Jun 15, 2011

R: Cabaran 50 Buku: (47) Baju Melayu Hijau Serindit


Baju Melayu Hijau Serindit
Penulis: Syud
Terbitan Jemari Seni
Editor: Noor Suraya binti Adnan Sallehudin
RM19.00
Sabah/Sarawak: RM22.90
9789675118593
430 mukasurat


Tak start baca lagi pun dah senyum :) Bila dah abis baca, lagi la senyum. :)


Kalau sesiapa yang sudah pernah membaca karya-karya Syud mungkin Pacai bukan nama asing lagi.


Watak Wardah pada permulaan cerita (sebelum berinteraksi dengan Pacai/Faris) kelihatan biasa-biasa sahaja. Tetapi apabila dia mula berinteraksi secara langsung dengan Pacai, keseluruhan jalan cerita yang kelihatan agak tipikal menjadi sangat istimewa dan manis :) Syud menggunakan keistimewaannya dalam mencetuskan dialog manis untuk menangkap perhatian pembaca. Tanpa dialog menarik seperti itu, jalan cerita ini akan kelihatan tipikal.


Pertemuan pertama sibaju hijau dan si kasut merah di kedai buku mungkin kelihatan biasa-biasa saja di mata kasar tetapi bermula di saat itulah kedua-dua mereka mula merasai kehadiran satu sama lain dalam pertemuan demi pertemuan yang berikutnya. Si dia yang tak bernama mula dirujuk sebagai Shrek dan Dorothy (dari Wizard of Oz) sebagai tanda pengenalan yang hanya mereka yang tahu.


Apa terjadi apabila Shrek dan Dorothy mula mengenali nama sebenar masing-masing (Firas dan Wardah)? Haha... love is in the air :)


Mengapa Wardah perlukan bantuan Firas yang baru diketahui namanya? Dia memerlukan seorang 'stranger' lelaki untuk diperkenalkan kepada ibunya sebagai teman istimewa demi untuk mengelak dirinya dari dipasangkan dengan Ilham, seorang lelaki yang baru putus tunang. Dia tidak mahu menjadi seseorang untuk 'fill in the blanks' walaupun hakikatnya dia terpersona dengan perwatakan Ilham.


Firas? Pucuk dicita ulam mendatang. Tak susah nak jadi 'boyfriend' kepada Wardah asalkan mereka tidak jadi 'bestfriend' macam Teja Aulia dan Adil dulu. Jadi boyfriend yang prihatin lebih mudah dari jadi bestfriend yang memendam perasan cinta. Kan? Ketika diperkenalkan ketika kenduri doa selamat di rumah keluarga Wardah, Firas sudah diuji untuk menjadi imam. Whoaaa, good luck Firas.


Firas tak dapat mengawal diri dari mencemburui Wardah yang kelihatan rapat dengan Abang Hanan. Dah pandai merajuk dah si Firas. Wardah pun dijentik cemburu sehingga terbeli beg berharga RM600 selepas terserempak dengan Firas dan ibunya bersama seorang gadis yang sangat jelita (yang rupa-rupanya seorang doktor). Comel pula tengok diorang cemburu. Semakin terserlahlah perasaan sebenar mereka.


Sesuatu akhirnya terjadi sehingga memaksa Wardah meluahkan perasaannya. Apa ya terjadi sampai Firas menerima 105 missed calls dari Wardah? Baca lah sendiri dan senyumlah seindah suria. hehehehehe *senyum*


sure fine whatever
rinn


blurb/alongside/sinopsis


Dia ibarat seperti orang yg sedang berjalan di lantai dapur selepas ada pinggan pecah... harus berhati-hati dia, kerana kaca yang tidak nampak dek mata itu boleh melukakan kakinya.


I
Hidup seorg Wardah senang sahaja. Dia bersyukur kerana dia tidak pernah menghadapi situasi yang sukar (setakat inilah).


Hidupnya menjadi drama apabila mama mula campur tangan. Dia tidak mahu jadi anak tak dengar kata. Jadi harus bagaimana dia, untuk menghalang rancangan 'mencari jodoh' mama itu?


"Mama, janganlah libatkan Ilham. Biarlah lelaki tu nak pilih suka siapa pun."


II
Dia bukanlah lelaki yang mudah jatuh cinta; namun tak ramai yang percaya akan hal itu. Dulu, hatinya juga pernah 'hilang' daripada dirinya. Sekali. Tak ramai yang tahu tentang itu!


"Apa yang I dapat kalau I tolong you?"
"You dapat jadi boyfriend I."


Tapi apabila dia betul-betul jatuh hati apda seseorang, orang itu pun tak nak percaya. Sedihlah :(

-----------------

SYUD selalu menulis dalam bahasa segar dengan gaya yg memikat. Ceritanya tentang jodoh, sentiasa manis. Baju Melayu Hijau Serindit sekali lagi membuktikan kalau jodoh tidak ke mana!

2 comments:

lovemeornot said...

saya baca cite Baju melayu hijau serindit berkali2...sangat syok!! suka syud tulis...=D

SyUhAdA said...

dah bca jgk..
mmg bes novel nie..