May 25, 2011

MQ : Cabaran 50 Buku : (12) Cinta Sufi

Tajuk buku : Cinta Sufi
Penulis : Ramlee Awang Murshid
Penerbit : Alaf 21 Sdn. Bhd
Tahun Terbitan : Cetakan 1, 2 – 2010
Halaman : 509
Harga : RM19.90/ RM22.90

‘Siri Laksamana Sunan’ kali ini tidak lagi memerlukan watak Haryani dan Dani dalam pengembaraannya yang panjang. Malah watak Catalina yang lebih segar dan menawan telah memaksa Laksamana Sunan menemani wanita berdarah penjajah itu mencari Maryam di Hulu Melaka.

Angkatan Portugis kembali meneruskan perjalanan ke Hulu Melaka dengan semangat yang berkobar-kobar. Atas tujuan apa sehingga menyebabkan pejuang-pejuang tanah air berhempas pulas mempertahankan Hulu Melaka? Apa yang istimewa di Hulu Melaka?

MB : Cabaran 50 Buku : (22) Perempuan Politikus Melayu


Judul : Perempuan Politikus Melayu
Penulis : Faisal Tehrani
Terbitan : Zebra Editions Sdn Bhd
ISBN : 983-2617-25-5


1. "Tidak syak lagi, sejauh ini, suaranya, suara menentang yang cuba mencari kewarasan setiap peristiwa yang sedang berlaku diseputarnya." SN Dato' A. Samad Said.

2. "Faisal adalah antara sasterawan muda era alaf baru yang memperlihatkan potensi yang besar." SN Dato' Shahnon Ahmad.

May 21, 2011

Arirada: Cabaran 50 Buku [12] : Baju Melayu Hijau Serindit (Syud)

Tajuk : Baju Melayu Hijau Serindit
Penulis : Syud
Penerbit : Jemari Seni Sdn. Bhd
Muka surat :

Sinopsis belakang buku :

Dia ibarat seperti orang yang sedang berjalan di lantai dapur selepas ada pinggan pecah... harus berhati-hati dia, kerana kaca yang tidak nampak dek mata itu boleh melukakan kakinya.

~ I ~

Hidup seorang Wardah senang sahaja. Dia bersyukur kerana dia tidak pernah menghadapi situasi yang sukar (setakat inilah).
Hidupnya menjadi drama apabila mama mula campur tangan. Dia tidak mahu jadi anak tak dengar kata. Jadi harus bagaimana dia, untuk menghalang rancangan ‘mencari jodoh’ mama itu?

“Mama, janganlah libatkan Ilham. Biarlah lelaki tu nak pilih suka siapa pun.”

~ II ~

Dia bukanlah lelaki yang mudah jatuh cinta; namun tak ramai yang percaya akan hal itu. Dulu, hatinya juga pernah ‘hilang’ daripada dirinya. Sekali. Tak ramai yang tahu tentang itu!

“Apa yang I dapat kalau I tolong you?”
“You dapat jadi boyfriend I.”


Tapi apabila dia betul-betul jatuh hati pada seseorang, orang itu pun tak nak percaya. Sedihlah…

SYUD selalu menulis dalam bahasa segar dengan gaya yang memikat. Ceritanya tentang jodoh, sentiasa manis. Baju Melayu Hijau Serindit sekali lagi membuktikan kalau jodoh tidak ke mana!

May 20, 2011

Aimie: Cabaran 50 Buku: (40) Mencari-Suami@JS.Com


Penulis: Normaslina Masri
Penerbit: Jemari Seni Sdn Bhd
ISBN978-967-5118-58-6
Harga: RM 22.00 / RM 25.00
M/S: 617
Cetakan 1 – April 2011

Blurb:

Nama aku unik: Sofea Saloma. Macam primadona. Hidup aku? Tak glamor mana pun. Kerja aku mula jam 9, habisnya jam 9 juga; 12 jam sehari, 5 hari seminggu.

Hari dating dan hari pergi. Sampai aku tak ingat yang umur aku kena tambah SATU setiap kali Januari tiba. Sehinggalah satu hari emak beri aku kata DUA.

Waktu itu, baru sedar umur aku depannya dah ada angka TIGA.

Soal Selidik

Sudi-sudikan menjawab soal selidik yang disediakan..terima kasih..

Soal Selidik Blog Ulat Buku Mei 2011

eh, lupa pula tadi nak bgtau, tarikh tutup soal selidik ni 31 Mei 2011 :D

MB : Cabaran 50 Buku : (21) Fiqah Berinteraksi Dengan Non-Muslim


Judul : Fiqah Berinteraksi Dengan Non-Muslim
Penulis : Mohammad Nidzam Abdul Kadir
Terbitan : Telaga Biru Sdn Bhd
ISBN : 978-967-5102-29-5



1. Apa yang seharusnya dilakukan jika ada rakan sepejabat non-Muslim mahu membelanja kita makan? Perlukah kita terima ajakan itu? Atau menolaknya kerana bimbang wang yang digunakan tidak halal?

2. Suatu masa dahulu, didatangkan satu 'fatwa' kepada khalayak bahawa haram untuk mengundi calon non-Muslim yang akan diangkat menjadi pemimpin. Bagaimana dengan masa kini, masih terpakaikah 'fatwa' itu?

MQ : Cabaran 50 Buku : (11) Hijab Sang Pencipta

Tajuk buku : Hijab Sang Pencinta
Penulis : Ramlee Awang Murshid
Penerbit : Alaf 21 Sdn Bhd
Tahun Terbitan : Cetakan 4 – 2010
Halaman : 510
Harga : RM19.90/ RM22.90

Kesinambungan novel Cinta Sang Ratu ini masih mengekalkan Saifuddin yang lebih dikenali sebagai Laksamana Sunan sebagai tunjang penceritaan dengan dibantu oleh Dani dan Haryani.

Setelah menempuh pelbagai halangan dan rintangan dalam perjalanan pulang untuk berbakti kepada orang tua di Kampung Punggor, takdir melontarkan Laksamana Sunan ke zaman abad ke 21.

Sukar untuk mempercayai, tetapi keluarga Haryani terpaksa dan harus mempercayainya demi keselamatan Haryani yang menjadi tebusan untuk menghidupkan baka awal Manggala.

AS: Cabaran 50 Buku (25) Valentina Nervosa

Tajuk: Valentina Nervosa
Penulis: Nurul Syahida
Penerbit: Buku Prima
517 Mukasurat
Harga: RM19.90 (SM)/ Rm22.90 (SS)

Hubungan seperti permainan jigsaw puzzle, dalam banyak-banyak kepingan yang perlu dicari, kita perlu tengok gambar di kotak dahulu untuk faham kepingan mana yang patut dicari untuk melengkapkan jigsaw puzzle itu.

Valentina Nervosa merupakan karya pertama Nurul Syahida yang saya pernah baca. Entah kenapa, saya tidak ada keserasian dengan gaya dan penyampaian jalan cerita ( sebenarnya itu perkara biasa, sebab ada novel yang kita kata menarik, orang lain akan cakap tidak).Membaca naskah ini, seolah-olah membaca sebuah buku yang memerlukan saya memberi perhatian penuh, dengan tujuan untuk menduduki peperiksaan penting. Muka pun terasa tegang dan serius sepanjang masa. Tapi bagi pembaca yang baru hendak membaca karya ini, tidak perlu risau kerana penamatnya tetap positif dan turut melegakan hati saya.

Aimie: Cabaran 50 Buku: (41) Alahai Jijah

Penulis: Dihsar Ludba Haqifa
Penerbit: JS Adiwarna Sdn Bhd
ISBN978-967-0201-09-2
Harga: RM 17.00
M/S: 351
Cetakan 1 – 2011

Abang Abu, bagi cendol dua!

Blurb:


“Tengah buat apa tu? Dah siap kemas rumah belum? Tak nampak macam istana pun rumah kita ni.”
“Istana apanya makcik? Kalau rumah dah diperbuat daripada kayu, kayu juga. Tak ada maknanya boleh jadi istana. Ini kira okey apa.”
“Yalah. Yalah. Dah, dah. Kau pergi masuk dapur. Sekejap lagi orang kaya tu nak dating. Nanti kalau mereka nampak muka kau, terus tak jadi nak masuk rumah kita. Maklumlah, orang hodoh memang tempatnya di dapur.”
“Amboi! Sedapnya menghina.”
“Apa kau cakap?”

WA: Cabaran 50 Buku : (15) Langit Penuh Daya

Penulis : Dewi Sekar
Halaman : 354
Tahun : Februari 2008
Terbitan : PT Gramedia Pustaka Utama

Rasa Saya:

Salah satu bahan bacaan (novel) yang saya gemar baca adalah novel dari seberang (Indonesia). Dan salah seorang penulis yang saya sukakan karya-karyanya adalah Dewi Sekar. Karya-karya beliau seperti trilogi Zona; Zona @ Tsunami, Perang Bintang dan Zona @ Last menjadi kegemaran saya. Selain bahasa yang mudah saya fahami, saya juga sukakan cerita hasil garapan penulis. Seperti trilogi Zona ia memaparkan kisah tentang mangsa tsunami.

Aimie: Cabaran 50 Buku: (39) Blues Retro

Penulis: Imaen
Penerbit: JS Adiwarna Sdn Bhd
ISBN978-967-0201-14-6
Harga: RM 17.00
M/S: 351
Cetakan 1 – 2011

… empat semester yang indah…

Blurb:

Nasi lemak buah bidara,
Sayang selasih hamba lurutkan;
Buang emak buang saudara,
Kerana kasih hamba turutkan.

“Ghazi, kita kahwin lari!” kata Nik Farhana.
Hampir tersembur jus tembikai daripada mulut Ghazi.
“Apa dia?”
“Kita kahwin lari.” Suara Nik Farhana berbunyi serius.
“Hana jangan main-main!”
“Saya serius ni!”

Berjayakah Ghazi, siswa antropologi dan Nik Farhana, siswi perubatan di Universiti Lembah Pantai kahwin lari ke sempadan Siam?

XX : Cabaran 50 Buku : (9) Iman Suraya

Penulis : Areila Sahimi
Halaman : 476
Harga : RM19.00
Terbitan : Kaki Novel
Cetakan 1 - 2010

Secara ringkas :

Iman Suraya mengisahkan Iman, lelaki yang membawa diri ke pulau yang indah nun jauh ke utara, Pulau Langkawi gara-gara membawa hati yang berduka disebabkan kekasih hati, Amelia sudah bertukar gelaran menjadi kakak iparnya dan si gadis riang Suraya yang ke Pulau Langkawi semata-mata untuk melancong seorang diri dan melayan hobinya mengambil gambar sebelum bergelar isteri orang.

May 19, 2011

Ain : Cabaran 50 Buku : (6) Sweet Sour

Tajuk buku : Sweet Sour
Penulis : Nasz
Keluaran : Jemari Seni
Halaman : 570 m/s


kisah sweet sour ibarat tajuknya ada masam dan manis dalam watak hero dalam cerita ni..

ibarat kata sinopsis belakang buku :

Sinopsis Kulit Buku:
AYang manis, harum lagi wangi itu Zarul
“Kira orang ni taraf cincin gula-gula ni ajelah.”
“Sepuluh ringgit tu.” Sungguh-sungguh dia cakap.
“Berkira... baru sepuluh dah kecoh... bukannya seribu pun.” Aku jeling dia.
“Banyak cakap pula... kalau tak nak bagi balik.” Dia hulur tangan kiri.

R: Cabaran 50 Buku: (43) Dia & Dia


Dia & Dia
Penulis: Bunick Firdaus
Editor: Harny bt. Abu Khair
Terbitan Jemari Seni Sdn Bhd
Cetakan pertama Feb 2011
RM21.00
Sabah/Sarawak: RM24.00
584 mukasurat




Cinta antara Arissa dan Fazril terbina dari sebuah persahabatan yang tulus. Mereka tampak sejiwa di mata sesiapa sahaja malah hubungan mereka direstui keluarga walaupun darjat mereka jauh berbeza. Namun aturan takdir menghalang perjanjian romantis di gunung Kinabalu dari menjadi kenyataan. Fazril terpaksa menikahi sepupunya yang kematian tunang tetapi sedang mengandung anak tidak sah taraf. Demi menutup malu keluarga, Fazril akur dan Arissa memahami walaupun hati mereka sama-sama hancur berderai.

R: Cabaran 50 Buku: (42) Impikan Mentari


Impikan Mentari
Penulis: Shahzy Hana
Editor: Putri Nur Iman & Mohd Rosdi Mohd Zin
398 mukasurat
RM18.00
Sabah/Sarawak: RM21.00
9789675118555


Semasa membaca bab-bab awal cerita ini aku rasa ada part yang seperti tidak kena dan terburu-buru. Bakal pengantin perempuan sibuk nak balik kampung untuk persediaan akhir tapi bakal pengantin lelaki memilih untuk memadu asmara dengan bakal adik ipar di rumah bakal pengantin perempuan? Apo lah tak kreatif nya si pembuat onar berdua tu. Pilih la tempat strategik sikit.


Kisah ini banyak melagukan kisah sendu seorang Izzati. Hatinya luka parah setelah bakal suaminya bermukah dengan adiknya sendiri di rumahnya sendiri. Dia rela melepaskan Fahmy kepada Hanni.


Kehadiran watak Ikhman terasa seperti tiba-tiba sahaja berada di depan mata dan menawarkan cinta. Terasa ada shortcut dan tak terasa bulan-bulan atau tahun-tahun yang berlalu. Ikhman tu pulak rasanya seperti seorg pelajar sekolah yang remaja, bukannya seorang lelaki berkerjaya yang menguruskan sebuah syarikat. Mudah saja dia meninggalkan kerja hanya kerana frust cintanya ditolak Izzati.

R: Cabaran 50 Buku:(41) Bisik-Bisik Gelora


Bisik-Bisik Gelora
Penulis: Fauziah Ashari
Editor: Mohd Ali Haji Mohd Noor
Terbitan Buku Prima
598 mukasurat
RM25.90
Sabah/Sarawak: RM28.90
978960184487


"Cinta yang berbisik di hati kan kusulam
menjadi bait-bait gelora beralun rindu"


Arumi ni masa zaman2 sekolahnya sangat nakal dan agak liar. Dia suka membuli Wari yang 'nerd' semacam. Kejadian dia ditangkap sedang berpelukan dengan lelaki menjadikan ayahnya marah lalu menghantarnya ke kampung untuk tinggal bersama nenek dan nenek saudaranya dengan harapan suasana kampung akan dapat menjinakkan Arumi.


Jad, jejaka nakal di kampung yang gemar mencuri. Apa yang menarik pada Arumi di mata Jad ketika pertemuan pertama mereka adalah barang kemas yang menyaluti tubuh Arumi. Pada malam dia berhasrat merompak Arumi, Jad dianiaya sahabat sendiri. Sedar-sedar sahaja dia dalam keadaan yang mengaibkan bersama Arumi. Ibu bapa mereka yang merupakan orang terhormat di situ memutuskan untuk menikahkan mereka dengan segera. Di hari pernikahan itu Arumi kehilangan suami yang tak pernah dikenalinya kerana suaminya terus kena tangkap polis dan dipenjarakan dan ibu bapanya meninggal dalam sebuah kemalangan. Arumi membuat keputusan untuk pergi ke luar negara.

May 18, 2011

NH : Cabaran 50 Buku : (23) Chinta

Chinta
Penulis : Norhayati Berahim
Penerbit: NB Kara
Terbitan : Disember 2008
Chinta adalah hasil buah tangan Norhayati Berahim. Bertemakan kekeluargaan dan terselit juga kisah percintaan watak utamanya iaitu Chinta.

Chinta dibesarkan dan hidup dalam keluarga yang agak sederhana disebuah kampung. Chinta tidak mendapat kasih sayang yang sewajarnya daripada seorang ayah. Chinta hanya mendapat kasih sayang yang sepenuhnya dari ibu, adik-adiknya dan ibu saudaranya. Tanpa pengetahuan Chinta, dia merupakan anak angkat kepada keluarga tersebut. Chinta hanyalah anak saudara kepada Pakcik Kamal dan Makcik Molek.

Chinta selalu kehairanan kenapa, dari kecil lagi Pakcik Kamal iaitu ayahnya selalu mencari salahnya. Sedangkan ayahnya selalu melelebihkan abangnya iaitu Rodin dalam segala hal. Kesalahan kecil yang Chinta lakukan akan mendapat habuan penampar dan dibelasah teruk. Sedangkan, Rodin yang pemalas ditatang bagai mintak yang penuh. Chinta juga pernah dipijak dan dibelasah separuh mati oleh ayahnya kerana hanya meminta kebenaran untuk memasuki sekolah berasrama.

Walaupun hanya bersekolah biasa di kampung, Chinta berjaya menjejak kaki ke menara gading dan berjaya menamatkan pengajiannya dengan sempurna. Semasa belajar Chinta berkenalan dengan Saiful dan menjalin hubungan cinta. Tetapi, Saiful tidak begitu ikhlas dengan perhubungan antaranya dengan Chinta. Saiful mempunyai niat yang susah untuk diduga. Saiful juga tidak pernah bersungguh-sungguh untuk menamatkan zaman bujangnya bersama Chinta. Hal tersebut membuatkan Chinta tidak begitu menaruh harapan yang tinggi terhadap Saiful untuk meneruskan kehidupan berumahtangga. Saiful juga mempunyai mak dan ayah yang buta. Chinta juga selalu melawat mak ayah Siaful dan selalu menolong mereka.

Selepas Chinta tamat belajar, Chinta mendapat tawaran kerja di sebuat kilang makanan milik ayah Raja Akid. Bermula di sinilah, perkenalan antara Chinta dan Raja Akid.

Raja Akid juga mempunyai cerita kehidupan yang tersendiri. Dia dibesarkan dalam keluarga yang kaya dengan harta. Tetapi, kurang dengan kasih sayang. Raja Akid juga tidak menyukai perempuan kerana semasa dia kecil, dia pernah melihat kecurangan yang dilakukan oleh ibunya. Raja Akid memendam kemarahan dan kebencian terhadap ibunya sendiri. Raja Akid tidak mencerita kepada ayahnya apa yang telah ibunya lakukan, dia juga tidak pernah menceritakan kepada sesiapa pun apa yang pernah dilihat dan kecurangan ibumya. Di sebabkan memendam perasaan tersebut, Raja Akid menjadi fobia dengan perempuan. Tetapi, kehadiran Chinta sebagai kakitangan dan juga rakan barunya, Raja Akid semakin berani untuk mengenali hati budi seorang perempuan. Raja Akid hanya mempunyai seorang sahabat perempuan yang dikenali dari kecil lagi iaitu Jessi. Jessi juga bekerja di kilang milik ayahnya. Dengan kehadiran Chinta di kilang tersebut, membuatkan Raja Akid berani untuk menjadi sahabat Chinta. Jessi dan Chinta menjadi sabahat perempuan Raja Akid.

Setelah Chinta mendapat gaji pertama hasil titik peluhnya, Chinta telah menghulurkan sedikit gajinya kepada ayah dan emaknya di kampung. Sememangnya, setiap bulan Chinta akan mengirimkan duit buat orang tuanya di kampung. Ayahnya begitu tersentuh dengan ingatan yang Chinta hulurkan. Akhirnya hati yang keras seperti batu yang sentiasa membenci kewujudan Chinta, cair seperti air batu. Kebencian ayahnya dibalas dengan sejuta kasih sayang. Kasih sayang yang Chinta berikan, mencairkan segala kebencian dan amarah ayahnya walaupun mengambil masa yang terlalu lama. Chinta sangat bersabar dengan karenah ayahnya, tidak pernah menyimpan sedikit dendam pun di hati atas segala kelakuan ayahnya terhadap dirinya.

Akhirnya, Saiful menyingkirkan Chinta dari hidupnya kerana mengejar harta dunia. Saiful telah berkenalan dengan seorang perempuan yang kaya raya. Chinta redha dengan ketentuan hidupnya. Peristiwa dikecewakan Saiful menyebabkan Chinta semakin rapat dengan Raja Akid.

Rodin iaitu abang Chinta telah membuat angkara dengan menyebabkan rumah dan tanah yang diduduki oleh mak ayahnya tergadai setelah kematian ayahnya. Raja Akid muncul untuk memberi pertolongan kepada masalah yang dihadapi oleh Chinta. Namun, pertolongan yang dihulurkan bersyarat. Syaratnya adalah, Chinta perlu menjadi isterinya. Kerana ingin menyelamatkan harta keluarganya, Chinta belajar untuk menerima Raja Akid sebagai seorang suami.

Rupa-rupanya, kesan yang dihadapi oleh Raja Akid kerana memendam rasa marah dan benci terhadap ibunya terlalu teruk. Raja Akid mempunyai gangguan emosi yang teruk dan tidak dapat di kawal. Rasa benci, marah dan jijik terhadap ibunya yang telah terpahat kukuh dihati menyebabkan Raja Akid sukar untuk memesrai Chinta. Bayangan perlakuan curang ibunya selalu menghantuinya apabila Raja Akid cuba untuk mendekati Chinta isterinya.

Chinta terlalu risau dengan keadaan Raja Akid dan cuba untuk mengubati dengan bantuan pakar kaunseling dan doktor. Raja Akid akan menjadi seorang yang amat pemarah apabila mendengar nama ibunya di sebut. Nasib baiklah, Chinta seorang yang penyabar dan pandai mengahdapi setiap situasi yang mencemaskan apabila Raja Akid dalam keadaan marah dan tertekan.

Di pengakhiran cerita, Raja Akid telah sembuh dari gangguan emosi dan segala rahsia kelahiran Chinta terbongkar. Kehadiran semula ibubapa kandung Chinta membuatkan Raja Akid terkejut kerana, Chinta adalah anak kepada bapa saudaranya yang menetap di luar negara.

Chinta membuatkan saya tidak sabar untuk terus menhabiskan pembacaan. Terlalu banyak moral didalam pencerita Norhayati Berahim. Kita boleh belajar menjadi seorang yang betul-betul penyabar seperti watak Chinta. Juga boleh menjadi orang yang mempunyai kasih sayang yang terlalu tebal sesama ahli keluarga dan sabahat.

---
Noor Hekmat

May 17, 2011

WA : Cabaran 50 Buku : (14) Kaca Jendela Ainnur

Pengarang : Diya Nordin
Halaman : 414
Tahun : Januari 2011
Terbitan: Jemari Seni Sdn Bhd
Harga : RM18.00 (Sem. M'sia)/RM21.00 (Sabah/Sarawak)
ISBN : 978-967-5118-51-7

Blurb:

Masa itu adalah makhluk Allah yang tak pernah henti berdetik


Seumur hidupnya, dia hanya mahu memenangi hati Syuhairah, mama yang sangat dia rindu walau wujudnya di depan mata. Dari kecil dia sering tertanya-tanya, kenapa dia bagaikan halimunan pada mata mama!

Ainnur Shahirah tidak pernah kenal siapa ayahnya. Sangkanya, apabila bertemu ayah, kurang-kurang dia punya kasih seorang bapa. Tapi dia salah. Ayah seperti mama. Tidak pernah menerimanya sebagai anak.

Dia menjadi daki dalam keluarga. Dia sedar duduk dirinya. Dia akhirnya pasrah, kasih mereka bukan untuknya. Dia harus pergi agar mama dan ayah bahagia dengan keluarga sendiri.

Kata Zhafran, “Ainnur bukan sekadar kejam pada Tok Mama dan Tok Baba. Tapi juga Uncle Luqman. Salah ke mereka hingga turut terhukum?”
Apa yang Zhafran tahu?

Semuanya dia yang tanggung. Rasa pedih, terluka. Semuanya ditelan sendiri. Dia sudah sehabis daya mencuba. Dia pergi pun atas kehendak mereka, jadi apakah dia yang kejam?

* * *

DIYA NORDIN memeta watak Ainnur Shahirah dengan baik sekali. Kaca Jendela Ainnur membawa anda memahami hati seorang perempuan yang tabah. Benarkah hati perempuan itu hening bak kaca?

~~***~~

May 16, 2011

MB : Cabaran 50 Buku : (20) Syamail Muhammadiyah

Judul : Syamail Muhammadiyah
Penulis : Imam Tirmizi
Terbitan : PTS Islamika Sdn Bhd
ISBN : 978-967-366-064-3


1. Sebuah buku terjemahan dari kitab asal karangan Imam Tirmizi dengan judul yang sama, Syamail Muhammadiyah.

2. Sebuah buku yang harus ada bagi setiap umat Nabi saw untuk mengetahui perihal-perihal berkaitan fizikal, perilaku, ibadah, kehidupan, hubungan sosial, dan akhlak insan mulia yang paling dicinta, Rasulullah Muhammad saw.

3. Syamail Muhammadiyah Keanggunanmu Ya Rasulullah adalah terbitan PTS Islamika Sdn Bhd dalam usaha mereka memberi kefahaman terhadap agama Islam dengan pendekatan dan bahasa yang moden supaya lebih mudah untuk dimesrai pembaca masa kini.

May 15, 2011

Keputusan Cabaran 50 Buku : April 2011

Salam semua,

Kakwan mohon maaf pada adik-adik kakwan yang ternanti-nantikan keputusan 10 ulasan terbaik untuk bulan April. Kakwan terlewat lagi *sedih*. Bukan niat nak mungkir janji tapi kekangan masa yang menghalang kakwan tunaikan janji. Dengan acara pesta buku yang baru selesai, kakwan jadi kesuntukkan masa. Padahal para juri sudah beri awal-awal lagi... huhuhu alasan!?

Alhamdulillah. Kali ini kakwan dapat komen yang positif daripada panel penilai. Positif kerana ada peningkatan dalam ulasan yang adik-adik buat. Alhamdulillah itulah yang kita harap-harapkan agar apa yang kita buat ada peningkatannya. TAPI buat panel penilai, ia membuatkan mereka agak sukar mencari ulasan-ulasan terbaik dan sekaligus menyukarkan lagi mereka membuat pilihan.

Jadi, inilah antara ulasan-ulasan yang terpilih untuk ‘Cabaran 50 Buku – Jom Lomba Baca!’ kali ini.

AS: Cabaran 50 Buku (24) Baju Melayu Hijau Serindit

Tajuk: Baju Melayu Hijau Serindit
Penulis: Syud
Penerbit: Jemari Seni (Mei 2011)
430 Muka surat
Harga: RM19(SM)/RM22(SS)

Rasa sangat gembira dapat memiliki karya terbaru Syud, rasa lagi gembira kerana siap dengan tandatangan penulis lagi. Seperti biasa, Baju Melayu Hijau Serindit ini masih lagi mengekalkan bahasa dan cara penyampaian yang segar dan bersahaja. Saya suka.

Apa yang membuat senyum saya semakin lebar adalah kerana dalam saya mengetahui kisah Pacai (Mohammad Firas Adam- nama yang sangat cantik) saya juga dapat mengetahui lanjutan kisah Adil dan Aulia. Kali ini kisah Pacai, sahabat karib Adil. Kisah yang sangat manis walaupun Firas tidaklah terpaksa menunggu Wardah terlalu lama seperti Adil menunggu Aulia. Namun kesudahannya tetap sama, masih sangat menenangkan dan kalau sudah jodoh, larilah sejauh mana, terpisahlah selama mana, akhirnya tetap bersama jua.

Pertemuan yang bukan seperti pertemuan, lebih kepada kebetulan yang ternyata begitu meninggalkan kesan kepada Firas dan Wardah.

Wardah – baju melayu hijau serindit yang dipakai Firas + kerana Firas menyapu habis semua novel Nanyian Tanjung Sepi yang sudah lama dicari (yang hanya tinggal 2 saja) membuatkan Firas begitu melekat di hati Wardah sehingga gelaran Shrek wujud.

Firas – nyanyian tapak kaki si kasut merah ketuk ketak ketuk ketak, mewujudkan nama Dorothy (kerana dia sendiri tidak tahu nama perempuan itu) dalam hidup Firas. Diri empunya kasut merah yang seolah tidak dapat disingkirkan sehingga dia bertekad menyelitkan kad namanya dalam Nyanyian Tanjung Sepi ketika memulangkan novel tersebut ke kedai buku (dengan harapan Dorothy akan mendapatkan novel itu).

May 14, 2011

CR : Cabaran 50 Buku : (2) Andai Kau Jodohku

Penulis : Liza Zahira
Penerbit : Alaf 21


Sinopsis dari kulit buku:

Riana Syuhada Adam, gadis wartawan yang begitu komited dengan kerja dan tidak suka berbicara soal jodoh. Hatinya sekeras kerikil hingga dia tidak mudah jatuh cinta. Namun jauh di sudut hati, dia masih menyimpan janji setia dengan teman sepermainan sewaktu kecilnya, Minul. Kepada lelaki itu sahajalah disandarkan harapan untuk menggapai bahagia.

Hidupnya yang tenang, tiba-tiba menjadi kacau bila menjadi mangsa tipu muslihat dan kuasa mistik manusia bejat yang akhirnya menemukan dia dengan Danish Haiqal. Terlepas daripada saat getir dan selamat di sisi pemuda itu, membuatkan hati Riana tidak keruan. Danish berjaya meruntun hatinya. Malah, Danish turut menyimpan perasaan terhadapnya.

Pertalian antara Danish dan Syed Aminul membuatkan keadaan semakin kusut! Danish dan Syed Aminul sebenarnya sepupu! Malah, Riana sendiri mendapat tahu bahawa Syed Aminul sudah pun berkahwin.

Riana kecewa. Lelaki yang diharapkan untuk menggapai kebahagiaan tidak mungkin menjadi miliknya. Haruskah dia mendambakan cintanya pula itu kepada Danish, sedangkan Danish sudah berjanji akan menyatukannya dengan Syed Aminul? Sayangnya... Riana tidak tega bermadu!

Aimie: Cabaran 50 Buku: (38) 7 Hari Mencintaiku

Novel: 7 Hari Mencintai
Penulis: Siti Rosmizah
Penerbit: SR Publication
ISBN978-967-5822-01-8
Harga: RM 32.90 / RM 35.90
M/S: 1048
Cetakan 1 – 2011


Silap aku juga, kerana jatuh cinta
Insan sepertimu, seanggun bidadari
Seharusnya aku, cerminkan diriku
Sebelum tirai kamar aku buka
Untuk mengintaimu…


Blurb:

Khuzairi, dalam diam mencintai gadis bernama Mia Adriana. Cinta pandang pertama menjadikan dia seorang perindu yang setia. Namun sifat angkuh dan sombong gadis ini menyebabkan Khuzairi tidak pernah walau sebesar hama jua menyimpan impian untuk memilikinya.


“Kau ni dasar jantan tak sedar diri tau. Kau memang saja nak cari pasal dengan aku kan? Hei Khuzairi kau dengar sini. Kau tu budak kampong yang tak sedar diri! Tapi ada hati nak kahwin dengan anak orang kaya! Sedar-sedarkanlah diri kau tu. Kau tak layak langsung nak berdamping dengan akulah. Kau nak aku bawak cermin ke suluhkan muka kau. Buat tak reti bahasalah pulak. Aku harap lepas ni kau akan ingat kata-kata aku ni sampai mati! So…apa kata kau berambus sekarang! Kau pergi balik jaga kambing-kambing kau sebab kat situ baru betul tempat kau!”

Aduhai! Angkuh sungguh kata-katanya. Bungkam seketika Khuzairi mendengarnya. Jauh di sudut hati dia bertanya, sampai bila dia mampu untuk terus menahan makian dan hinaan yang dilemparkan oleh gadis ini? Sudah lalikah telinganya? Sudah matikah perasaannya? Tidak ke dia kecewa? Tidakkah dia terluka? Khuzairi mengangguk perlahan.

May 13, 2011

AS: Cabaran 50 Buku (23) Tajdid Rindumu

Tajuk: Tajdid Rindumu
Penulis: Dyza Ainun
Penerbit: Buku Prima (2011)
661 Mukasurat
Harga: RM25.90(SM)/ RM28.90

Terasa bahagia sangat kalau sudah habis membaca satu-satu novel, tambah bahagia jika novel itu mempunyai jalan cerita yang menarik. Entah mengapa, 2-3 buah novel yang dibaca baru-baru ini, semuanya ada kisah rumahtangga. Baru sebentar tadi juga saya bertanyakan seorang teman, makna ‘Tajdid’ walaupun novel Tajdid Rindumu telah saya habiskan sebelum mengetahui makna disebalik perkataan ‘Tajdid’. Sejujurnya, saya tidak pernah menggunakan perkataan ini dan mungkin tidak akan pernah faham cara menggunakan dalam konteks yang sesuai.

Kalau orang lain bertanya tentang novel Tajdid Rindumu kisahnya bagaimana. Dengan sepenuh hati saya akan bercerita betapa cerita ini ada sedihnya, ada lucunya dan ada geramnya, juga kekaguman dengan cara penulis menampilkan setiap watak sehingga saya yang membacanya dapat merasakan perubahan persepsi dan perasaan terhadap watak V’na, Siti Dalila dan Izzul Hakimi. Dalam kata lain, Tajdid Rindumu memang wajib dibaca oleh semua peminat-peminat novel.

May 12, 2011

FHS : Cabaran 50 Buku : (2) Langsir Biji Remia

Tajuk: Langsir Biji Remia
Pengarang: Noor Suraya
Penerbit: Jemari Seni
Muka surat: 263 muka


Sinopsis belakang novel:

Kalau hati ini sebatang pena,tintanya tentulah daripada pelangi tujuh warna, lalu kenapa tidak saja dikirimkan sepucuk surat cinta pada dia?

Duha Hafa anak tunggal Dr. Hud Othman dan Puan Taslima. Dia cantik dengan mata bundar sayu seperti mata unta di padang pasir. Umair terpikat sejak dia masih kecil lagi.

Sepuluh tahun berlalu dan mereka bertemu semula. Kini Duha Hafa sudah memakai purdah hitam, dan dia bukan lagi gadis periang dan ramah. Kenapa dia berubah? Apa yang tersembunyi di sebalik purdah hitam itu?

Langsir Biji Remia mengajar kita bersyukur dengan nikmat daripada DIA

Duha Hafa

Duha Hafa; rupa seindah nama. Mengalir darah Melayu-Gujerat dalam dirinya. Anak tunggal kepada seorang doktor haiwan dan bekas jururawat. Padanya segala kasih di tumpah kan. Namun, Duha bukanlah di manja seperti mana ibubapa pada zaman ini memanjakan anak mereka dengan kemewahan harta benda semata. Duha sememangnya seorang anak yang tabah. Tapi hati kita ni kan terkadang cepat aja rasa rendah diri dengan kekurangan kita kan? Saya rasa Duha itu adalah saya. Oh, LBR bagi kesan yang mendalam terhadap diri saya. Tragedi yang telah menyebabkan wajah Duha melecur. Ya, hal inilah membuatkan si manis Duha memakai purdah.

Umair

Umair jiran lama kepada Duha Hafa, menyimpan perasaan kepada Duha sejak berumur 13 thn. Walaubagaimanpun perasaan sayang dan suka itu telah bertukar. Umair tidak dapat menelah perasaannya sendiri selepas Duha memperlihatkan mukanya kepadanya. Semenjak itu Umair menjauhkan diri daripada Duha.

Muhsin

Kehadirannya tanpa dipinta.Namun beliau punya hati yang tulus. Tidak berputus asa walaupun telah ditolak oleh Duha Hafa. Rencana Allah tiada siapa yang tahu. Sekali lagi dia melamar Duha. Terimakah Duha Hafa atas lamaran yang kedua ini?

May 11, 2011

AS: Cabaran 50 Buah Buku (22) Kasih Benar Kasih

Tajuk: Kasih Benar Kasih
Penulis: Aleya Aneesa
Penerbit: Alaf21 (2011)
496 Mukasurat
Harga: RM21(SM)/RM24(SS)


Benarlah kata orang, kalau sudah kasih, sehebat manapun hati dicalar tetap tidak berbekas kerana sudah diganti sayang.

Saat saya memulakan bacaan, saya sudah dapat mengagak bahawa saya akan suka novel ini. Memang tidak salah jangkaan saya kerana setelah selesai, saya dapat simpulkan yang Kasih Benar Kasih merupakan antara novel pilihan terbaik hati saya.

Sejak dari awal pembacaan, hati saya sentiasa memainkan pelbagai rentak. Ada kalanya saya tersenyum sendiri, ada masanya hati tersipu malu, kerap kali juga hati bagai diketuk bertalu-talu, dan kadangkala sarat dengan emosi yang hampir membuatkan saya menitis air mata. Apa yang pasti dipenghujungnya saya masih mengurut dada tanda lega, terukir senyum bahagia.

Memang cerita begini, cerita biasa tetapi cara penulis menyampaikannya menjadikan novel ini begitu istimewa bagi saya. Belum berkahwin dalam usia yang lewat bagi seorang wanita memang tidak pernah lari dari pandangan dan kata-kata orang di sekeliling. Seolah-olah kalau lambat berkahwin itu satu dosa dan yang telah berkahwin itu seolah-olah telah mendapat bonus sepanjang hayat. Namun bagi saya, cepat atau lambatnya jodoh seseorang itu bukan kita yang menentukan.

Aimie: Cabaran 50 Buku: (37) Bisik-Bisik Gelora

Penulis: Fauziah Ashari
Penerbit: Buku Prima @ Grup Buku Karangkraf
ISBN978-967-0184-48-7
Harga: RM 25.90 / RM 28.90
M/S: 598
Cetakan 1 – 2011

Cinta yang berbisik di hati kan kusulam
Menjadi bait-bait gelora beralun rindu.


Blurb:

Banin Arumi atau Umi adalah gadis nakal dan lincah. Bapanya, Tuan Akalil menghantar dia ke kampung agar anaknya itu akan berubah tingkah laku kerana kampung mertuanya jauh dari kota. Di kampung, Arumi telah bertemu dengan Jad Izzuddin, seorang pemuda yang alim di hadapan keluarga namun amat nakal di belakang keluarga mereka. Suatu hari tanpa diduga, Arumi dan Jad telah bertemu. Pertemuan itu telah menyatukan mereka ke alam perkahwinan. Namun di hari pernikahan mereka, Arumi mendapat berita kedua-dua ibu bapanya menemui ajal dalam satu kemalangan jalan raya. Arumi mula membenci pada Jad yang dianggapnya menjadi punca semua malapetaka ini berlaku. Takdir ALLAH, pada hari yang sama, suami yang baru dinikahi ditangkap oleh pihak berkuasa dan disumbatkan ke dalam penjara. Apakah yang terjadi pada Arumi? Bagaimana pula dengan Jad?

Aimie: Cabaran 50 Buku: (36) Contengan Jalanan

Penulis: Hlovate
Penerbit: Jemari Seni Sdn Bhd
ISBN978-967-5118-53-1
Harga: RM 21.00 / RM 24.00
M/S: I-Fend (262), II- K2 (291)
Cetakan 1 – Mei 2011

Contengan pengalaman perjalanan mencari Tuhan

Blurb:-

Kak Chik menukil:


Karya Hlovate memang sentiasa dinanti oleh Kak Chik. Akhirnya masa PBAKL 2011, JS telah Berjaya menerbitkan Contengan Jalanan versi cetak. Uniknya novel Hlovate kali ini, terdapat dua buah cerita dalam satu Contengan Jalanan dan novel ini memang tiada blurb. Kalau di blog Hlovate, Contengan Jalanan memang mengisahkan kisah Fend sahaja tapi dalam Contengan Jalanan versi cetak telah dikisahkan 2 kisah yang berbeza walaupun masih berkaitan rapat antara keduanya.

I- Fend
Fend @ Fendy @ Affendy merupakan pelajar jurusan fotografi dari Kolej Lim Kok Wing. Fend yang digelar Fend The Fender kerana Fend memang taksub dengan gitar Fender. Fend juga merupakan vokalis kumpulan Creepy Hues yang dianggotai oleh K2, Pa’an, Azad dan Erdi. Creepy Hues telah bertahun tertubuh semenjak mereka di Tingkatan Satu lagi.

Tiga pertemuan yang tidak sengaja antara Fend dan Lia telah menyebabkan Fend terfikir-fikir. Pada pertemuan yang ketiga ketika mereka sama-sama menunggu bas untuk pulang ke kampong, Lia yang pada Fend stok Siti Nurhaliza itu sungguh berbeza. Dan Lia telah memberikan CD di dalam bekas CD hijau itu kepada Fend sebelum Lia menaiki bas. Fend sentiasa tertanya-tanya apa makna di sebalik The man who decided to change on the 12th hour dies on the 11th?

Dan ajakan Chad yang sedang menuntut di Texas untuk backpacking ke Australia ketika bulan puasa itu telah merubah Fend 360 darjah. Apa sebenarnya yang telah Fend alami sepanjang dia dan Chad berada di bumi kangaroo itu?

May 10, 2011

R: Cabaran 50 Buku: (40) Ilusi Sebuah Cinta


Ilusi Sebuah Cinta
Penulis: Diya Elora
Cetakan pertama 2009
648 mukasurat
9789838939027
RM30.90
Terbitan Creative Enterprise


"Dalam pencarian ini, dia lelah menahan rasa"


Aqil Sulaiman adalah teraju utama cerita ini. Seorang anak muda kampung yang jatuh cinta pada gadis jelita di kampung itu, Sherry. Rupa Leman yang tidak cukup kacak membuat Sherry tidak menyambut cinta Leman malah mempergunakan Timah untuk mempermain-mainkan perasaan Leman. Leman menyangka cintanya disambut Sherry lalu teruja bertukar warkah. Timah yang sering membalas warkahnya turut teruja kerana mereka bakal ditunangkan. Timah mengkhabarkan berita gembira kepada keluarganya kerana ada juga jejaka kampung yang sudi meminang Timah yang kulitnya hitam dan tidak berapa cerdik itu.

R: Cabaran 50 Buku: (39) Saat Kau Kata Cinta


Saat Kau Kata Cinta
Penulis: Anis Ayuni
Editor: Mazuen Yahaya
Terbitan Alaf 21 Sdn. Bhd
518 mukasurat
RM19.90
Sabah/Sarawak: RM22.90


"Hatiku telah lama tertinggal dalam lipatan duka lara"


Perkenalan selama 3 bulan di PLKN menjadikan Nuril dan Darwina sahabat. Darwina menganyam impian bersama Hijaz yg dicintai sejak zaman sekolah namun apabila Nuril menunjukkan gambar-gambar mesra dirinya bersama Hijaz di luar negara membuatkan Darwina patah hati namun menyembunyikannya dari pengetahuan Nuril. Hijaz memberi alasan mengahwini Nuril utk membalas dendam pada Darwina yg tidak mengendahkannya selepas itu. Nampak sangat kaki kelentongnya. Masa berbual di telefon dengan Nuril siap bersayang-sayang dan "I miss you". Sia-sia saja sikap berani Hijaz mempertahankan cintanya di hadapan guru-guru di zaman sekolahnya.


Azril berjaya mengembalikan keceriaan dalam hidup Darwina. Darwina kembali bahagia membilang hari dia dan Azril akan dapat bersama-sama ke akhir hayat. Tetapi segalanya musnah dengan kemunculan isteri Azril yg dikahwini atas pilihan keluarga. Lagi sekali Darwina mengundur diri.

E : Cabaran 50 buku : (2) Soalnya Hati

Buku: Soalnya Hati
Nukilan: Nurul Syahida
Halaman: 339
Terbitan/Cetakan: Buku Prima / Cetakan Ketiga - 2009

Pertama kali membaca novel Nurul Syahida, Aku kan Novelis, membuat saya kerapkali mencari novel-novel penulis ini di kedai buku. Dan bila terjumpa saja Soalnya Hati, tanpa berfikir panjang, saya terus menjadikannya salah satu koleksi saya. Pastinya, harapan saya tinggi untuk Soalnya Hati kerana, pada saya, Aku kan Novelis adalah antara novel yang cemerlang. Sekurang-kurangnya, Soalnya Hati perlu sama taraf dengan Aku kan Novelis.

Soalnya Hati membawa kisah persahabatan antara Zulaikha dan Nurain. Bersahabat baik sejak dari sekolah, dan kemudiannya menyambung pelajaran di universiti dalam jurusan yang sama membuat mereka bertambah rapat. Zulaikha selalu menjadi pendorong Nurain tidak kira masa dan Nurain selalu saja menceriakan Zulaikha. Dan seperti sahabat baik yang lain, mereka sentiasa mempunyai minat dan hobi yang sama. Membuatkan mereka kelihatan sebagai pasangan sahabat yang ideal.

Malangnya, dek mempunya minat yang samalah juga, membuatkan mereka berpisah. Persahabatan mereka teruji apabila bakal tunang Nurain, Faizal beralih arah pada Zulaikha dan membuat Nurain berpatah arang dengan Zulaikha. Keputusan drastik Nurain untuk memutuskan persahabatan dengan Zulaikha kerana kecewa atas apa yang berlaku dan seterusnya menyambung pelajaran di universiti yang lain, mengecewakan Zulaikha. Bertambah buruk rupanya, Faizal hanya menjadikan Zulaikha sebagai alasan untuk memutuskan perhubungan dengan Nurain.

Kehidupan Zulaikha selepas itu ibarat pelangi berwarna kelabu yang kelam. Tidak ceria dan murung. Mujur Zulaikha ditempatkan sama bilik di hostel dengan Shazana yang ramah. Dari situ Zulaikha berkenalan dengan Maisarah dan Dalilah yang juga dikenali ramai kerana ceria dan ramah. Membuat hati Zulaikha sedikit terubat.

Perjalanan hidup Zulaikha tanpa Nurain bermula dari situ. Di kelas Peace and War, Zulaikha terpaksa diregukan dengan Amar Sufian dan kehidupan Zulaikha sedikit “sengsara” sejak dari itu. Walaupun sedikit sengsara dengan sikap Amar Sufian yang kasar, Zulaikha sentiasa sabar dengan kerenah Amar. Sikap Zulaikha membuat Amar “terpikat” dengan Zulaikha. Namun begitu, Amar mula menghilangkan diri setelah insiden Amar – Faizal. “Persahabatan” Zul dan Pyan turut lenyap disebabkan itu dan sekali lagi, Zulaikha kehilangan.

Seketika lama, hari berganti tahun. Masa berubah, tapi hati tetap teguh. Zulaikha hidup bersama kenangan Amar walaupun disamping Yusrizal. Sikap workaholic Yusrizal membuat Zulaikha kadang-kala terasa tidak dihargai dan perhubungan mereka seringkali menjadi taruhan disebabkan itu. Dilema Zulaikha semakin kuat apabila Amar hadir kembali di dalam hidupnya dan Nurain kembali memaafkan Zulaikha. Sekali lagi, Zulaikha terpaksa membuat keputusan yang merobek banyak hati dan membuat dia kehilangan lagi.

Bagi saya, novel ini tidak secemerlang novel Aku Kan Novelis. Banyak alasan yang diberikan oleh beberapa karektor di dalan novel ini, tidak relevan bagi saya. Alasan Amar ke Afghanistan misalnya, bagi saya agak kartun. Atau mungkin alasan itu akan menjadi relevan jika diolah dengan lebih baik oleh penulis. Selain daripada jalan cerita novel ini seperti mudah dijangka dan sikap karektor utama yang tidak berpendirian membuat saya kadang-kadang terasa sedikit bosan. Walau bagaimanapun, novel ini masih berbaloi untuk di baca.

Oh ya, saya suka quote ini : Some people need to learn that the truth is bitter. Dan saya masih akan mencari novel dari penulis ini.

---
Izyan

A&N : Cabaran 50 Buku : (14) Kasih Antara Kita

Kasih Antara Kita
Norisah A. Bakar

ISBN: 9789838938846
Penerbit: Creative Enterprise Sdn Bhd
Tarikh Terbit: Cetakan Pertama 2008
Halaman: ~ 584
Harga: RM 19.90

~ Rasaku… ~

Ini novel kedua tulisan penulis Kota Singa yang ada dalam simpanan. Langsung teringat catatanku dulu tentang karenah penduduk flat :D Jadi berbekalkan KAK, dapat jugalah mengintai kisah penduduk Melayu di sana.

Nur Asyikin [Syikin] bukan seperti watak heroin biasa. Dia gadis yang biasa-biasa saja. Tak pandai sangat, bukannya kaya malah cantiknya pun dianggap kurang daripada adiknya; Nur Suraya [Yaya]. Namun bukan itu persoalannya. Bukankah cantik itu subjektif? :D

Syikin pernah menyandarkan harapan pada Zulkarnain. Keakraban mereka memang ramai yang mengetahuinya. Kerana selesa dengan Zulkarnain, hatinya menyimpan rasa cinta. Sayangnya ia ditolak mentah-mentah oleh lelaki itu. Hati Syikin tercalar. Sedar akan kedudukan dirinya yang tak setanding Zulkarnain. Sikap Zulkarnain yang makin menghindarnya begitu mengecewakan. Memahami isyarat yang diberi, Syikin mula menjauhi.

Pemergian Zulkarnain ke Australia titik-tolak untuk Syikin membina hatinya kembali. Sudah dia tinggalkan cinta yang tak terbalas. Belajar menerima takdir walau ada masanya dia tewas juga melayan perasaan. Zulkarnain pula sebaliknya mula rasa menyesal. Mula merindui Syikin. Dia cuba mengintai peluang, cuba mendampingi Syikin kembali. Alahai! Lelaki seperti Zulkarnain memang mengecewakan. Sepatutnya menghargai si dia yang ada di depan mata, bukannya tercari-cari bila dia sudah tiada.

Syikin berkeras tentang hatinya kali ini. Lagipun sudah ada seseorang yang bisa membuatkan jantungnya berdetak lebih kencang. Ahmad Zakuan memang misteri. Kemunculannya bukan saja membuatkan Syikin itu ternanti-nanti malah aku juga *wink* Ahmad Zakuan tidak banyak bercakap tetapi tiap bicaranya menyengit. Dalam serius ada sendanya. Dalam dingin ada mesranya. Tahniah Kak Nor kerana mempotretkan Ahmad Zakuan dengan indah :D

Keluarga Syikin merupakan keluarga Melayu Singapura yang sederhana tetapi ibunya seorang yang agak berlagak. Sanggup berhutang untuk kelihatan lebih hebat daripada jiran sekitarnya. Dan di atas sebab itu Syikin menyemat cintanya diam-diam di dalam hati. Dia cukup faham yang ibunya mahu setiap anaknya mendapat jodoh yang berharta. Apatah lagi kakaknya; Nur Amira dan Yaya berkahwin dengan lelaki yang berada. Jika nak dibandingkan dengan Ahmad Zakuan yang kurang dipandang ramai itu memanglah jauh bezanya.

Namun selepas kematian ayah Syikin membuka mata ibunya. Dengan pelbagai musibah yang berlaku membuatkan keadaan mereka sekeluarga tidak tenang lagi. Syikin sebagai anak kedua memikul tanggungjawab yang ditinggalkan. Bantuan yang dihulurkan oleh Ahmad Zakuan menyebabkan ibu Syikin mula sedar. Kebahagiaan tidak datang bersama wang ringgit.

Melihat watak Nur Asyikin terasa seperti melihat diriku sendiri [perasan lebih! Sila abaikan :P]. Tetapi seperti kata Syikin cinta bukanlah rasa mutlak yang boleh membawa kita ke mahligai perkahwinan. Mungkin aku pesimis tetapi bagiku cinta saja tidak memadai untuk hidup bersama. Apatah lagi tanpa restu keluarga.

Happy reading (^-<)
---
Airina

MB : Cabaran 50 Buku : (19) Sutera Bidadari

Judul : Sutera Bidadari
Penulis : Ramlee Awang Murshid
Terbitan : Alaf 21
ISBN : 978-983-124-679-5


1. Sebuah novel terbaru daripada novelis prolifik Alaf 21, Ramlee Awang Murshid. Merupakan sambungan dari kisah Laksamana Sunan pada novel-novel beliau sebelum ini.

2. Antara novel yang mendapat sambutan hangat di pesta buku 2011 yang berlangsung baru-baru ini di PWTC.

3. Apa lagi yang hendak pembaca katakan terhadap novel RAM ini? Mendebarkan, membuat pembaca tertanya-tanya, kejutan yang tak terduga, mainan masa yang kemas, plot yang mengujakan, watak yang pelbagai, penceritaan yang bersahaja, penuh drama.

4. Mungkin keterlaluan memuji pula dengarnya. Tapi begitulah yang dirasa apabila membaca Sutera Bidadari ini. Ya, barangkali ada juga jalan ceritanya yang telah dapat diduga, kejutan yang tak terkejut lagi, klise-klise yang biasa terdapat dalam novel RAM sebelum ini, tetapi semua itu hilang apabila saya, sebagai pembaca, dibawa masuk RAM ke dalam dunia imaginasinya yang sungguh tinggi.

5. Sutera Bidadari mengisahkan mengenai Laksamana Sunan yang mengembara ke Negeri Atas Angin untuk memburu Taghut. Wakil dari dunia kejahatan yang sering melakukan kedurjanaan. Pengembaraan Laksamana Sunan ini berlaku pada tahun 1511 dengan ditemani oleh beberapa orang rakannya yang setia.

6. Selain 1511, Sutera Bidadari juga membawa pembaca ke abad 21 dengan memaparkan kisah Saifullah yang diamanahkan untuk menjaga Keris Nanggroe dan Catatan Maryam yang telah disimpan sejak dari tahun 1511 lagi.

7. Kemahiran RAM bercerita sambil bermain dengan faktor masa sangat dikagumi. Beliau berkisah dalam dua dimensi yang berbeza, dengan latar dan juga watak yang berbeza, yang semuanya terikat pada watak utamanya, Laksamana Sunan, yang diuraikan pada pengakhiran novel.

8. Jika watak Laksamana Sunan pada tahun 1511 dilihatkan dalam pengembaraannya, watak Saifullah pula mewakili abad kini, yang memburu kejahatan dengan menjadikan Keris Nanggroe dan Catatan Maryam sebagai umpan menjejaki Vlad The Impaler.

9. Sebagai pembaca yang telah sering membaca novel-novel RAM, saya tentunya mengharapkan sesuatu yang lain dari novel-novel beliau sebelum ini. Sesuatu yang bersifat lebih mencabar daya kemampuan membaca pembaca. Dan, walaupun tidak keseluruhannya, Sutera Bidadari tetap menawarkan kelainan dan memerlukan daya tumpuan yang tidak sedikit untuk mengikuti setiap penceritaannya.

10. Sekalung tahniah buat RAM yang berjaya membuat imaginasi saya terbuai-buai melalui adegan-adegan yang dipaparkan. Bertanya-tanya, tiadakah penerbit-penerbit filem yang mahu membawa salah satu novel RAM ke layar perak?

11. Sedikit yang mengecewakan saya, apabila RAM sekali lagi menggantungkan novelnya di akhir bab. Tiada simpulan mati yang diberikan di dalam Sutera Bidadari ini melainkan potongan tali yang sengaja digantung, yang mana harus disambungkan semula buat memperkemaskan perjalanannya.

12. Ini seakan memberi andaian bahawa akan terdapat sambungan lagi untuk kisah Laksamana Sunan ini. Bukan tak setuju ia disambung lagi, tetapi saya berasakan sudah terlalu panjang dan lama kisah Sunan ini diceritakan, masih belum bertemu penamatnya. Cukuplah, jika berlebihan risau akan membosankan pula.

13. Novel ini boleh didapati dengan harga RM 22.00. Sudah dinaikkan sedikit harganya. Jika sebelum ini novel-novel RAM terbitan Alaf 21 rata-ratanya berharga RM 19.90 tetapi untuk Sutera Bidadari ini agak tinggi dari biasa sikit. Kenapa terdapat kenaikan, itu kena ditanya sendiri kepada Alaf 21.

14. Secara keseluruhan Sutera Bidadari ini menarik bagi saya. Kecuali penamatnya yang tidak ditamatkan setamat-tamatnya. Ditanya mengenai novel terbaru, RAM menjawab, "Fiksyen 302."

---
Melihat Buku

AS: Cabaran 50 Buah Buku (21) Rapuh Tanpa Dia

Tajuk: Rapuh Tanpa Dia
Penulis: Maya Bahrun
Penerbit: Fajar Pakeer (2011)
480 Mukasurat
Harga: RM19.90 (SM)/ RM22.90 (SS)

Membaca ringkasan bahagian belakang novel membuat saya tidak dapat meneka apa yang bakal dipersembahkan dalam novel ini. Jarang sekali saya membaca novel yang mana watak utamanya adalah artis atau penyanyi. Namun, selepas menghabiskan bacaan, ternyata novel Rapuh Tanpa Dia tidak mengecewakan walaupun saya tidak katakan sebagai antara yang terbaik. Ini kerana, setiap bahagian dalam cerita penuh dengan pengisian yang bermakna kepada jalan cerita.

Ini kisah Lizelia Kamal digambarkan sebagai seorang artis yang cantik, menjadi pujaan dan buruan lelaki ( walaupun hanya Khalid yang saya nampak memburu Liz tanpa jemu ). Juga kisah Kairi, seorang vokalis kumpulan terkenal yang sedang meningkat naik.

Apa yang saya suka:
a) Saya suka bagaimana watak Liz dan juga Kairi digambarkan oleh penulis. Walaupun artis terkenal, mereka berdua tetap hidup sederhana dan tidak pernah alpa dengan populariti masing-masing.

b) Suka watak Kairi walaupun tidak digambarkan sebagai seorang yang sangat kacak macam hero-hero yang lain tetapi tetap sedap dipandang mata dengan rambut yang sentiasa serabut. Tidak banyak cakap tetapi setia dengan rasa cinta kepada Liz walaupun Liz tidak pernah menjanjikan apa-apa. Apa yang penting, bersama Kairi, Liz rasa selamat.

c) Suka juga watak Khalid, watak jahat yang memang boleh membuat kita sakit hati dan meluat. Anak orang ternama yang tercalar egonya kerana ditolak Liz sedangkan sebelum ini tidak pernah mana-mana gadis menolaknya. Kesudahannya, kerana dendam, Khalid sanggup melakukan apa saja sekalipun perbuatan keji, demi mendapatkan Liz.

Apa yang saya rasa kurang:
a) Bagi saya, sebagai watak utama, watak Kairi masih tidak begitu meninggalkan kesan dijiwa
( menurut rasa saya, kerana seorang teman yang telah membaca novel ini begitu tertarik dan jatuh cinta dengan watak Kairi ). Mungkin watak Kairi boleh dibentuk dengan lebih terperinci lagi agar kekal di hati pembaca.

Sebuah novel yang tidak mengecewakan dan tidak terlalu berat.

---
Anita Sang

May 9, 2011

R: Cabaran 50 Buku: (38) Quartet


Quartet
Penulis Saidatul Saffaa
Editor: Harni Abu Khair
cetakan pertama April 2011
Terbitan Jemari Seni
RM20.00
Sabah/Sarawak RM23.00
471 mukasurat


Quartet. Empat lelaki yang mencuri hati Misa. Kenapa aku rasa seperti ada tiga sahaja? Bilal, Ustaz Mustaqim dan Irfan sahaja yang aku rasa cukup di'highlight'. Yang seorang lagi siapa ya? Aku terlepas pandang ke? Semasa mula nak menaip 'review' ni barulah aku teringat muka surat pertama yang Aina suruh tengok facebook dia tu. Fadhil.


Misa adalah gadis Malaysia yang melanjutkan pelajaran ke luar negara. Pertemuan pertama antara Bilal dan Misa menimbulkan rasa sakit hati buat Misa kerana baginya Bilal seorang yang tidak mengenang budi. Pertemuan berikutnya membuat Misa terpotong jari sendiri. Sakit hati sudah bercampur sakit jari. Blog menjadi pengaman antara mereka. Misa mula memahami situasi sebenar dan Bilal sebenarnya menepati ciri-ciri lelaki Islamik idaman. Lagipun ibunya teringin bermenantukan lelaki ala-ala Samy Yusuf yang bersuara merdu. Satu 'blog entry' oleh Bilal di harijadi Misa telah membuat Misa dibuai perasaan dan mula meletakkan harapan tinggi untuk hidup bersama Bilal. Sampai termimpi-mimpi. Tetapi di saat Bilal menghulurkan kad Walimatul Urus, Misa patah hati dan 'frust' sendiri. Kenapa? Rupa-rupanya Misa perasan sendiri. Tetapi Misa seperti menyalahkan Bilal yang tidak tahu apa-apa itu. Misa yang salah tafsir.


Ustaz Mustaqim pula merupakan tenaga pengajar di sekolah yang sama dengan Maksu Bib kesayangannya. Disebabkan terlalu taksub dengan watak Ustaz Din (novel Jaja & Din), Ustaz Mustaqim berjaya mencuri hati Misa. Misa jatuh hati tapi Ustaz Mustaqim tidak tahu. Di mata Misa, Ustaz Mustaqim adalah lelaki Islam yang sempurna. Misa amat kecewa apabila mendapati Ustaz tu merokok di khalayak ramai. Teguran Misa telah mencabar ego Ustaz Mustaqim dan terserlahlah sifat baran dalam dirinya. Misa patah hati dan 'frust' sendiri lagi.


Perkenalan dengan Irfan sudah lama bermula tetapi mereka hanya mesra di alam maya sebagai sahabat. Perubahan Misa dari tidak bertudung sehingga bertudung menjadikan Misa mula menyekat persahabatan dan pergaulannya dengan lelaki, termasuk Irfan. Kemesraan persahabatan dengan Irfan sudah mula mengusik hatinya. Misa tidak mahu tersalah tafsir lagi. Yer lah dah dua kali dia syok sendiri dan jadi minah perasan, takkan kali ini dia nak biarkan dirinya berada dalam situasi yang sama? Misa cuba mendapatkan kepastian mengenai perasaan sebenar Irfan melalui Wafaa. Irfan merasakan dia tidak cukup baik untuk wanita sebaik Misa. Dia meletakkan 4 tahun sebagai tempoh untuk memperbaiki diri tetapi belum cukup tempoh tu pun, Irfan sudah pergi mencari Misa :)


Aku tak faham sikit dengan sikap Misa yang seperti bencikan kemunculan Irfan. Adakah dia marah sebab Irfan minta dia tunggu 4 tahun tapi datang awal? Ada rasa macam Misa pulak mengada-ngada. heh heh. Tiba giliran Misa pula meletakkan tempoh sehingga dia menamatkan pengajian dan Irfan tidak menunggu lama selepas itu. Dia terus datang menuntut janji. :)


sure fine whatever
rinn


blurb/sinopsis/alongside


Ini kisah sekeping hati yang dicalit empat rona indah
sayangnya dia terlupa pelangi itu jalurannya tujuh;
dan salju pula cair dipanah mentari
lalu berguguran dihembus bayu luruh.


Ini kisah sekeping hati yang berkali-kali diuji,
takkan bercahaya pelangi sebelum hujan,
takkan bersinar indah bintang-bintang tanpa gelap malam.


Mak mahukan menantu seperti Sami Yusuf. Kalau bawa surah panjang dalam solat pun tidak mengapa kerana suaranya sedap. Misa pula lebih tertarik dengan bayangan Yusuf, pun punya suara yang merdu apabila bertakbir. Malangnya 'Yusuf' menolak cinta 'Zulaikha' walaupun jarinya terluka.


Tapi Misa, jari yang terluka boleh diubat dengan minyak gamat, luka di hati nak ubat dengan apa?


Ini perjalanan Misa mencari cinta. Empat lelaki seperti empat musim juga. Akhirnya Misa pasrah. untuk mencari cinta antara Adam dan Hawa, dia harus mencintai dirinya sendiri. Dia harus mencintai Allah.


Quartet
Buah tangan SAIDATUL SAFFAA kali ini dengan lembut mahu membawa anda mencari cinta yang hakiki. Mencintai diri untuk mencintai Allah.

R: Cabaran 50 Buku: (37) Selamat Malam Kekasih


Selamat Malam Kekasih
Penulis: Aina Emir
Editor : Shana
Terbitan KarnaDya Solutions
RM23.90
Sabah/Sarawak: RM26.90
9789675367885
568 mukasurat


"kumencintaimu lebih dari apapun
meskipun tiada seorang pun yang tahu"


Maya Kamilla dari keluarga yang kaya raya. Walaupun bergelar balu, bapanya masih mahu dia bersuami semula dengan lelaki yang kaya dan setaraf dengan mereka. Pilihan terbaik untuk Maya adalah Izz Al Din, adik kepada arwah suaminya (Farhan) yang baru putus tunang. Ibu mertuanya juga mengalu-alukan Maya terus menjadi menantunya.


Bapa Maya mahu menambahkan kekayaan keluarga seperti yang dijanjikan ibu Izz Al Din, sedangkan Izz Al Din sekeluarga yang terpaksa mendapatkan semula Maya sebagai menantu jika mahu kekayaan terus kekal menjadi milik mereka. Farhan telah mengaturkan segala-galanya dengan penuh teliti sebelum meninggal dunia.


Maya dan ibu tirinya meragui keikhlasan cinta Izz Al Din, lagipun Maya lebih tertarik kepada Misyal yang dua tahun lebih muda darinya. Maya cuba menyembunyikan perasaannya kerana sedar cinta mereka tak akan direstui. Misyal awal-awal lagi sudah terpesona dengan kecantikan Maya yang keanak-anakan.


Bapa Maya menerima Misyal bekerja di syarikatnya kerana yakin dengan kebolehan Misyal. Misyal dan Maya selesa bekerjasama dan perasaan hati semakin kukuh walaupun mereka mengelak untuk berbincang mengenainya. Tempat peranginan milik Maya yang jauh dalam hutan memaut hati Misyal tetapi Izz Al Din tak putus-putus mengomel kerana Nissan Skyline nya yang comot dan tergores ketika perjalanan ke sana. Mungkin keindahan Kamillaville sendiri tidak dapat mengubati sakit hati Izz.


Pencarian di Indonesia banyak memberi peluang kepada Misyal dan Maya untuk saling meluah rasa. Misyal semakin berani melamar dan memaksa Maya membuat keputusan untuk memilih di antara dirinya dan Izz. Maya akhirnya nekad mendapatkan abangnya di Brunei untuk mewalikan nikahnya. Kehadiran Maya tidak disenangi ibu Misyal yang teringin bermenantukan Liyana, anak bekas kekasihnya.


Ada dua kejutan yang disembunyikan dengan baik oleh penulis, iaitu rahsia keluarga Izz Al Din yang kehilangan kekayaan gara-gara wasiat Farhan. Wasiat yang menjadikan Maya sudah cukup kaya-raya walaupun tidak berkahwin dengan Izz. Kejutan kedua adalah sebab sebenar mengapa ibu Misyal benci sangat dengan Maya. Mungkin kita akan menyangka ibu Misyal mahu bermenantukan anak dara dan bukannya mak janda. Kelembutan Maya memikat hati adik beradik Misyal dan bapa mertuanya tetapi tidak berjaya melembutkan hati ibu Misyal. Liyana tu kalau senonoh tak apalah juga.


sure fine whatever
rinn




blurb/alongside multiply/sinopsis


Hatinya sudah lama membeku hampir jadi kaku. Berpisah dengan Farhan begitu terkesan sekali. Umurnya masih muda, namun dia terpaksa sahaja melalui sesuatu yang membebankan, bagaikan kaca yang remuk setelah terhumban di atas batu. Mujurlah dia ada Aunty Julia dan Ain Suraya yang mampu menenangkan fikirannya. Namun, papanya mula mendesak agar Maya Kamilla tidak membuang masa lagi.


Pun begitu, papanya cerewet. Kalau tidak sama status dan tidak sekufu, jangan haraplah papanya akan bersetuju. Mungkin kerana itulah Maya terpaksa jauhkan diri daripada sang arjuna. Lagipun, lelaki itu tak cukup 'mata' untuk diletakkan dalam senarai calonnya.


Izz al Din tidak banyak beza daripada Farhan dari segi latarnya. Paling secocok dengan Maya Kamilla. Dia juga pernah menyayanginya, sama seperti Farhan juga. Apakah kali ini Abang Izz mampu menambat hati Maya semula? Atau Maya masih berkira-kira kerana dengan niat Abang Izz diraguinya. Tapi kenapa pula?


Soal status bukan sekadar menjadi isu papa Maya sahaja, tetapi merupakan soal penting buat orang lain jua. Dalam usaha Maya Kamillla untuk mencari pengganti, dia semakin terbeban.


Misyal pula lebih muda daripadanya. Takkanlah si ustaz ini mampu menandingi Abang Izz yang serba hebat itu? Ke manakah arah yg ingin Maya tuju? Sanggupkah Maya terus mengikut arahan papanya, atau kali ini dia mahu memberontak lalu mengikut kata hati pula?


Selamat Malam Kekasih mengutarakan isu-isu kehidupan masyarakat melayu elit hari ini. Juga mengetengahkan soal agama, harta dan waris, termasuk kesetiaan dan kejujuran dalam amalan seharian, di sebalik unsur humor dan romantis yang diselitkan.

AS: Cabaran 50 Buku : (20) Mencari-Suami@JS.com

Tajuk Mencari-Suami @JS.com
Penulis: Normaslina Masri
Penerbit: Jemari Seni (April 2011)
617 Mukasurat
Harga: RM22 (SM)/RM25 (SS)

Mungkin benarlah kata orang, kita jarang sekali menghargai orang yang ada depan mata kita. Hanya selepas ketiadaannya baru kita terasa. Tidakkan tindakan sebegitu boleh dianggap sebagai tidak mensyukuri apa yang kita miliki?

Disebabkan jasa baik seorang teman, 3 novel terbaru dari Jemari Seni sudah di tangan. Manakan mungkin untuk saya yang jauh dapat menjejak kaki ke KLIBF yang berlangsung baru-baru ini. Terima kasih yang tidak terhingga kepada beliau.

Memang tidak dapat disangkal, kulit-kulit novel Jemari Seni semakin menarik, dengan warna-warna yang memukau. Begitu juga dengan Mencari-suami@JS.com, berkali-kali saya membelek kulit novel ini sebelum memulakan bacaan.

Sejujurnya, saya mengambil masa agak lama untuk mula menyukai jalan cerita dalam novel ini. Pernahkah anda mempunyai pelbagai rasa ketika membaca sesebuah novel?

Itulah yang saya rasa sepanjang pembacaan saya. Peringkat permulaan yang agak lambat untuk saya rasakan sehinggakan saya hampir meletakkan kembali novel ini tetapi saya tidak meneruskan niat tersebut kerana terasa sayang. Mungkin:

i) Saya memang tidak mudah serasi dengan cerita yang menggunakan kata ganti ‘aku’ untuk watak utama dalam satu-satu novel. Hal ini demikian kerana, sukar untuk saya selami watak-watak lain secara mendalam selain watak utama. (Ialah masing-masing ada selera yang berbeza )

ii) Bahagian awal saya rasakan kurang pengisian. Saya cuma mula berasa seronok meneruskan pembacaan selepas habis Bahagian I.

Antara 4 watak penting ( menurut sayalah ) Sofea Saloma, Aliff, Yusuf dan Sham, entah mengapa perasaan saya lebih kepada Yusuf. Mengagumi dan menghargai segala-galanya tentang Yusuf. Tiada satu pun perlakuan atau tutur kata Yusuf menimbulkan perasaan tidak puas hati. Yusuf, saya anggap hampir sempurna sebagai seorang calon suami tetapi mengapa Sofea tidak pernah melihat semua kelebihan Yusuf? Hinggakan selepas ketiadaan Aliff pun Sofea begitu berat untuk menerima Yusuf kalau tidak mengenangkan masa depannya dan anak-anak. Begitu setiakah, Sofea kepada Aliff?

Namun selepas berusaha menyelami watak Sofea, saya tetap tidak berapa setuju dengan beberapa tindakannya yang dianggap tidak rasional( menurut pandangan saya ). Mengiklankan diri untuk mencari suami dan mengamanahkan kawannya untuk menandatangani kontrak bagi pihaknya seolah-olah menyerahkan masa depannya untuk sesuatu yang sangat berisiko. Nasib baik orang yang dinikahi adalah lelaki yang pernah singgah dalam hidupnya suatu ketika dulu. Selepas berkahwin dengan Aliff, sekali lagi saya berasa terkilan dengan perlakuan Sofea yang mengambil masa begitu lama untuk memaafkan Aliff sedangkan mereka sudah sah sebagai suami isteri. Sikap saling merahsiakan dan tidak berterus terang dengan pasangan merupakan amalan yang tidak sihat. Akhirnya Sofea juga hanya mampu menyesali setiap perlakuannya terhadap Aliff setelah dia tiada. Kesalkan dengan sikap Sofea ini?

Aliff, walaupun saya masih tidak faham mengapa dia sanggup meninggalkan Sofea dan berkahwin dengan Zura yang hanya dikenali selama 2 bulan namun selepas dia menikahi Sofea saya jatuh kesian dengannya. Dia juga turut merahsiakan sesuatu dari Sofea.

Bagi saya, kalau saya Sofea, saya juga tidak mungkin memilih Sham sebagai suami. Mungkin hanya serasi sebagai teman baik saja. Rasionalnya, saya melihat Sham sebagai lelaki yang tiada keberanian untuk meluahkan perasaan sedangkan dia telah lama menyukai Sofea.

Apakah yang akan terjadi kepada Yusuf? Adakah Sofea akan mengulangi kesilapan yang sama yang pernah dia lakukan ketika menjadi isteri Aliff? Jawapannya hanya akan terjawab sekiranya ada sambungan untuk Mencari-Suami@JS.com II. ;)

---
Anita Sang

May 7, 2011

AZAH : Cabaran 50 Buku : (2) Bulan Berbisik

Tajuk: Bulan Berbisik
Pengarang: Samsiah Mohd Nor
Penerbit: Alaf 21 Sendirian Berhad
ISBN 978-983-124-316-9
Harga : RM 19.90
Cetakan : 2007
Muka surat: 493 muka


Bulan berbisik mengisahkan dua orang wanita yang luhur bernama Khadijah dan Wong Ai Len. Khadijah dan WOng Ai Leen merupakan dua watak yang berbeza dan dibesarkan ditempat dan suasana yang berbeza sehinggalah mereka ditemukan dalam situasi konflik kerana cinta pada seorang lelaki yang sama.

Khadijah dibesarkan dalam suasana kampung dan ditatang penuh dengan kasih sayang oleh ibu dan ayahnya. Khadijah membesar sebagai gadis yang penuh ciri ketimuran dan didikan agama yang sempurna sehinggakan dia tidak pernah membantah setiap apa yang dikatakan oleh ibu. Sehinggalah apabila ibu dan ayahnya menjodohkan khadijah dengan seorang lelaki yang tidak dikenalinya iaitu Khaled Irfan

Wong Ai Leen adalah seorang gadis yang dilahirkan dalam keluarga cina. Walau bagaimanapun Wong Ai Leen telah berminat dengan islam sejak berumur 9 tahun dan beliau telah banyak belajar mengenai Islam dari Andak Rabiah. Keinginan WOng Ai Leen untuk memeluk Islam ditentang oleh ibunya dan ibunya bertindak melarikan Wong Ai Leen jauh dari Andak Rabiah. Walau bagaimanapun niat untuk WOng Ai Leen memeluk Islam tetap utuh sehingga apabila umurnya genap 21 tahun dia telah dengan rasminya memeluk Islam dan mendaftar nama sebagai Aima Adawiyah.

Setelah mendirikan rumahtangga bersama dengan lelaki pilihan keluarga, Khadijah telah menghambakan dirinya untuk suami yang dicintai sepenuh hati. Segala hidup dan matinya adalah untuk suaminya walaupun keluarga mertua tidak menerimanya kerana dia tidak berpelajaran tinggi. Khadijah diuji apabila suami yang dicintainya berubah dingin sehinggalah Khadijah mendapat tahu bahawa suaminya sedang bercinta dengan wanita lain iaitu Aima Adawiyah.

Aima seorang gadis muallaf mendambakan seseorang untuk membimbingnya dalam Islam seperti mana yang telah dilakukan oleh Andak Rabiah. Dalam pencariannya, Aima telah bertemu dengan seorang pensyarahnya iaitu Khaled Irfan yang menghulurkan tangan untuk membimbing dan membentuknya menjadi seorang wanita Solehah. Perhubungan yang dilangsungkan antara Aima dan Khaled akhirnya menimbulkan bibit cinta, rindu dan sayang.

Khadijah pula semakin kecewa dengan rumahtangga dan akhirnya membawa di ke Mekah bagi mengubati duka lara hatinya. Di Mekah dia mendapat kembali segala kekuatan dan ketabahan yang dicarinya. Kini cintanya hanya pada Allah yang satu. Rindu dan Kasihnya hanya untuk Allah yang satu. Hidupnya didambakan hanya untuk Allah yang satu.

Khadijah kembali ke tanahair dengan hati yang redha dengan segala ketentuan Ilahi. Dia mengaturkan satu pertemuan ringkas antara dia, Khaled Irfan dan Aima. Dengan seikhlas hati, di depan Khaled Irfan, Khadijah melamar Aima untuk dijadikan isteri kedua Khaled Irfan. Aima bagaikan tersedar dari mimpi dan menolak lamaran tersebut.

Khadijah…
Jangan kau menangis perempuan… kerana lara itu
Menangislah kerana DIA yang telah menciptamu

Aima…
Aku menangis ke lanjurku
Yang kucari cinta bermata.. tetapi sayangnya bertemu cinta nan buta


---
Azah

AZAH : Cabaran 50 Buku : (1) Adam & Hawa


Tajuk: Adam & Hawa
Pengarang: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf 21 Sendirian Berhad
ISBN 983-124-216-5
Harga : RM 19.90
Cetakan : 2006
Muka surat: 492 muka

Novel Adam & Hawa mengisahkan seorang wanita bernama Ain Hawani telah jatuh cinta pandang pertama dengan seorang jejaka yang bernama Adam Mukhriz. Adam Mukhriz atau Am adalah seorang lelaki yang suka berfoya–foya dan mempunyai ramai teman wanita. Pertemuan yang tidak dirancangkan telah berlaku ketika Ain hawani menghadiri temuduga sebagai guru ganti disebuah Tadika Bintang Kecil. Walau bagaimanapun Ain Hawani sentiasa menidakkan perasaannya kerana Adam Mukhriz kerana sikap Adam Mukhriz yang ala-ala playboy.

Cinta pandang pertama Ain Hawani telah bertukar menjadi benci apabila dia dan Am ditangkap khalwat dan sikap Am yang tidak cuba untuk berterus terang dan tidak cuba menegakkan keadilan di hadapan Pegawai-pegawai Agama Islam tersebut. Bagi Am pula mendiamkan diri bukan beerti dia mengiyakan fitnah tersebut tetapi dia ingin melarikan diri dari dikejar perempuan yang suka mengambil kesempatan ke atas dirinya dan dia memang telah jatuh cinta pada Ain.

Akhirnya dengan satu lafaz akad nikah pada malam kejadian tersebut, Ain sah menjadi milik Am. Am mengharapkan rumah tangga yang bahagia bersama Ain tetapi Ain menanggap perkahwinan yang tidak dirancang itu sebagai malapetaka dan memusnahkan masa depannya. Ain membawa diri ke Australia tanpa pengetahuan Am dengan harapan untuk melupakan kisah hitam yang terjadi dalam hidupnya.

Selepas lapan tahun, secara kebetulan mereka telah berjumpa semula. Walaupun telah lama berpisah Ain masih isteri Am yang sah. Pertemuan yang tidak disangka itu telah menimbulkan bibit cinta mereka kembali. Tetapi kerana ego seorang wanita, Ain tetap menidakkan perasaannya dan mencari alas an supaya mereka berpisah untuk selama-lamanya.

Saya bagi 3 star untuk novel ni

---
Azah

SAL: Cabaran 50 Buku: (2) After Office Hour

Tajuk novel : After Office hour
Penulis : Dahlian & Gielda Lafita
Terbitan : Gagasmedia


Blurb:

Dan, suatu hari, kita bertemu lagi. Waktu berbeda, situasi yang berbeda juga. Kalau pun ada yang tak berubah hanyalah perasaanku kepadamu. Ak masih tak punya alasan untuk membalas perasaanmu.

Namun, kau terlalu keras keras kepada untuk mengakui ketidakcocokan kita. Kau berjudi dengan perasaan seolah tak khawatir sewaktu-waktu aku bias menyakitimu. Kau menjajikan cinta dan aku malah menertawakanmy,

Akhirnya, kau berhenti – menyerah atau balik membencikan, aku sendiri tak tahu. Aku mencoba menghibur diri, berpikir kalau tanpamu aku pasti baik-baik saja. Tetapi, kenapa dadaku sesak saat melihat punggungmu pelan-pelan menjauh?

Apakah ini artinya aku harus balik mengejarmu?


Ulasan:

Athea, janda anak satu yang kematian suami. Terpaksa bekerja kerana hasil peninggalan suami dan keluarganya sudah semakin berkurangan.

Roy Kerthajaya, presiden untuk sebuah syarikat properti ternama. Playboy, kata mereka. Tampan? Ya, tidak dinafikan. Baik? Ya, dia baik yang bukan suka menonjol-nonjol.

Athea? Roy Kerthajaya? Bagaimana ya mereka boleh bertemu.

Athea pekerja baru di syarikat yang ditadbir oleh Roy. Jawatannya adalah setiausaha kepada presiden, iaitu setiuasaha peribadi kepada Roy.

Apa hubungan mereka? Pernah bercinta ketika di SMA tetapi Athea yang selalu menjaga hatinya telah merana sehari selepas Roy melafazkan kata cinta. Dia dengan matanya sendiri melihat Roy bersama dengan pelajar lain. Ketika itu juga dia kata PUTUS.

Sekarang, kita berjumpa semula. Tipulah kalau perasaan itu tidak ada pada mereka berdua. Pada Roy, Athea perempuan berbeza yang tidak mengejar kemewahan dan ketampanan yang ada padanya, Athea adalah Athea yang akan bersikap bersahaja.

Hari demi hari mereka akhirnya sedar rasa cinta yang masih lagi ada dan kali ini Athea dengan berani bertindak melafazkan kata cinta. Rupa-rupanya Roy adalah lelaki yang takut pada perkahwinan. Dia takut dengan komitmen dan dia juga takut wanita yang dikahwininya itu terluka.

Tetapi cinta tetap memainkan peranan kan…

Nota: saya sentiasa tersenyum ketika membaca novel ini. Bukanlah kerana saya suka genre cerita sebegini tetapi ada sesuatu yang saya belajar di sini. Jangan pernah takut untuk mengatakan ‘aku cinta padamu’. Kerana itu jugalah saya dengan muka tak malu telah mengatakan ‘I love you’ pada si dia. PEACE!!! Gurau je…

---
Salmah

SAL: Cabaran 50 Buku: (1) Let Go

Tajuk novel : Let Go
Penulis : Windhy Puspitadewi
Terbitan : Gagasmedia


Blurb:

Kau tahu apa artinya kehilangan? Yakinlah, kau tak akan pernah benar-benar tahu sampai kau sendiri mengalaminya.

Raka tidak pernah peduli pendapat orang lain, selama ia merasa benar, dia akan melakukannya. Hingga, suatu hari, mau tidak mau, ia harus berteman dengan Nathan, Nadya dan Sarah. Tiga orang dengan sifat yang berbeda, yang terpaksa bersama untuk mengurus mading sekolah.

Nathan, si pintar yang selalu bersikap sinis. Nadya, ketua kelas yang tak pernah meminta bantuan orang lain, dan Sarah, cewek pemalu yang membuat Raka selalu ingin membantunya.

Lagi-lagi Raka terjebak dalam urusan orang yang membuatnya belajar banyak tentang sesuatu yang selama ini ia takuti, kehilangan.


Ulasan:

Kisah anak SMA (Sekolah Menengah Atas) yang biasa-biasa. Tetapi garapan luar biasa menjadikan cerita biasa-biasa ini menjadi luar biasa.

Caraka seorang yang sentiasa tahu apa yang dia mahu dalam hidup ini dan dia sentiasa berusaha ke arah itu. Satu-satunya kelemahan Caraka adalah dia takut pada kehilangan. Dalam proses kehidupannya di SMA dia bertemu dan berkawan dengan Nathan yang hatinya dingin seperti ais. Dinginnya kerana dia takut untuk meninggalkan orang-orang yang dia sayangi kerana dia penghidap barah otak.

Nadya pula menjadi intim dengan Caraka kerana berkongsi minat yang sama. Mereka sukakan filem dan sukakan muzik klasik. Dari situ tanpa mereka sedari hadirnya satu rasa, rasa Cinta. Sarah pula adalah gadis pemalu yang sentiasa di buli oleh senior. Dia bijak, dia cerdas dan dia kreatif. Tetapi sering menjadi mangsa kepada manusia pemangsa yang lain. Nadya dan Sarah punya dua perangai berbeza. Kerana Nadya cenderung lebih berdikari dan tidak suka meminta pertolongan.

Mereka ini adalah anak-anak yang punya 4 identiti berbeza dalam kelas yang sama tetapi tidak pernah bersapa pada mulanya. Tetapi melalui Veritas (majalah sekolah) mereka mula menjalinkan ikatan persahabatan walau pun ada ketikanya terselit juga pergaduhan kecil. Atas rasa tanggungjawab yang diberikan oleh guru, bermula dari pergaduhan kecil, bermula dari suasana yang penuh ketegangan dan dingin, mereka akhirnya menjadi sangat akrab.


Akhir sekali marilah kita baca coretan Sarah yang sempat dicuri baca oleh Caraka.

Ketika wanita menangis,
Itu bukan berarti dia sedang mengeluarkan senjata terampuhnya,
Melainkan justru berarti dia sedang mengeluarkan senjata terakhirnya.

Ketika wanita menangis,
Itu bukan berarti dia tidak berusaha menahannya,
Melainkan karena pertahannya sudah tidak mampu lagi membendung air matanya.

Ketika wanita menangis,
Itu bukan karena dia ingin terlihat lemah,
Melainkan karena dia sudah tidak sanggup berpura-pura kuat.

Nota: Pada awalnya adalah sedikit bosan sebab saya sudah cetak di kepala, cerita ini sangat biasa. Tetapi apabila saya bertahan untuk membacanya dan kemudian baru saya sedari cerita ini memang sangat biasa tetapi kebiasaannya itu menjadi luar biasa apabila kita mengenali setiap wataknya.

---
Salmah

May 6, 2011

MB : Cabaran 50 Buku : (18) Pola Makan Rasulullah

Judul : Pola Makan Rasulullah
Penulis : Prof Dr Abdul Basith Muhammad as-Sayyid
Terbitan : Almahira
ISBN : 978-979-25-8215-4



1. Agama Islam hadir beberapa dekad yang lampau dengan segala kesempurnaannya. Setiap lapangan dalam kehidupan telah diadakan dan ditunjukkan cara dan bagaimana ia harus dikendali dan diurusi. Baginda Nabi saw sebagai suri teladan yang terbaik hadir membawakan contoh-contoh untuk kita ikuti.

2. Buku ini, karangan Prof Dr Abdul Basith Muhammad as-Sayyid, melihat contoh dari sisi pemakanan yang telah diunjuk oleh Rasulullah saw.

3. Beliau merupakan seorang pakar kedoktoran dan biofizik yang sering melakukan terapi dan kajian-kajian terhadap hadis Nabi saw yang berkait dengan perubatan. Juga mendalami ilmu biokimia dan telah berjaya dalam mengubati bermacam jenis penyakit. Sering terlibat di dalam konfrensi antarabangsa seperti di Australia, Amerika, Belanda, dan negara-negara lainnya. Tatkala beliau menuliskan buku Pola Makan Rasulullah saw ini, ia adalah bertepatan dengan kepakaran dan keahlian beliau dalam bidang kesihatan.

4. Terdapat berbagai macam ilmu dan keterangan mengenai pemakanan di dalam buku ini. Yang mana ia tidak lari dari ayat-ayat Al Quran dan As Sunnah Nabi saw. Dari bab makanan menurut Islam, makanan sebagai ubat, makanan yang diharamkan, makanan yang dikhususkan untuk penyakit-penyakit tertentu, semua telah dicatitkan oleh penulisnya.

5. Antara yang menarik di dalam buku ini yang ingin dikongsi,

" Di antara petunjuk Nabi saw dalam hal minum adalah dengan menyesap (minum air dengan menempelkan bibir ke air) dengan bernapas di luar gelas serta tidak minum dengan cara menenggak. Yang dimaksudkan menenggak adalah minum air dengan memberi ruang bagi udara untuk masuk ke dalam lambung. Sebab, masuknya udara bisa menyebabkan rasa sakit dan kembung serta menyulitkan gerak lambung yang imbasnya lambung kesulitan mencerna makanan. " (ms 94)


6. Selain daripada itu, turut dinyatakan beberapa jenis makanan, buah-buahan berserta dengan khasiat-khasiatnya yang baik untuk diamalkan pemakanannya.

" Keunggulan pisang adalah kerana ia banyak mengandungi vitamin A, B, dan C, dapat meringankan tekanan darah tinggi sebagai pengganti potasium. Sebutir pisang tiap hari penting sekali bagi anak kecil, kerana di dalam pisang mengandungi vitamin C, niasin, reboflafin dan siamin. " (ms 173)


7. Juga turut dimuatkan jenis makanan untuk golongan-golongan tertentu, contoh seperti wanita yang sedang nifas.

" Ruthab adalah makanan yang kaya sekali dengan unsur-unsur kalsium dan besi. Oleh karena itu, Allah swt menganugerahkannya untuk para wanita yang sedang nifas. Ruthab ini pun penting untuk memproduksi susu dan bayi yang menyusu, mengingat ia dapat mengganti zat-zat yang hilang dalam tubuh ibu ketika melahirkan atau ketika menyusui. " (ms 162)


8. Selain itu juga, di dalam bahagian 6 dari kandungan buku ini, disenaraikan beberapa makanan khusus untuk mereka yang menghidap penyakit-penyakit tertentu. Contohnya seperti diabetis, jantung, kanser, obesiti, dan bermacam lagi.

9. Sebagai masyarakat yang hidup dan membesar di dalam arus kemodenan ini, kita tidak dapat tidak akan dihambat dengan kesibukan yang menyesakkan sehingga terabai dengan apa yang telah dimakan oleh kita sendiri. Asalkan makan dan kenyang itu sudah memadai. Kerana itu kita melihat beraneka jenis restoran-restoran makanan segera yang tumbuh untuk 'memudahkan' kita yang sering tidak punya masa ini. Cuma tinggal telefon dan pesan, makanan pun sampai.

10. Sehingga kita mengabaikan kebaikan dan kemudaratan makanan tersebut kepada tubuh badan sendiri. Baru-baru ini kerajaan telah melarang penjualan nasi lemak di kantin-kantin sekolah yang didakwa boleh menyumbang kepada masalah obesiti. Kerajaan memandang serius perkara lemak yang berlebihan ini.

11. Bahkan bukan kerajaan sahaja, tetapi setiap individu juga tidak mahu menyimpan lemak yang berlebihan di dalam tubuh masing-masing. Tiada siapa yang mahu tampil gemuk di hadapan khalayak ramai. Bukan sahaja dipandang 'serong' namun turut menjadi bahan ejekan. Di samping menjadi tempat untuk penyakit-penyakit berhimpun.

12. Begitu sekali lemak ini tidak diingini sehingga kerajaan mengambil langkah mengharamkan makanan yang jelas 'kelemakkannya', seperti nasi lemak. Tetapi adakah cuma dengan nasi lemak sahaja dan rakyat akan hidup sihat?

13. Ada pula kini diterbitkan rancangan realiti berlumba siapa hilang lemak paling banyak dialah pemenang. Dan rancangan itu pula menjadi popular dengan segeranya.

14. Lantaran itu Islam telah mengajarkan mengenai pengambilan makanan yang tidak sahaja halal, tetapi juga toyibah. Dan buku ini sangat sesuai untuk dijadikan panduan serta semakan dalam hal pemakanan kita seharian berpandukan ajaran Islam, yang merangkumi perkara halal dan toyibah itu.

15. Buku ini yang judul asalnya at-Taghdziyah an-Nabawiyah boleh didapati dengan mudah dikebanyakkan laman-laman sesawang yang menjual buku secara online. Taipkan sahaja judulnya di ruangan enjin pencari anda, dan biarkan google melakukan kerja selebihnya. Hadir dalam rupa yang serba putih berserta merah menyala, ia bukan sahaja cantik di luar tetapi juga cantik dan menarik di dalam.

16. Sebuah buku yang penuh manfaat, harus ada dalam tiap rak mereka yang dahagakan ilmu.

---
melihat buku

E : Cabaran 50 Buku : (1) Baju Melayu Hijau Serindit

Buku: Baju Melayu Hijau Serindit
Nukilan: Syud
Halaman:430
Terbitan/Cetakan: Jemari Seni Sdn Bhd / Cetakan Pertama Mei 2011


Semuanya gara-gara novel Untuk Awak Teja Aulia. Dari situ, aku “kenal” Syud. Dan aku mula tertarik sedikit. Walaupun sebenarnya, sebelum ini, pernah saja aku beli novel Pelangi sebab cerita Hlovate dalam tu, tapi aku tak “sentuh” langsung cerita Syud masa tu. Jangan ditanya kenapa. ;)

Tapi, bila aku mula baca Untuk Awak Teja Aulia, aku rasa, aku boleh “terima” Syud tuk koleksi novel-novel bulanan aku seterusnya, dan aku WAJIB baca cerita Syud dalam Pelangi tu! Semalam juga, dalam masa sehari saja, Baju Melayu Hijau Serindit sudah berjaya dikhatamkan.

Baca saja di bab 1, aku terus cari Untuk Awak Teja Aulia. Bila jumpa, aku selak selak sedikit novel tu untuk clarify kan saja, betul ke watak Aidil dalam Untuk Awak Teja Aulia adalah watak yang sama dalam Baju Melayu Hijau Serindit. Hasilnya, “ Hah! Betul sama.” Terus aku lanjutkan bacaan aku sebab nak tahu kisah Pacai aka Firas, kawan baik Aidil pula. Selain daripada, separuh hati aku nak tahu kesudahan Aidil & Aulia.

Kalau dulu, kisah Aidil. Kali ni, kisah Pacai.
Kalau dulu, kisah macam mana Pacai menjadi penasihat Aidil. Kali ni, Aidil pula memainkan peranan penasihat tu. Kalau dulu, aku boleh rasa macam mana Aidil “tidak betul” sebab Aulia. Kali ni, aku jatuh kasihan dengan Pacai bila Pacai pula yang “tidak betul” sebab ‘Dorothy’.

Kalau jodoh tidak kemana..

Semuanya bermula dengan novel Nyanyian Tanjung Sepi. Dari situ, Pacai kenal “Dorothy” dan Wardah pula kenal “Shrek”. Dan kesinambungan pertemuan demi pertemuan yang tidak sengaja berlaku, barulah Dorothy bertukar sebagai Wardah dan Shrek dah bertukar nama sebagai Pacai.

Idea kisah cinta Dorothy-Shrek ini mungkin sama saja atau cliche dengan kisah kisah cinta yang lain ; Si A mintak tolong Si B untuk menyamar jadi boyfriend/girlfriend dan kemudian barulah sama sama tahu yang sebenarnya mereka jatuh cinta yang sebenar-benarnya. Bukan omongan. Tapi, kisah cinta Dorothy-Shrek ni jadi unik bila Syud “masuk campur” dan olah kisah cinta mereka. Jika tidak, pastinya aku boleh teka apa scene yang seterusnya.

Some scars wounded deeper than usual..

Dalam Baju Melayu Hijau Serindit ni, baru terbongkar siapa Najlaa pada Pacai. Kalau dalam Untuk Awak Teja Aulia, semua ingat Pacai single dan berstatus kasanova yang suka hot-chick saja bak kata Umar. Tapi sebenarnya, bukan. Ada kisah yang hanya dalam Baju Melayu Hijau Serindit saja orang boleh tahu ceritanya. Dan sebab Najlaa lah, Wardah sedar rasa kasih dia pada Pacai. Kira betulah orang kata, cemburu itu tandanya sayang.

Ada beberapa part yang bila aku baca, buat aku tersenyum sebab aku pernah rasa dan buat benda-benda tu. Err aku rasa, kebanyakkan perempuan buat kot bila rasa macam tu? Hehe.. Aku faham apa Wardah rasa, bila Wardah terlalu risau akan Pacai sampai buat 105 missed call. Cuma kisah aku, tak lah sampai buat 105 missed call. Hehe.

Oh sungguh, aku harus cari Novel Tentang Dhiya ;)

---
Izyan

FHS : Cabaran 50 Buku : (1) Surat Ungu Untuk Nuha

Tajuk: Surat Ungu Untuk Nuha
Pengarang: Noor Suraya
Penerbit: Jemari Seni
Muka surat: 484 muka

Salam ceria semua. Saya memang tak boleh terlepas dari gamitan karya Noor Suraya. Karya beliu membuat kan saya terbelai dan terbayang-bayang. Baiklah, pada kali ini Farah ingin mengajak anda semua untuk mendekati Surat Ungu Untuk Nuha (SUUN). SUUN ni dah beberapa kali saya khatam. Walaupun begitu saya tetap akan bermula dari muka surat depan hingga belakang, seperti kali ini juga.

Baiklah, pada pendapat saya SUUN membawa kita menyelami hati seorang Nuha ;gadis Bandar yang kecewa pabila pujaan hatinya berkahwin dengan gadis lain. Dan tawaran Nuha untuk bekerja di Kuala Muda merupakan alasan terbaik untuk Nuha tidak menghadiri majlis perkahwinan Faisal.

Di kampung tempat Nuha tinggal dan bekerja ada seorang jejaka yang pada hemat Nuha wajar di panggil Cik Mamat Sarang Tebuan sebab rambutnya yang macam rambut kumpulan Alleycats tu. Dan kemudian Nuha panggil jejaka tersebut sebagai Alang Rebus Tak Empuk. Pandai kan Kak Su memilih nama-nama gelaran ni kan?

Alang atau Muzammil Muadz Yatim dan Nuha Senator Tajul Ariffin selalu saja bergaduh dan berlawan cakap. Nuha pantang di usik oleh Alang. Alang pula memang suka mengusik Nuha. Bukan apa, kata Alang ;Nuha cantik bila marah. Hanya Alang sahaja tahu cantik Nuha itu bagaimana kerana Nuha ni orangnya bukan la putih melepak tapi hitam manis si tampok manggis. Namun, mereka saling menyimpan rasa dalam tidak sedar.

Melalui Alang, Nuha menetapkan azam untuk khatam Al-Quran.Selain daripada itu,ketika Nuha mahu pulang ke KL menghadiri majlis kakaknya, Alang ada menitip kan pesanan makcik Raja dan juga darinya sendiri. Alang ada titip kan beberapa helai tudung. Ya, Alang pandaikan suruh Nuha pakai tudung dengan menghadiahkan 7 helai tudung yang berlainan warna tu kan. Sayang sungguh Nuha pada tudung tersebut. Bersama itu juga Alang ada titipkan beras baru dan puisi kepada Nuha. Kalau nak tahu anda kena dapat kan SUUN ni tau.

Malang tidak berbau. Kemalangan itu membuatkan Alang berasa rendah diri. Walaupun Nuha ada di sisi untuk membantunya,namun dia merasakan itu hanya simpati. Alang ingin membuang segala rasanya pada Nuha dan berharap Nuha tidak pernah menghidu akan perasaannya itu. Alang membawa diri ke Australia. Kala ini baru la Nuha si hitam manis terasa kehilangan. Lalu pelbagai perasaan menjengah dua hati tersebut. Sungguhla kata orang bila jauh hubungan itu akan menjadi lebih manis. Rindu kian merimbun buat hati semakin gundah gulana. Begitu lah perasaan ALANG-NUHA.

Sungguh romantis sekali cara Alang dan puisinya. Saya yang baca ni pun turut terbuai oleh keindahan kata-kata dalam puisi tersebut. Jadi anda di luar sana kalau nak tahu lebih lanjut akan kesudahannya, SILA DAPATKAN NASKAH INI SEBAGAI KOLEKSI .

‘Alah membeli, menang membaca’.

^_^

Farah Hana