Tengkorak.

Mereka semuanya berpisah. Mai terpaksa tinggal bersama si kaki dera. Ayim diserahkan kepada Haidar, konco kanan Geng Terkorak.

Walaupun bergelar penjenayah, Ayim benci pada keganasan dan sikap kejam Haidar. Hobinya adalah membaca novel-novel cinta hasil karya Widad Qameela. Pertemuan Widad dan Ayim di dalam penerbangan ke Malaysia telah membawa kejutan.

Widad rupa-rupanya adalah Mai, si comot berhingus yang pernah bergerak bagaikan kembar siam dengannya dulu. Bagaimana pula dengan rakan-rakan lama mereka yang lain?


Kata KK:

Baca sinopsis di kulit buku saya langsung tiada hati meneroka kisah Roti Cicah Susu. Persahabatan. Klise. Tetapi apabila ahli keluarga saya telah membeli buku ini dan mengatakan menarik, saya dengan paksa-rela bedah buku ini.

Halaman pertama sudah memberi tanggapan yang kurang menarik [pendapat saya], dengan geng tengkorak. Kemudian saya ulang sekali lagi sinopsis buku ini. keterujaan terus merudum jatuh. La, ingat awal-awal cerita tentang watak utama tetapi ianya sebagai penggerak sebuah cerita.

Watak Mai dan Ayim pada waktu kanak-kanak lebih menarik berbanding apabila mereka sudah dewasa. Elmy tenggelam kerana watak Mai dan Ayim. Saya suka dengan watak Elmy. Bagi saya, Mai watak perlu lebih menyerlah lagi dengan keunikan watak dari kecil hinggalah dewasa. Kerana penyakit, watak Mai apabila telah dewasa terlalu klise.

Kisah ketika mereka semua kanak-kanak menarik walaupun sedikit meleret. Namun, apabila mereka dewasa. Semuanya berpecah namun geng tengkorak menyatukan mereka. Cuma, plot disitu perlu diperkemaskan lagi kerana big boss dalam RCS ni misteri tetapi pendedahan watak seperti belum hebat selaku ketua geng tengkorak. Mungkin saya mengharapkan wataknya dimatikan dengan lebih bermaruah. Entah.

Keseluruhan ceritanya saya bayangkan seperti menonton drama. Sesuai untuk diaptasi sebagai sebuah drama. Menarik untuk ditonton.

---
khaulah khalid

Aimie:Cabaran 50 Buku: (84) Semarak Cinta



Penulis: Hijratul Akiya
Penerbit: Kaki Novel Enterprise
ISBN 978-967-5067-85-3
Harga: RM20.00 / RM23.00
M/S: 561
Cetakan 2 – November 2011

Mampukah aku melupakanmu tika hati dikabus rindu…
mampukah aku melepaskanmu di kala jiwa terpaut sayang…
perlukah aku melangkah pergi bila cinta mulai bersemi?


Blurb:

Apalah erti sebuah cinta andai ianya mengundang kecewa berpanjangan. Adi Hamidi seorang lelaki yang pernah dikecewakan oleh Azlin wanita yang disayanginya ketika sama-sama menuntut di pusat pengajian tinggi menjadikannya seorang kasonava. Lantas, dia menganggap cinta suci seorang wanita langsung tidak wujud. Teman-teman wanita hanya dijadikan teman bersosial sehinggalah dia digelar ‘Buaya Darat Terlaris’. Kapten Mohamad ayah kepada Adi Hamidi terpaksa masuk campur apabila mengetahui sikap anaknya. Kapten Mohamad membuat keputusan untuk mengatur perkahwinan Adi Hamidi dengan anak rakan baiknya yang telah lama terpisah. Demi menjaga hati dan mendapatkan semula kepercayaan daripada ayah dan keluarganya, Adi Hamidi menerima pernikahan itu.

Atas perkahwinan itu juga ada hati yang terluka, kasih yang tersemat di dalam hati bertahun lamanya memakan diri sendiri.

Mampukah Nur Alia mengubah sikap suaminya, walau segunung cinta dipertaruhkan dalam melayari alam rumah tangga? Atau mungkin dia tertewas oleh perasaan kasihnya yang tidak bertepi.

Kak Chik menukil:

Adi Hamidi dan Nur Alia menerima aturan pernikahan yang ditentukan oleh orang tua mereka kerana masing-masing tidak mahu menghampakan keluarga. Bagi Adi Hamidi gelaran yang disandang dan diketahui oleh ayahnya telah ‘menjatuhkan’ sahamnya di mata ibu dan ayah. Dia malu sendiri kerana tidak pernah disangka ayahnya mengetahui perkara itu. Demi untuk menutup kesalahan dan juga kerana mahu membersihkan nama, dia dalam paksa rela menerima wanita pilihan orang tua. Walaupun begitu padanya cinta sejati seorang wanita tidak pernah wujud selepas kekecewaan yang dialami dulu.

Bagi Nur Alia pula, pilihan orang tua sudah pasti yang terbaik baginya. Mana ada orang tua akan memilih lelaki yang tidak baik untuk anak gadis sendiri. Kerana keyakinan itu dan apatah lagi dia yang tidak pernah memberi hati kepada seorang lelaki dengan hati terbuka menerima bakal suami pilihan keluarga walaupun dia pernah diberi amaran oleh lelaki itu bahawa dia akan menerima padahnya jika pernikahan mereka diteruskan. Segala walang di hati dihurung sendiri kerana baginya rahsia rumah tangga tidak pernah sekali perlu dikongsi dengan orang luar waima orang tua sendiri. Dia berusaha untuk membina rumahtangganya walaupun secara terangan si teruna menolak kasih yang dihulurkan. Padanya kasih seorang wanita bergelar isteri hanya untuk si suami.

Kerana rapuhnya kasih mereka yang baru bertunas dan sikap tidak berterus terang telah menjadi gelora yang menghempas bahtera mereka. Sikap ego Adi Hamidi dan beralah Nur Alia telah menjadi duri kepada rumahtangga yang bari dibina. Mampukah Adi Hamidi menakluk kembali hati si isteri yang terluka kerana tuduhan yang tidak berasas atau bertahankah Nur Alia dengan segala dugaan yang melanda? Apakah rahsia itu tetap menjadi rahsia?

Sudut pandang KakChik:

Sebuah lagi karya berkisar kahwin paksa yang berjaya KakChik khatam…hikhikhik. Memang secara automatik kalau baca kisah kahwin paksa ini mesti ada penolakan antara pasangan. Namun begitu hasil tulisan penulis ini lebih memberi penekanan kepada nilai kekeluargaan. Hubungan kekeluargaan yang kuat menjadi nadi kepada perjalanan cerita ini.

Pada KakChik gelaran yang disandang oleh Adi Hamidi adalah tidak terlalu menonjol sehingga menjadi isu besar dalam karya ini. Tetapi perhubungannya dengan teman-teman wanita yang ditonjolkan hanyalah Mimie kerana Mimie secara tidak langsung menjadi musuh kepada Nur Alia walaupun mereka saling tidak mengenali.

Terdapat juga plot yang bagaikan melompat-lompat yang kadang-kala sedikit mengganggu penghayatan selain tanda bacaan yang pada KakChik terlalu banyak yang tidak diletakkan. Selain itu KakChik kecewa kerana watak Ely ‘dimatikan’ tanpa menerima sebarang pembalasan sedangkan dia adalah dalang segala permasalahan dan juga senangnya Adi Hamidi menerima hukuman tanpa berusaha membela diri. Walaupun begitu karya ini tetap mampu menarik hati untuk dibaca kerana diselitkan dengan jenaka spontan yang mencuit hati.

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

Aimie:Cabaran 50 Buku: (83) Dikau Tidak Pernah Jauh


Penulis: Nur Hatija
Penerbit: Jemari Seni Sdn Bhd
ISBN 978-967-5118-69-2
Harga: RM19.00 / RM22.00
M/S: 427
Cetakan 1 – September 2011

Blurb:

Letaklah Allah pada cinta yang paling utama. Cinta terhadap manusia tidak salah tetapi biarlah selari dengan kehendak agama…

Apakah erti cinta?
Cinta hanyalah omong kosong pada yang tidak sanggup berkorban demi cinta!

Kerana cinta, Fadhil meninggalkan kebahagiaan dunia dan belajar hidup zuhud.
Kerana cinta, Halina sanggup kehilangan kasih anak-anak.
Kerana cinta, Firdaus tenggelam dalam pelukan dunia;
dan kerana cinta akan Firdaus, Mardhiah sabar menunggu.

“Janji dengan saya, awak akan tunggu saya,” ucap Firdaus.
“Awak pun berjanji dengan saya. Jangan pernah melarikan diri daripada saya,”balas Mardhiah.

Tapi, kenapa kini Firdaus jadi lupa pada kata-kata yang pernah dia ucapkan? Mampukah mereka kenal erti cinta sebenar? Mampukah mereka berkorban demi mencari nikmat cinta itu?

*****
NUR HATIJA menulis tentang makna cinta. Dikau Tidak Pernah Jauh membawa anda menghayati kisah cinta yang penuh teladan untuk mencari keikhlasan cinta yang sebenar.

Kak Chik menukil:

Kehidupan mereka sekeluarga cukup bahagia walaupun mereka hidup dalam kemiskinan. Hati mereka sentiasa mewangi kerana mereka sentiasa bersyukur dengan nikmat yang diberi walaupun sering dihina dan dipandang keji. Walaupun buya tidak mampu memberi kemewahan dunia tetapi buya sentiasa melimpahkan mereka dengan kekayaan kasih sayang dan kata-kata nasihat yang mampu merungkai setiap persoalan mereka.

Fadhil meninggalkan semua kebahagian dunia dan berusaha untuk hidup zuhud demi buah cintanya. Dia mahu anak-anak membesar dengan penuh kasih sayang dan ajaran Islam yang sebenar walaupun dia berkorban semua. Dia pernah hidup dengan serba kesenangan sehingga dia pernah terleka dan jauh dari-Nya. Bagi Fadhil sudah beribu kali bersyukur kerana dikurniakan zuriat yang begitu taat dan menyenangkan hati. Setiap dugaan dan ujian dari Allah diterima dengan lapang dada. Dia telah berusaha mendidik dan menerapkan nilai Islam dalam diri Firdaus dan Aishah sehabis daya yang termampu. Cuma dia masih merasa bimbang kerana dia dapat merasakan Firdaus belum cukup ampuh, namun dia yakin Allah sentiasa ada untuk menjaga zuriatnya itu.

Kehidupan yang serba kekurangan tidak pernah membataskan Firdaus untuk mencapai kejayaan. Dia sentiasa disenangi rakan-rakan di sekolah kerana sifat lemah lembut dan penyayang serta hormat kepada orang lain. Firdaus sentiasa berusahauntuk melakukan segala suruhan buya kerana dia tidak pernah mahu buya berkecil hati dan kecewa. Padanya, dunianya yang kecil hanyalah untuk buya dan adiknya, Aishah. Namun Firdaus selalu ada perasaan tidak puas hati tetapi tidak pernah diluahkan kepada buya kerana tidak mahu buya bersedih dan kecewa dengannya. Ujian yang datang bertimpa-timpa telah menjadikan Firdaus makin jauh dari Allah kerana dia bagaikan tidak dapat menerima kenyataan bahawa ujian itu adalah kerana kasih sayang Allah. Pertemuan kembali Firdaus dengan Halina telah merubah seluruh perjalanan hidupnya. Dia makin hanyut dan terus hanyut dengan nikmat dunia sehingga dia tidak lagi mampu untuk menjauhi segala larangan Allah apatah lagi dia juga menjauhkan diri dengan insan-insan yang selalu mengingatkan dia pada Allah. Kemewahan dunia telah meluruskan jalan gelap buatnya.

Secara peribadi, permulaan karya ini sedikit hambar dan mendatar tetapi selepas Firdaus menjejaki kaki ke alam universiti kita akan mendaki puncak jalan cerita kerana ketika itu pelbagai cabaran hidup yang dilalui Firdaus sehinggalah dia terjerumus dengan ‘hina’ kekayaan dunia. Firdaus juga terlalu yakin dengan diri untuk membantu ibu dan menarik ibunya ke jalan yang diredai Allah tetapi dia secara tidak sedar telah dijadi agenda ibunya sendiri demi keuntungan perniagaan. Permulaan Firdaus terjebak dengan ‘kejahatan’ dunia apabila dia sudah tidak menjaga solat lima waktunya dan juga kerana dia tidak pernah ikhlas melakukan ibadahnya kerana Allah.

Watak-watak yang dibangunkan mempunyai karektor yang tersendiri tetapi KakChik sedikit kecewa kerana watak-watak yang telah menjerumuskan Firdaus ke lembah kegelapan bagaikan terlalu senang ‘dimatikan’. Pembangunan watak Mardhiah juga pasti dia kuat jika dia diberikan ruang lingkup yang lebih besar. Apa pun pada KakChik karya ini mampu memberi sesuatu yang baru dan kesedaran tentang ikhlas ibadah kita kepada MAHA PENCIPTA dan reda kita terhadap setiap ujian yang diturunkan-Nya.

LiFe iS a LoNG JouRNeY
-Kak Chik-

(^__^)

Ain: Cabaran 50 Buku : (50) Contengan Jalanan


Tajuk buku : Contengan Jalanan
Penulis : Hlovate
Keluaran : Jemari Seni


Ulasan Ain Sabrina :

Ada dua kisah dalam novel ini. Kisah pencarian makna hidup dalam diri Fend dan K². Bermula dengan kisah Fend. Dia lelaki biasa , ada kawan yang mempunyai sama minat juga ada keluarga dan saudara. Dalam erti kata mudah , seperti tiada yang kurang dalam kisah hidup Fend. Namun , Fend masih tidak puas , seakan ada benda yang hilang dalam hidupnya. Rasa itu makin selepas dia dipertemukan dengan Lia dan Dvd 11th hour. Benda itu dia luahkan pada Chad , sepupunya. Perbincangan mengenai kehidupan dan matlamat hidup semakin banyak dibahaskan. Namun tiada perubahan , rasa hilang itu masih ada.

Chad memulakan langkah pencarian yang ‘hilang’ itu dengan mengajak Fend ke Australia. ‘Percutian’ ke Australia itu ternyata berbeza. Masjid-hopping itu cara Chad untuk mencari erti hidup dan Fend hanya mengikut tanpa bantahan. Mula-mula kekok namun semua seakan kena. Iktikaf , itu yang mereka buat.

Amalan-amalan ibadah yang sebelum ini susah nak dibuat atau tidak pernah dijadikan ritual , seakan menjadi amalan wajib di sana. Dan Chad mahupun Fend tidak mahu ketinggalan dalam mengejar menaiki tangga ke syurga ALLAH. Dan dengan itu , ibadah jadi ringan dan mereka seakan-akan berlumba-lumba ke arah yang sama , iaitu mencari reda ALLAH.

Dan akhirnya mereka jumpa benda yang ‘hilang’ itu , mereka jumpa erti hidup mereka. Pelik , di negara yang bukan agama rasminya Islam , namun Islamnya lebih terasa.

Dan pengakhirannya kisah Fend , ada kisah sedih yang mendatang. Fend seakan hilang bahu untuk bergantung dan belakang untuk bersandar. Dan dia seakan merasa tanggungjawab untuk membawa K² ke arah jalan dan pemikiran yang sama seperti mana dia dan Chad.

Kisah K² bermula selepas itu. Dvd 11th hour selamat dia tonton , namun rasa yang dia rasa tak sama sepertimana Fend rasa. Namun Fend tidak kenal erti putus asa walaupun pada awalnya dia turut kecewa dengan respon K². Lalu sekali lagi Fend membuat ‘percutiannya’ ke Australia namun kali ini ditemani K². Tiada lagi Chad di sisi. Hati K² masih tidak disapa rasa yang sama dengan Fend. Pulangnya K² ke Malaysia , tiada perubahan. Namun serba sedikit dia seakan faham apa yang ingin disampaikan Fend.

Walaupun itu , dia terasa itu bukan dunia dia , dia terasa seperti seorang hipokrit.

Kerana pertemuan dengan Bapa Tono di Autralia , dia terasa seakan terpanggil-panggil untuk ke Jakarta. Negara jiran serumpun sebahasa namun ternyata banyak bezanya. Dunia Indonesia mengajar dia tentang kehidupan , susah dan senang. Dan dunia Indonesia juga menemukan dia dengan erti hidup sepertimana yang dirasa Chad dan juga Fend.


Komen Ain Sabrina :

Bagi saya , novel ini adalah novel yang paling berat yang pernah saya baca buat masa ini. Berat dalam definisi kamus saya adalah kerana terlalu banyak falsafah hidup juga ajaran agama cuba diterapkan Hlovate buat pembaca. Berat bagi saya adalah apabila saya mengambil masa berminggu untuk habiskan setiap helaian dalam novel ini.

Kisah Fend , Chad dan kisah K² adalah kisah kita , kisah manusia yang mencari erti hidup , itu fitrah manusia. Dalam masa kita manusia yang kebanyakkan bencikan peraturan hidup namun fitrah kita juga yang memerlukannya.

Fend , wataknya adalah watak remaja kebanyakkan. Pelajar yang hidupnya berlatarkan buku , belajar , assignment , kawan-kawan dan muzik. Remaja kebanyakkan yang hidupnya banyak mengenai dunia dan diselitkan amalan untuk akhirat yang tidak begitu terjaga. Fend bukan remaja atau manusia jahat yang berbuat onar di dunia , namun dia juga bukan manusia baik yang amalan ibadahnya terjaga. Dia seperti remaja kebanyakkan namun dia masih tidak tenang , masih mencari yang ‘hilang’. Dan pastinya yang ‘hilang’ itu adalah fitrah manusia yang perlukan DIA dan inginkan DIA dalam hidup sentiasa.

Kisah pencarian Fend , Chad dan K² membuatkan pembaca turut sama mencari erti hidup. Perubahan mereka sedikit demi sedikit turut sama memberi motivasi kepada pembaca untuk turut sama berubah. Manusia ini mudah alpa , perlukan pengerak dan kawan ternyata salah satu pengerak yang baik. Itu yang cuba dijalankan Fend buat K². Walaupun lambat prosesnya , namun akhirnya berjaya. Semangat Fend ini perlu kita ‘curi’ untuk diri kita sendiri dan juga buat saudara semuslim kita.

Kisah 11th hour : “ The man who decided to change his life on the 12th hour dies on the 11th .” Saya tidak pernah tengok tetapi namun daripada ayat di atas , kita dapat memahami sekilas apa yang ingin disampaikan dalam kisah 11th hour itu. jadi , mari berubah !!! ^^

Yang menarik lagi , mengenai buku ini , setiap pengakhirannya bab itu ada falsafah yang ingin disampaikan Hlovate. Ayatnya pendek namun ada kalanya ‘terkena’ sendiri. ^^


Beberapa kata-kata di akhir bab yang saya suka :

“ Yang nyata , kasih sayang memang melengkapkan bahagia. Tidak kisahlah dalam bentuk apaatau daripada siapa “

“ Cukupkah sekadar harta , kerja dan keluarga jadi sebab untuk berputih mata kalau hajat itu yang tak tercapai sebelum tinggalkan dunia? “

“ Hidup di dunia ini seperti perjalanan yang terlalu panjang dan terlalu banyak perhentian sementara , hingga kadang-kadang terlupa sebenarnya diri ni nak ke mana”

“ Peluang yang ada dalam hidup ini sama juga macam kereta api , perlu digapai waktu dia sekejap terhenti depan diri. Terlewat sesaat , makan asap “

“ Kena merancang masa depan kalau nak senang. Tapi duit itu bukan dibuat kiblat , hanya dibuat alat.”

“ kalau ada kemahuan dan usaha , ‘halangan’ adalah satu perkataan yang tak ada makna apa-apa”

“ masalah takkan hanya selesai dengan main falsafah “ – ini yang paling terkena (= =’)

“ hidup takda cita-cita tu namanya hidup sia-sia”

Dan banyak lagi, dah tak sanggup nak menaip . (>_<)

Lagi satu muka depan ( ada muka depan ke? ^^) novel ini sangat menarik. Memang lain dari yang lain. Tidak tahu dimana satu muka depan buku ini sepatutnya.

---
Ain Sabrina

Ain: Cabaran 50 Buku : (49)Kebun Mimpi


Tajuk buku : Kebun Mimpi
Penulis : Noor Suraya , Syud & Rynsa
Keluaran : Jemari Seni
Halaman : 536 m/s

Ulasan Ain Sabrina :

Tiga ceritera dalam sebuah Kebun Mimpi

Ceritera I : Kebun Mimpi

Kisah ini adalah kisah sambungan Keranamu Ain. Sambungan kisah Ain & Adam. Kisah cinta selepas perkahwinan ternyata lebih indah. Cinta yang sekadar bayang-bayang tampak lebih jelas lepas hubungan perkahwinan. Tenyata cinta pertama mereka masih mekar. Namun itu masih tidak cukup buat Ain , apabila Datin Nik Nora tidak pernah menerima sepenuhnya Ain sebagai menantunya . Sedih apabila usahanya berkali-kali masih tiada tanda menjadi. Selain itu , juga ada kisah Nik Durrah , dari luar nampak bahagia namun sebenarnya sengsara hingga dia mengambil langkah menjauhkan diri. Juga ada kisah Kamal , Fattah & Seera dari novel Biru Ungu Cinta , juga kisah Khalida , Zainur & Aqmar dari novel Nyanyian Tanjung Sepi.


Ceritera II : Tas Merah Jambu

Kisah muda remaja , kisah pelajar universiti yang saling memendam perasaan. Nisa seakan terkena panahan cinta tatkala melihat Adif sewaktu orientasi universiti. Sejak itu , Nisa jadi perindu yang setia namun selain kawan-kawan rapat , tiada siapa yang mengetahui rahsia hatinya lebih-lebih lagi Adif. Geram dengan cara Nisa , kawan-kawan Nisa , Nini & Lin mengambil langkah menghantar kad kepada Adif. Adif buat sikap endah tidak endah dengan pemberian kad itu pada awalnya sedangkan kawan-kawannya , Aiman , Fahim & Zaki sibuk menyiasatkan siapa pemilik kad @ Tas merah jambu itu. Di saat rahsia sudah pecah , ada watak ketiga , Zafran muncul sehinggakan Nisa keliru dan Adif pula salah faham.


Ceritera III : Albatros : Antara langit dan bumi.

Ada 2 kisah digarap dalam kisah Albatros. Ada kisah Izzah dan Ehsan , juga ada kisah Taqi dan Adriena. Kisahnya berkait kerana Taqi adalah junior universiti Izzah. Kisah Izzah dan Ehsan , kisah mereka terberhenti seketika untuk memberi laluan kepada cita-cita. Cita-cita mereka tinggi dan mereka seakan memahami impian masing-masing. Di saat Ehsan jauh , ada yang datang , Asri sepupu kepada Taqi. Jawapan Izzah hanya Izzah yang tahu. Kisah Taqi dan Adriena , pertemuan mereka adalah hanya berdasarkan projek university , namun tanpa sedar ada rasa buat Taqi pada Adriena. Namun perjalanan itu nyata tidak mudah kerana ada insan yang lebih awal datang pada adriena, Rasydan namanya. Dan Rasydan tenyata pencabar yang bukan calang-calang orangnya. Namun , ternyata jawapan hati Adriena hanya Adriena yang tahu.


Komen Ain Sabrina :

Novel Kebun Mimpi ini saya pinjam dari perpustakaan universiti. Selesai sahaja ‘exam’ semalam , saya cepat-cepat pinjam 2 buku fiksyen ( ikut hati nak pinjam 3 buku fiksyen tetapi tak boleh ), bersemangat nak habiskan azam 50 buku. ^^

Novel ini menjadi pilihan setelah memilih beberapa buku di ‘library’ . Kisah sambungan Keranamu Ain ternyata mengoda saya untuk terus membaca di ‘library’ sebelum saya akhirnya berkeputusan untuk meminjam buku ini. Ye , mungkin kerana watak utamanya bernama Ain dan mungkin juga kerana saya ingin sekali mengetahui kisah kesinambungan cinta pertama mereka berdua.

Ternyata tidak mengecewakan !! Puas hati betul walaupun pengakhirannya masih dalam kesedihan dan tanda tanya. Kisah Adam dan Ain , seakan menunjukkan kisah cinta pertama yang berjaya. Dan saya Ain Sabrina yang agak konservatif seperti mana watak Ain Najwa dalam kisah ini (>_<) seakan menyetujui dan mengangguk sahaja setiap kali membaca baris kata dalam novel ini. Saya memang sentiasa sukakan kisah cinta yang setia dan konservatif , tidak perlu romantik berlebihan. Dan dengan itu , saya sebagai pembaca sudah berpuas hati ^^

Kisah kedua , ternyata rasa lebih ‘muda’ jika dibandingkan dengan kisah Kebun Mimpi. Kisah pelajar universiti , ada rasa bermusim namun tiada keberanian untuk meluahkan. Kisah ini kisah normal , kisah yang selalu kita dengar namun ada kelainan yang Syud garap dalam kisah ini. Ada kisah Kad menjadi perantara , juga ada kisah kawan-kawan Adif yang berlagak detektif membuatkan saya tersenyum sendiri tatkala membacanya. Juga ada kisah Adif dan Nisa yang buat saya senyum sampai ke telinga (^_^). Mereka berdua pemalu yang amat dan juga pendiam. Siapa dulu yang memulakan langkah? Ternyata kawan-kawan yang banyak jadi pengerak. Terima kasih pada mereka ^^. Di saat hujung kisah ini , penantian jawapan dan luahan masing-masing , saya sebagai pembaca turut sama-sama berdebar. Haha ok lawak. ^^

Kisah ketiga , ternyata agak berat jika dibandingkan dengan kisah pertama dan kedua. Ada dihuraikan serba sedikit tentang ilmu fauna atau dalam erti kata mudah , ilmu haiwan. Ternyata banyak kajian Kak Rynsa buat untuk menjayakan kisah dan untuk itu usaha Kak Rynsa dipuji. Kisah Albatros buat saya teruja , ingin sekali melihat albatros. Juga kisah lesen selam, terjun dan kapal terbang membuatkan saya juga teringin juga ada pengalaman begitu. Kisah ini patut dipuji, kerana terlalu banyak ilmu baru boleh didapat kerana Kak Rynsa ternyata membawa kita ke demensi lain. Kisah cintanya tidak diangkat terlalu tinggi , banyak kisah cita-cita dan impian digarap lebih. Lastly , tahniah kak Rynsa , juga tahniah pada Kak Suraya & Syud.

---
Ain Sabrina

Ain: Cabaran 50 Buku : (48) Julia


Tajuk buku : Julia
Penulis : Abu Hassan Morad
Keluaran : Utusan Publication & Distributors
Halaman : 244 m/s

Ulasan Ain Sabrina :

Julia , anak gadis Datuk Bakar dan Datin Maznah. Kerana terpengaruh dengan kawan-kawan, dia jadi anak gadis yang sudah terpesong pada awalnya. Dia jadi gadis liar. Risau dengan keadaan itu , akhirnya mama dan abah Julia menghantar Julia jauh ke luar negara. Hasrat mereka ingin menjauhkan Julia daripada kawan-kawannya yang liar itu , lebih-lebih dari Rasyid , teman lelaki Julia.

Dia dihantar ke Perth ,Australia untuk belajar tentang pengajian Islam di Hidayah Islamic College. Di sana dia dipertemukan dengan ramai kawan baru yang lebih baik tidak seperti kawan-kawan liarnya di Kuala Lumpur. Dan di sana , dia lebih mengenali Islam dengan sebenarnya.

Dalam kapal terbang ke Perth , dia diperkenalkan dengan jejaka cina , Jun namanya. Dan sejak itu mereka menjadi sahabat walaupun tidak selalu berjumpa.

2 tahun di Perth , dia menerima suatu kejutan. Mama dan abahnya pergi meninggalkan mereka apabila ditimpa kecelakaan. Sedih namun dia harus tabah untuk adik-adiknya , Adi , Fatin dan Sufi.

Sebagai anak sulung , Julia terpaksa mengalas segala tanggungjawab , menjadi penganti mama dan abah buat adik-adik. Tidak cukup dengan itu , dia turut mengambil alih jawatan ayahnya , Julia terpaksa mengambil alih perniagaan bapanya iaitu Syarikat BMPRO Holding Sdn Bhd .

Bermulalah kisah baru dalam hidup Julia. Dia bukan lagi gadis cilik yang bergantung sepenuhnya pada mama dan abah , kini dia pulak menjadi tempat bergantung buat adik-adiknya. Dia bukan lagi pelajar yang hanya belajar , kini dia peneraju utama Syarikat BMPRO Holding Sdn Bhd .

Dek kerana jerebu yang melanda negara waktu itu , Syarikat BMPRO Holding Sdn Bhd mengalami beberapa masalah. Walaupun masih mentah dalam bidang korporat, Julia tetap menguatkan hati dan gigih berusaha untuk memulihkan perniagaan BMPRO Holding selepas kematian bapanya. Pada masa itulah, Jun sentiasa berada di sisi Julia dan sentiasa menggalak dan mengambil berat terhadap diri Julia.

Ketika ingin memulihkan syarikat, bapa saudaranya, Syed Mustaffa ingin merampas Butik BMPRO Sdn Bhd. Julia juga menghadapi kemerosotan perniagaan BMPRO Transport dan perletakan jawatan oleh pengurus besar BMPRO Holding, Encik Hashim yang memberi tamparan besar kepada Julia.

Dengan usaha yang gigih, Syarikat BMPRO Holding Sdn Bhd akhirnya dipulihkan Julia dengan kerjasama syarikat milik keluarga Jun, Syarikat Cinta Sejati Travel and Tours untuk melancarkan projek Homestay di Felda Guar Napai. Ketika Julia dan keluarga menziarahi pusara ibu bapanya, muncullah Jun yang lengkap berpakaian baju Melayu . Jun melamar Julia dan memberitahu Julia bahawa dia sebenarnya seorang Muslim. Akhirnya, mereka telah berkahwin sempena pelancaran Homestay.


Komen Ain Sabrina :

Buku Julia adalah salah satu komponen sastera semasa saya di zaman sekolah dulu. Jadi membaca novel ini sekali lagi membawa saya kembali ke memori zaman sekolah dahulu.

Kisah Julia memberi impak yang agak besar. Semangatnya dan kerana wataknya sebagai seorang gadis itu sendiri dapat menaikkkan semangat pembaca semua terutamanya perempuan. Watak anak sulung mahu atau tidak turut memberi impak kepada saya , si anak sulung. ^^

Ketabahan dan semangatnya boleh dijadikan pengajaran dan contoh buat gadis-gadis di luar sana. Menjadi seorang perempuan bukan lesen untuk jadi lemah.

Kisah perjuangan Julia dalam menyelamatkan syarikat ayahnya amat mengangumkan. Idea-idea syarikat dan kisah perjalanan syarikat tampak ia lebih menarik. Pujian boleh diberikan kepada pembantu setia Julia juga pada Jun yang sentiasa setia membantu.

Watak Jun pastinya menarik hati sesiapa sahaja yang membaca. Wataknya yang sentiasa ada untuk Julia juga wataknya yang agak ‘gentleman’ adalah watak hero idaman.

---
Ain Sabrina

Ain: Cabaran 50 Buku : (47) Ya Allah, Diakah Jodohku


Tajuk buku : Ya Allah, Diakah Jodohku
Penulis : Burhan Sodiq
Keluaran : Kemilau Publika Sdn. Bhd.
Halaman : 221 m/s

Ulasan Ain Sabrina :

Buku ini membicarakan soal yang selalu dibincangkan sejak akhir-akhir ini – hal jodoh. Benda fitrah yang bagi saya yang paling kompleks.

Pada awal buku , penulis banyak menceritakan perihal perkahwinan itu sendiri. Menceritakan tentang fitrah perkahwinan, penulis menekankan tentang anjuran untuk berkahwin. Diselitkan suatu hadis dimana ada seorang sahabat bertanya pada Rasulullah“ Wahai Rasulullah , sebaiknya kita membujang?”, namun Rasulullah melarang. Dan Allah melarang hamba-Nya mengharamkan apa yang sudah dihalalkan Allah. Itu pendahuluan yang disampaikan penulis.

Kemudian , bermula perbincangan mengenai “jodohku yang mana satu? “. Suka saya berkongsi suatu ayat dalam buku ini yang terkesan bagi saya :

“ Jodoh itu ditentukan oleh Allah. Lalu apakah bererti kita tidak mempunyai pilihan? Tentu sahaja ada. kita tidak pernah dipaksa memilih apa yang ALLAH telah tentukan. Dengan kehendak dan keinginan peribadi , kita berhak memilih siapa sahaja untuk menjadi jodoh kita. Tetapi dengan ilmu ALLAH Yang Maha Luas , Allah sudah tahu siapa yang akan kita pilih”

Menarik kan? Kita tidak pernah dipaksa tapi kita pasti akan ‘terpilih’ pasangan yang telah Allah tentukan pada kita.

Penulis turut berkongsi tips mencari jodoh buat mereka yang masih belum bertemu jodoh. Antaranya adalah berdoa padaNya dan dengan itu penulis turut berkongsi adab-adab berdoa. Selain itu , penulis ada juga berkongsi tanda-tanda seseorang itu mungkin jodoh kita. Tanda –tanda ini lebih kepada psikologi semata-mata.

Juga buku ini ada dikongsikan mengenai tahap keserasian dengan pasangan di mana penulis menghuraikan tentang beberapa teori psikologi untuk mengenali peribadi pasangan.

Juga penulis menghuraikan serba sedikit ciri-ciri pasangan yang perlu dicari sepertimana yang diceritakan dalam hadis Rasulullah iaitu carilah yang cantik parasnya , baik keturunannya, banyak hartanya dan yang paling baik agamanya. Namun pilihlah calon yang beragama kerana ia lebih baik daripada seluruh isi dunia.

Turut diselitkan dalam buku ini , kisah –kisah unik berkenaan jodoh. Ada kisah Nabi Musa yang bertemu jodoh dengan anak gadis Nabi Syu’aib. Juga kisah Andriej Ivanov dan Maria Petrova yang bertemu jodoh ketika mahu membunuh diri dan akhirnya ada kisah Julailib , kisah pemuda ansar di zaman Rasulullah.

Di akhir muka surat buku ini , penulis turut berkongsi beberapa doa dan juga mengenai solat istikharah itu sendiri.


Komen Ain Sabrina :

Untuk menulis serba sedikit mengenai buku ini , saya rasa susah. Malu pun ada dan dalam masa yang sama agak susah. Namun , saya cuba buang semua halangan untuk berkongsi juga serba sedikit.

Buku ini saya beli di saat saya rasa masalah emosi membelengu saya. Rasa malu untuk berkongsi dengan kawan mahupun keluarga , jadi saya lebih tegar simpan sendiri masalah itu dan berkongsi denganNYA. Namun persoalan masih tidak terjawab dan pastinya ia tidak datang begitu sahaja. Jadi apabila terpandang buku ini di kedai buku , tanpa banyak fikir saya terus ambil dan bayar di kaunter.

Pendapat saya , masalah ini pasti akan hinggap di hati semua dan hanya cara kita menghadapinya buat kita berbeza. Saya suka membaca dan rasa malu nak bercerita , jadi usaha saya menghadapinya adalah dengan membaca.

Bagi saya masalah emosi ini , adalah dugaan Allah buat saya. Rasa bercampur-campur , letih jadi cepat-cepat saya ingin keluar dari belenggu ini dan mencari penyelesaian. Buku ini adalah salah satu cara sahaja. Bagi saya cara ini lebih baik , daripada saya mendengar pendapat yang lain , yang rata-ratanya masih juga belum bertemu jodoh. ^^ Dan cara yang paling baik sebenarnya adalah kita kuatkan hati kita dan iman kita. Namun , tak mudah , ia perlukan masa.

Dan ada seorang pernah kata pada saya , masalah ini takkan selesai selagi kita tak kahwin. Walaupun bercinta bertahun-tahun , selagi hubungan itu tidak halal , selagi itu masalah emosi ini akan membelengu dan ketenangan itu tidak akan datang . Jadi , secara jujurnya cara paling baik nak ‘handle’ masalah ini adalah dekatkan diri pada NYA dan apabila sudah bersedia , dirilah ‘masjid’ itu. sekian. ^^

---
Ain Sabrina

Ain: Cabaran 50 Buku : (46) 10 Powerful Phrase for Positive People.


Tajuk buku : 10 Powerful Phrase for Positive People.
Penulis : Rich Devos
Keluaran : Center Street
Halaman : 169 m/s

Ulasan Ain Sabrina :

Seperti tajuknya , buku ini cuba menyalurkan unsur-unsur positif melalui perkataan-perkataan mudah yang sering juga keluar dari mulut kita.

Perkataan pertama : “ I’m wrong” – saya bersalah. Menurut penulis , dia mulakan dengan I’m wrong kerana perkataan ini paling susah untuk diluahkan. Ia seakan menjatuhkan ego diri sendiri. Penulis sebagai orang besar ( ‘founder amway’) berkata dengan perkataan ajaib ini kita mampu membuatkan orang di sekeliling kita lebih hormat kita sebenarnya.

Perkataan kedua : “I’m sorry”- saya minta maaf. Kata penulis lagi , perkaatan pertama dan kedua saling berkait rapat. Untuk berkata “I’m wrong” anda juga mungkin akan berkata “I’m sorry” juga. Dengan dua perkataan , suatu pergaduhan boleh terlerai dengan mudah.

Perkataan ketiga : “ you can do it” – Anda boleh . penulis pernah ditanya seorang anak muda mengenai apakah perkara paling penting yang dia perlu tahu , dan jawapan penulis tentulah – “ u can do it”. ini adalah kata hikmah yang mampu menyalurkan satu semangat kepada setiap orang yang mendengar. Penulis turut berkongsi kisah hidupnya sebelum menjadi pengerusi Amway.

Perkataan keempat : “ I believe in you “. Perkataan ini lebih ajaib daripada perkataan ketiga. Kepercayaan kepada seseorang yang dia boleh melakukannya lebih kuat impaknya berbanding memberi semangat kepada seseorang itu.

Perkaatan kelima : “ I’m proud of you “. Satu lagi perkataan ajaib yang mudah. Manusia ini kadang-kadang perlukan penghargaan dan penghargaan tak perlu kan kos yang tinggi , cukup dengan kata-kata. Penulis mengulas perkataan ini lebih kepada peranan ibubapa kepada anak ataupun antara suami isteri.

Perkataan keenam : “ thank you “ – terima kasih. Satu lagi bentuk penghargaan. Ia sebagai petanda kita menghargai segala pertolongan mahupun bantuan dia.

Perkataan ketujuh : “ I need you “- saya perlukan awak. Perkataan mudah menunjukkan kita memerlukan satu sama lain. Dan untuk hidup , kita perlukan kebergantungan ini.
Perkataan kelapan adalah “ I trust you” – saya percaya awak tetapi “trust” lebih daripada perkataan “believe” itu sendiri. Ajaibnya lebih.

Perkataan kesembilan : “ I respect you ” dan perkataan terakhir : “ I love you” . Dua perkataan ini besar maksudnya. Kedua-dua ini diucap pada orang yang telah memberi impak besar pada kita.

Komen Ain Sabrina :

Buku motivasi ini ditulis oleh orang kuat ‘Amway’. Saya pinjam buku ini dari seorang doktor di saat saya aktif dalam ‘Amway’ . Buku ini kadang-kadang saya buat teman lebih-lebih dikala saya rasa ‘negative wave’ menghimpit saya. Ia mungkin tak berjaya sepenuhnya namun ia membantu. ^^

---
Ain Sabrina

AMAL : Cabaran 50 Buku (42) : Benarkah Nabi Isa Disalib


Tajuk Buku : Benarkah Nabi Isa Disalib
Penulis : Rashidy Jamil Muhammad Ar Rashid
Terbitan : Tuan Sharifah Islamic Foundation
Muka Surat : 38

Ulasan

Buku ini memaparkan pengalaman penulis berdialog dengan paderi-paderi di Malaysia. Pembaca boleh lihat kebijaksanaan penulis menjawab setiap soalan yang di ajukan oleh paderi kepada penulis. Banyak pengetahuan baru yang kita dapat lihat daripada dialog mereka dan pembaca dapat lihat kebenarannya agama Islam. Selain itu, pembaca boleh lihat cara paderi menjawab soalan yang di ajukan oleh penulis kepadanya.

Pembaca seolah-olah menghafal kitab bible apabila beliau mencelah setiap jawapan yang diberikan oleh paderi dengan dalil-dalil yang bercanggah dalam bible itu sendiri. Keunikan cara penulis menjawab setiap soalan mengagumkan saya dan saya pasti sesiapa sahaja yang membaca buku ini akan kagum dengan cara jawapan yang diberikan oleh penulis. Pembaca akan lebih yakin dengan kebesaran Allah apabila dalil-dalil al-Quran juga digunakan oleh penulis.

Buku senipis 38 muka surat ini tidak puas dibaca sekali sahaja, bahkan saya membaca berulang kali kerana setiap dialog mereka menambahkan ilmu pengetahuan kepada saya mengenai agama Kristian yang sememangnya saya kurang pengetahuan tentangnya. Saya menyarankan agar buku ini dibaca oleh setiap orang Islam kerana saya yakin buku ini sedikit sebanyak dapat membuka mata umat Islam tentang agama Kristian dan meningkatkan keimanan kepada Allah dan meyakinkan akan kebenaran agama Islam.

Petikan Pilihan

Orang-orang Kristian juga percaya bahawa kisah penyembelihan Ishak oleh Nabi Ibrahim adalah gambaran awal dari Allah S.W.T bahawa Jesus akan disalib untuk menebus dosa warisan manusia.

Ketika berbincang dengan seorang Paderi dan isterinya tentang “Benarkah Ishak yang disembelih? Saya berkata kepada beliay, “Uncle, kami sebagai Muslim percaya bahawa Ismail yang telah dikorbankan bukan Ishak sebagaimana yang dipercayai oleh orang-orang Kristian.

Walaupun Kristian membuktikan hujah mereka melalui Old Testament, sebagaimana yang dinyatakan dalam buku kejadian bab 22 ayat 2 :

“Pergilah ke tanah Moria dengan Ishak, anakmu yang tunggal, yang sangat engkay kasihi. Di situ, di sebuah gunung yang akan Ku tunjukkan kepadamu, persembahkanlah anakmu sebagai korban untuk menyenangkan hatiKu”

Namun, kitab Bible sendiri menolak hujah ini!. Saya meneruskan lagi dengan berkata: “Cubalah kita lihat di dalam Old Testament, buku kejadian bab 16 ayat 15-16, di mana Bible telah menyatakan:

“Kemusian Hegar (Hajar) melahirkan seorang anak lelaki, lalu Abram (Ibrahim) bapa anak itu menamakan dia Ismail. Pada masa itu Abram berumur 86 tahun.

Dan bandingkan pula dengan Old Testament, buku kejadian bab 21 ayat 5 ini:

“Ibrahim berumur 100 tahun ketika Ishak dilahirkan.

Dengan menggunakan ‘White Board’ yang ada di dalam gereja tersebut, saya melakarkan ayat-ayat tadi agar beliau dapat memerhatikan dengan jelas tentang ‘keistimewaan’ ayat-ayat ini.



Kulit Belakang Buku

Pada mulanya saya menyangka beliau seorang Arab Muslim, tetapi setelah beliau memperkenalkan diri sebagai Roger dan menyatakan beliau seorang Kristian Protestan dari Jamaica, saya segera mengambil peluang keemasan itu dengan bertanya :

“Uncle, do you believe god (Jesus) died for three days and three nights?

(Adakah tuan percaya bahawa Tuhan (Nabi Isa) telah mati tiga hari tiga malam?)

Beliau tersenyum sambil berkata: “This is a very interesting question.”

Saya menunggu agar Uncle Roger meneruskan jawapannya, tetapi apabila saya melihat beliau seperti ingin lari dari menjawab soalan tersebut, saya ulangi semula soalan itu untuk kali kedua.

---
Nur Amalina