Oct 30, 2008

Akan Datang - CHINTA karya Norhayati Berahim

Tajuk : CHINTA
Penulis : NORHAYATI BERAHIM
Terbitan : NB KARA
Di pasaran : DISEMBER

Sedikit sedutan tentang Chinta diambil dari blog http://norhayatiberahim.blogspot.com/

“Kenapa kau tak datang kerja?”

“Aku dah berhenti kerja. Masakan Jessi tak beritahu. HR tak sampaikan surat pada kau?” Chinta berkata perlahan sambil menolak tangan Raja Akid yang sudah memegang tangannya.

“Kau marah aku?”

“Tidak, kau yang suruh aku berhambus. Aku berhambuslah..” Chinta berkata perlahan. Dia merenung Candy yang tersengeh-sengeh di hadapan mereka berdua. Tidak selesa Chinta dibuatnya.

“Aku minta maaf..”

“Tak mengapa…” balas Chinta perlahan. Di hati benar-benar tidak menyangka yang lelaki itu akan mencarinya sampai ke rumah.

“Aku nak kau balik kerja semula..” Mudahnya Raja Akid, selepas menjerit dekat aku. Menyuruh aku berhambus, sekarang datang memujuk dan menyuruh aku bekerja semula.

Tidak..tidak! Ego Chinta menolak permintaan lelaki itu.

“Kau dah suruh aku berhambus, kau dah tak suka aku. Buat apa aku datang bekerja..” Perlahan Chinta menjawab. Sudah menjauhkan dirinya daripada Raja Akid. Candy sudah ke dapur mungkin mahu membuat air untuk Raja Akid atau memberi ruang kepada ke dua-duanya bermuzakarah.

“Masa tu aku tengah marah. Kau tengking aku…” Akui Raja Akid tanpa berselindung. Sepanjang dia bekerja dengan Chinta, Chinta tidak pernah menengking dia. Begitu juga dengan dirinya. Sebab itu dia rasa terperanjat dan membalas balik kata-kata Chinta dengan jawapan yang kurang wajar dan agak kurang ajar di telinga Chinta.

“Aku tak bermaksud tengking kau. Aku minta maaf..” kali ini Chinta pula memohon maaf daripada Raja Akid. Dia sedar sepanjang dia bekerja dengan Raja Akid memang dia tidak pernah menengking lelaki itu.

“Tak mengapa..” jawapan Raja Akid itu mengundang senyum dari Chinta.

“Esok kau kena datang kerja semula. Kalau tidak aku pun tidak akan bekerja lagi di kilang itu..” Sambung Raja Akid apabila dia melihat Chinta tidak menunjukkan apa-apa reaksi.Chinta hanya tersenyum tawar. Dia tahu Raja Akid hanya bergurau.

“Tak perlu. Aku rasa kau kena cari pekerja yang lebih baik dari aku. Tidak akan mempersoalkan apa sahaja arahan kau dan tidak akan menengking kau.”

“Kau adalah pekerja aku yang paling sabar yang pernah aku ada….”

Tidak ada kata-kata yang keluar dari mulut Chinta. Raja Akid merapati Chinta dan duduk rapat dengan Chinta.

“Aku minta maaf. Aku akan naikkan gaji kau..” Raja Akid sudah memegang tangan Chinta. Perlahan Chinta menolaknya. Namun Raja Akid mengenggam terus jari jemari Chinta.

“Esok kau datang kerja semula. Selagi kau tidak mengiakan. Aku akan duduk di sini, di sebelah engkau. Memegang tangan kau, meminta pada kau. Sehingga kau mengatakan ya..kepada aku..”

Nak tahu..kisah selanjutnya. Tunggulah Disember ini ...sabar...

p/s tapi anim memang tak sabar :p

6 comments:

ija said...

Nim,,,
memang tak sabar nak memilikinya.
Thx war2kan di sini

nzard said...

omg! that's Wentworth Miller (of Prison Break) on the cover...!

syuhada said...

aah. muka wentworth miller. hahaha

wanAmalyn said...

syud... sapa tu?? kakwan tak tgk prison break =(

Anonymous said...

tak sabar nak baca novel baru nb. tak pernah miss lagi.

miller said...

aloo..intrupt jp..hehe.tuh mmg scofield pn..wentworth miller..ndsome seh..=)